Pasca drama dan segala gonjang-ganjing pilgub DKI yang bahkan disebut menciptakan kiamat kecil di ibukota beberapa waktu yang lalu, banyak yang kemudian bilang bahwa warga Jakarta pasti banyak yang stress dan mengalami gangguan jiwa.

Ealah, lha kok ternyata, omongan itu benar adanya. Yah, walau entah itu salah satunya karena efek Pilkada atau bukan, tapi yang jelas, berdasarkan data yang dihimpun dari Dinas Kesehatan DKI Jakarta menyatakan bahwa 20 persen warga DKI Jakarta mengalami gangguan kejiwaan.

Hal itu disampaikan oleh Wakil Gubernur Sandiaga Uno usai rapat terkait pembangunan Pusat Kajian Masalah Kejiwaan selasa kemarin.

“Ada 20 persen warga Jakarta yang mengalami gangguan jiwa. Jadi di sini, di antara teman-teman kita, (misalnya) ada 10 orang, ada dua yang jiwanya terganggu, mungkin saya salah satunya,” kata Sandiaga.

Data dari Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil DKI Jakarta menyebutkan bahwa jumlah penduduk Jakarta adalah 10 juta. Itu artinya, ada sekitar 2 juta orang di Jakarta yang mengalami gangguan jiwa.

Di Jakarta, sebagian besar gangguan kejiwaan adalah dalam bentuk depresi. Maklum saja, di Jakarta, ada banyak faktor yang rentan membuat seseorang menjadi depresi, di antaranya adalah beban hidup, tekanan ekonomi, sampai kultur pergaulan sosial.

Hal ini tentu menjadi perhatian yang serius bagi Pemerintah Provinsi DKI Jakarta. Masalah gangguan kejiwaan adalah masalah yang serius. Sebab, gangguan kejiwaan menjadi salah satu faktor pemicu tindak kekerasan.

Tak heran sebenarnya kalau banyak yang mengalami gangguan kejiwaan di Jakarta. Betapa tidak, di Jakarta, lalu lintas macet parah, jalan dua jam cuma dapat dua kilo, cicilan KPR setinggi langit, tiket bioskop mahal, makanan mahal, es teh mahal, cilok pun mahal.

Yah, mungkin benar kata anak kecil sok tahu yang sering nongol di iklan tivi itu: aku ingin pindah ke Meikarta.

Gangguan jiwa

Komentar
Add Friend
No more articles