TOKOH-SASTRAWAN-MOJOK
TOKOH-SASTRAWAN-MOJOK

NH Dini

“Jangan dikatakan NH Dini itu kontra laki-laki, tidak demikian. Laki-laki dan wanita diciptakan Tuhan untuk saling melengkapi.”

NH Dini memang tak pernah mendaulat dirinya sebagai seorang feminis, meskipun dalam karya tulisnya ia kerap memasukkan kisah-kisah ketidakadilan gender. Pun, seorang Budi Darma menyebutnya “terus menyuarakan kemarahan kepada kaum laki-laki”. Baginya, apa yang ia lakukan hanyalah menyuarakan keadilan hak antara perempuan dan laki-laki. “Saya menyuarakan keadilan.”

Putri bungsu dari pasangan Saljowidjojo dan Kusaminah ini mulai tertarik dengan dunia tulis menulis sejak usia yang masih sangat muda—sembilan tahun. NH Dini secara jujur mengakui bahwa motivasi pertamanya untuk menulis adalah uang. Telah ditinggal ayahnya wafat saat SMP, honorarium menjadi tujuan utama sastrawan wanita ini karena penghasilan ibunya tidak menentu. Melalui jalan inilah hingga kini NH Dini membiayai kehidupannya.

Sebagai seorang penulis, perempuan kelahiran Semarang, 29 Februari 1936 ini termasuk penulis yang mengandalkan pengamatannya terhadap fenomena untuk diangkat sebagai tema penulisan. Dirinya bukan tipe penulis yang menunggu ilham dengan  duduk termenung. Untuk itulah, ibu dari Marie-Claire Lintang dan Pierre Louis Padang ini selalu dekat dengan block notes dan alat tulis yang digunakan untuk mencatat ide-ide cerita yang muncul. Baginya, ide bisa datang kapan pun, baik dalam perjalanan di dalam taksi maupun melihat berita televisi. “Nurani yang tersentuh ketika melihat sebuah kejadian,” begitu NH Dini menyimpulkan kehadiran ide kreatifnya.


Sama seperti rekan-rekannya yang juga berprofesi sebagai penulis maupun sastrawan, NH Dini sepakat bahwa membaca menjadi hal penting bagi seorang penulis. Sastrawan yang memilih melukis untuk membuang rasa jenuhnya ini mewanti-wanti generasi penulis untuk tidak hanya membaca buku-buku sastra, tetapi juga buku pengetahuan.

“Banyak baca, tidak hanya buku-buku sastra, tapi buku pengetahuan juga. Harus tahu ilmu jiwa, juga ilmu pendidikan kalau mau menggelar dan menggambarkan sebuah keluarga yang memiliki anak.”

Penulis membutuhkan kekayaan latar belakang sudut pandang agar karyanya tidak kosong. Maka, membaca adalah salah satu cara mendapatkan kekayaan itu; begitulah penuturan penulis Hati yang Damai, Sebuah Kapal, Padang Ilalang di Belakang Rumah, Sekayu, Langit dan Bumi Sahabat Kami, serta puluhan tulisan lain ini.

Jadi, kalau kamu—perempuan ataupun laki-laki, tanpa membedakan hak dan kewajibanmu—ingin menjadi penulis tapi tidak mau membaca, bisa diramalkan tulisanmu akan kosong, sekosong jiwamu tanpanya. Karena, jika perempuan dan laki-laki saling melengkapi, maka membaca dan menulis saling menyempurnakan. Tabik.