Rabu kemarin KPK lagi-lagi melakukan Operasi Tangkap Tangan atau OTT. Terduga koruptor yang kali ini tercyduk adalah Taufiqurahman yang merupakan Bupati Nganjuk. Hehehe, Anda pembaca merasa déjà vu mendengar nama itu ya?

Wajar saja kalau Anda mungkin merasa déjà vu, soalnya bapak bupati ini memang sudah pernah ditetapkan sebagai tersangka korupsi oleh KPK pada akhir 2016. Jadi, boleh dibilang OTT kemarin itu berjarak belum ada satu tahun dari kasus lamanya.

Taufiqurahman ditetapkan sebagai tersangka oleh KPK pada Desember 2016 karena kasus markup anggaran proyek di 5 lokasi. Selain markup anggaran, kabarnya Bapak Bupati juga secara tidak langsung ikut tender proyeknya. Lah kok bisa? Ya bisa aja, misalnya saja melalui anak, saudara, kakak, atau kenalan baiknya yang punya perusahan kontraktor. Akses untuk investasi di perusahaan mereka tentu mudah bukan? Sudahlah terlibat langsung di proyek, ealah masih dapat gratifikasi pula, apa nggak menang banyak itu namanya?

Sayangnya, belum sampai kasus itu selesai diperiksa, dia sudah buru-buru mengajukan praperadilan. Hakim praperadilan mengabulkan gugatannya hanya dengan alasan KPK harusnya menyerahkan kasus ini pada kejaksaan atas dasar Surat Keputusan Bersama (SKB) yang pernah dibuat sebelumnya. Penonton pun kecewa. Tentu bisa ditebak kelanjutan kasus tersebut: sampai sekarang di tangan kejaksaan. Mandek.

Hingga akhirnya kemarin KPK menangkap Pak Bupati ini untuk kedua kalinya. Kali ini untuk kasus yang berbeda.

Ia ditangkap saat melakukan transaksi suap bersama Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan, Kepala SMPN 3 Ngronggot, Kabag Umum dan Kadis Lingkungan Hidup Kabupaten Nganjuk. Hal ini terjadi hanya selisih sehari setelah ia menghadiri pertemuan dengan Jokowi bersama 500 bupati dan wali kota lainnya, di mana Jokowi memperingatkan mereka untuk tidak menerima uang korupsi.

BACA JUGA:  Mereka yang Hidup di Atas Tiang-Tiang Kehormatan

Sepak terjang Pak Bupati tersebut tentu menimbulkan gejolak sendiri di masyarakat, khususnya bagi masyarakat Nganjuk. Banyak yang geleng-geleng kepala melihat kelakuan pemimpinnya keluar masuk KPK. Maka, begitu Pak Bupati ini tertangkap, beberapa warga langsung merayakannya dengan cara potong tumpeng dan cukur gundul di alun-alun Nganjuk sebagai wujud kegembiraan.

Yah, semoga pada OTT kali ini Pak Bupati ini tidak lolos lagi. Kalau sampai lolos kembali, maka Papa Setnov harus hati-hati, sebab ia punya pesaing serius yang tak kalah kebal dari pemain debus.

Komentar
Add Friend
No more articles