Helen Keller

Helen Keller lahir dengan nama lengkap Helen Adams Keller pada tanggal 27 Juni 1880 di Tuscumbia, Alabama. Semasa hidupnya, Helen dikenal sebagai seorang penulis, aktivis, dan dosen, meskipun memiliki keterbatasan buta dan tuli. Kegigihannya ditunjukkan lewat segala pencapaiannya, di antaranya artikel dan buku-buku, seperti The World I Live In dan The Story of My Life, yang diketik dengan huruf biasa dan Braille, lalu diterjemahkan ke 50 bahasa. Pemenang Honorary University Degrees Women’s Hall of Fame, The Presidential Medal of Freedom, dan The Lions Humanitarian Award ini mendirikan American Foundation for the Blind dan American Foundation for the Overseas Blind.

Keterbatasan fisiknya muncul ketika di usia 9 bulan ia terserang penyakit yang mulanya hanya berupa panas tinggi. Karena mengalami kesulitan komunikasi akibat keadaan buta dan tulinya, Helen sering menjadi marah, bahkan pernah hampir mencelakai adiknya yang masih bayi. Akhirnya, pada usia 7 tahun, Helen memiliki seorang pembimbing pribadi bernama Anne Sullivan yang kerap mengajarinya bahasa isyarat dan huruf Braille. Anne Sullivan juga mengajari Helen untuk memahami komunikasi melalui rabaan gerak bibir. Karena Helen terus menunjukkan semangat tinggi untuk belajar, tak heran ia mempelajari bahasa PerancisJermanYunani dan Latin lewat huruf Braille. Bahkan, di usia 20 tahun, Helen memutuskan untuk berkuliah di Radcliffe College, cabang Universitas Harvard khusus wanita. Dengan setia, Anne Sullivan menemani Hellen mengikuti pelajaran dan memahami buku pelajaran melalui bantuan gerak tangan dan huruf Braille. Dalam 4 tahun masa studi, Helen berhasil lulus dengan predikat magna cum laude dan menjadi orang dengan keadaan tuna rungu dan tuna netra pertama yang lulus dari universitas.

Masih dengan bantuan Anne Sulivan, Helen berkeliling Amerika sejak 1914 sebagai aktivis, konselor, sekaligus dosen. Sasarannya adalah anak-anak dengan keterbatasan fisik, seperti dirinya. Fokusnya pada anak-anak ini ditunjukkan pula pada keputusannya untuk menjadi juru bicara American Foundation for the Blind yang turut ambil bagian pada pengembangan sistem pendidikan bagi penderita keterbatasan fisik.


Guru dan pembimbing pribadi Helen Keller, Anne Sulivan, meninggal dunia pada tahun 1936 setelah mengikuti Helen ke banyak tempat dan pengalaman. Peristiwa ini sempat membuat Helen down, seperti saat berita meninggalnya orang tuanya muncul. Namun akhirnya Helen memutuskan untuk terus melakukan kegiatannya bersama Polly Thomson, sekretarisnya.