Dalam berbisnis, membuat inovasi nyeleneh yang unik dan berani tentu saja adalah hal yang lumrah, sebab itu memang salah satu cara yang paling tokcer untuk bisa menarik banyak pelanggan. Namun, kenyelenehan itu tentu saja harus sadar batas, sebab ia justru bisa menghadirkan masalah jika menerobos batas-batas yang ada.

Hal tersebut agaknya harus dipahami benar oleh pengelola Museum Seni Patung De ARCA, Yogyakarta.

Beberapa waktu terakhir, museum seni ini memang sedang banyak disorot dan menjadi perbincangan banyak pihak. Sebabnya, museum ini menampilkan patung Adolf Hitler, si dedengkot Nazi itu. Tak tanggung-tanggung, patung sang Führer tersebut dipajang berdiri dengan latar belakang foto kamp konsentrasi Auschwitz. Kamp tempat Nazi membantai 1,1 juta penduduk Yahudi.

Maka, tak heran jika kemudian museum ini langsung kebanjiran protes dan kecaman. Tak hanya dari dalam negeri, protes juga bermunculan dari luar negeri. Bahkan, organisasi pejuang hak asasi Yahudi, Simon Wiesenthal Center, ikut mengecamnya.

Hasilnya, patung Hitler itu kemudian mau tak mau harus dipindahkan.

Di Museum Seni Patung De Arca, Hitler sejatinya bukan satu-satunya figur yang patungnya dipajang di sana. Ia hanya satu di antara sekitar 80 figur lainnya, termasuk para pemimpin dunia dan selebriti. Namun memang, patung Hitler dengan latar belakang foto kamp konsentrasi itu menjadi salah satu patung yang paling laris untuk dijadikan obyek foto selfie oleh para pengunjung.

“Pengunjung paling suka selfie di sana. Mereka juga banyak memotret instalasi itu dan mengunggahnya ke media sosial. Terkadang mereka juga meniru salam ala Nazi,” ujar manajer museum, Jamie Misbah,

Walau di Indonesia ini jumlah Yahudi sangat sedikit, namun isu seputar Nazi memanglah isu yang sensitif, sehingga menggunakan simbol-simbol atau apapun yang menjadi representasi Nazi di Indonesia tetaplah menjadi masalah yang serius.

Museum Seni Patung De ARCA tentu tak sendiri. Dulu sebuah kafe di Bandung bernama Soldaten Kaffee juga mendapat banyak protes dan kecaman (bahkan sampai sempat ditutup) karena menggunakan tema nazi sebagai konses interiornya. Atau Ahmad Dhani yang juga sempat mendapat semprot karena muncul dalam sebuah video klip menggunakan pakaian militer ala Nazi.

Yah, Pak Manajer Museum, yang sabar ya. Nggak papa, kamu nggak sendiri. Anggap saja biaya pembuatan patung Hitler itu sebagai sedekah.

Dan buat slot yang kosong karena ditinggalkan itu, ganti saja sama patung Setya Novanto atau patung Sandiaga Uno, pasti bakal tidak kalah larisnya. Atau jika memang pengin patung yang serupa Hitler, bisa juga diganti dengan patung Jojon. Insya Alloh lebih mberkahi, sebab walau kumisnya sama-sama segaris dengan Hitler, tapi Jojon tak pernah membantai orang, juga tak ada sangkut pautnya blas dengan Nazi.

Ingat, di Indonesia ini, Nazi yang diperbolehkan untuk dipajang hanyalah nazi goreng, nazi padang, atau nazi ramez. Bukan Nazi Jerman.

Perkara nazi

No more articles