Harmoko, seorang politikus Indonesia yang populer di zaman Orde Baru ini, lahir di Nganjuk, 7 Februari 1939. Ia pernah menjabat sebagai Menteri Penerangan pada masa Orde Baru serta menjadi Ketua MPR pada masa akhir Soeharto hingga masa kepresidenan BJ Habibie.

Sebelum memasuki politik, dunia pers menjadi aktivitas kesehariannya sejak lulus SMA di tahun 1960. Ia pernah menjadi wartawan sekaligus kartunis di Harian Merdeka dan Majalah Merdeka. Tahun 1964, ia adalah seorang wartawan di Harian Angkatan Bersenjata, kemudian menjadi wartawan Harian API sekaligus pemred majalah berbahasa Jawa, Merdiko, pada tahun 1965. Di tahun 1966-1968, Harmoko menjabat sebagai pemimpin dan penanggung jawab Harian Mimbar Kita. Tahun 1970, bersama dengan beberapa temannya, ia menerbitkan Harian Pos Kota, koran yang memenuhi kebutuhan informasi rakyat jelata perkotaan.

Setelah aktif melanglang buana sebagai wartawan hingga pernah menjadi Ketua Persatuan Wartawan Indonesia (PWI), ia diangkat Soeharto sebagai Menteri Penerangan. Pada saat menjadi menteri tersebut, Harmoko mencetuskan gerakan Kelompencapir (Kelompok Pendengar, Pembaca dan Pemirsa) yang digunakan sebagai alat untuk menyebarkan informasi dari pemerintah.

Harmoko bisa dikatakan sebagai juru bicara Soeharto. Ia dianggap dapat menerjemahkan gagasan Soeharto kepada publik dengan gamblang. Hal ini dikarenakan Harmoko memiliki ‘kecerdasan’ dalam komunikasi publik dan politik. Dalam menyampaikan gagasan Soeharto tersebut, ada kalimat khas yang selalu diucapkan oleh Harmoko yakni, “Atas petunjuk Bapak Presiden.”

Meskipun pernah menjadi Ketua PWI dan memulai kariernya dari dunia jurnalisme, justru Harmoko-lah yang berada di balik pembredelan media cetak Tempo, DeTik, dan Editor dengan dalih demi kestabilan pemerintah.

Hal lain yang menarik dari Harmoko, ia merupakan orang yang memuluskan serta mendukung penuh Soeharto sebagai presiden untuk terakhir kalinya. Namun ,setelah dua bulan dilantik, justru ia pula yang meminta penguasa Orde Baru itu untuk turun jabatan akibat tuntutan dari gelombang demonstrasi rakyat dan mahasiswa. Kondisi tersebut membuat Harmoko yang saat itu menjabat sebagai Ketua MPR dalam situasi dilematik.

Semenjak lengsernya Soeharto, hubungan Harmoko dengan keluarga Cendana bisa dikatakan merenggang. Alasannya, keluarga Cendana merasa terkhianati oleh sikap Harmoko.

Setelah lama tak muncul, Harmoko mulai aktif kembali dengan dunia lamanya, yakni tulis menulis. Ia sesekali menulis di kolom Ngopi Pos Kota. Kini usianya menginjak 79 tahun dan ia mengalami penurunan kesehatan.