Sidang pembaca yang berbahagia, sebenarnya tim redaksi ingin membahas soal undur-undur, badak, atau kambing congek di rubrik Hewani pagi hari ini. Tapi, kemudian niat itu luntur sebab tim redaksi Mojok mendapat tekanan untuk ikut merayakan hari kucing sedunia alias international cat day yang jatuh pada 8 Agustus kemarin.

Karena itu, hari ini, mau tak mau, kami harus membahas sesuatu yang masih ada hubungannya sama kucing atau minimal nyerempet-nyerempet kucing.

Nah, jika beberapa waktu yang lalu sempat heboh soal perbedaan penulisan suara tawa dari berbagai daerah (ada yang menuliskannya sebagai hahaha, kahkahkah, wkwkwk, jajaja, xaxaxa, dan masih banyak lagi penulisan suara tawa lainnya), ternyata penulisan suara kucing juga tak jauh berbeda dengan suara tawa. Ia mempunyai bermacam-macam penafsiran penulisan juga.

Orang-orang yang memelihara kucing di seluruh dunia nyatanya punya penafsiran sendiri-sendiri terhadap suara kucing.

Di Indonesia, misalnya, orang-orang lumrah menuliskan suara kucing sebagai “meong”. Nah, kata meong yang lumrah di kuping orang Indonesia ini ternyata belum tentu lumrah di kuping orang-orang di luar Indonesia. Di Amerika, orang-orang menggunakan “meow” sebagai penafsiran suara kucing. Di Inggris beda lagi, orang-orang menggunakan “miaow”, sedangkan di Turki, orang-orang menggunakan “miyauv”.

Yang lebih unik boleh jadi adalah Jepang, mereka menggunakan “nyan” sebagai penulisan suara kucing. Sedangkan negara tetangganya, Korea, menggunakan “yaong”.

Baca juga:  Waini! Tren Dekorasi Pernikahan Terbaru 2017

Yang paling nracak tentu saja Tiongkok, sebab mereka menggunakan kata “mao” untuk menyebut suara kucing. Lha, kurang nracak gimana? Mereka menggunakan nama depan bapak bangsanya untuk menuliskan suara kucing.

Adanya perbedaan penulisan penafsiran suara ini sebenarnya adalah hal yang wajar. Perbedaan penafsiran ini kemungkinan dipengaruhi oleh kultur aksara di masing-masing wilayah.

Tak hanya kucing sebenarnya yang mempunyai penafsiran penulisan suara yang berbeda. Ada beberapa hewan lain yang juga mengalaminya. Ayam jago, misalnya.

Di sebagian besar wilayah Jawa, bunyi kokok ayam dituliskan sebagai “kukuruyuk”, sedangkan di Sunda dituliskan sebagai “kongkorongkong”, sedangkan di Madura dituliskan sebagai “kukurunuk”.

Nah lho. Kalau sudah begini, lantas penafsiran siapa yang paling benar? Hanya Tuhan, kucing, dan ayam jago yang tahu.

kucing

Komentar
Add Friend
No more articles