Untuk urusan othak-athik gathuk, orang Indonesia jagonya. Semua hal bisa dibikin agar punya polanya sendiri. Hari kemerdekaan salah satunya. Konon katanya, hari kemerdekaan Indonesia yang jatuh pada 17 Agustus 1945 atau 17-8-1945 adalah sebuah sasmita berkah.

Angka 17 dianggap sebagai tanda rida ilahi, sebab 17 adalah jumlah rakaat salat wajib dalam satu hari satu malam, selain itu 17 juga merupakan jumlah rukun dalam salat. Sungguh, sebuah angka yang membuat kalimat “atas berkat rahmat Allah Yang Maha Kuasa” pada pembukaan Undang-Undang Dasar menjadi lebih otoritatif.

Untuk angka 8, ia dianggap sebagai angka baik, sebab ia adalah angka yang tak pernah putus. Ia melambangkan kemajuan ekonomi dan pembangunan yang berkesinambungan.

Sedangkan tahun 1945 dianggap sebagai tahun jodoh bagi kemerdekaan Indonesia, sebab rangkaian huruf pada kata INDONESIA jika dibikin sesuai urutan angka (A=1, B=2, C=3), maka jadinya adalah 9-14-4-15-14-5-19-9-1. Dalam rangkaian tersebut, yang muncul hanya angka 1, 9, 4, dan 5. Tidak ada angka lain. Jodoh itu namanya.

Perpaduan hari baik ini pula yang dianggap memengaruhi terciptanya sosok imajiner lambang negara kita, burung garuda, yang mana mempunyai 17 helai bulu pada masing-masing sayap serta 8 helai bulu pada ekor sebagai representasi hari 17 Agustus (bulan 8).

Ini tentu tanggal yang keramat dan layak disyukuri, sebab jika melihat sejarah penciptaan sosok imajiner hewan lambang negara, tanggal kemerdekaan mutlak menjadi hal yang sangat berpengaruh.

Baca juga:  Urgensi Naik Gunung di Hari Kemerdekaan

Bayangkan bila dulu kita merdeka pada tanggal yang lebih awal, 10 Mei, misalnya, hewan lambang negara kita mungkin bukan burung garuda, melainkan burung pleci atau burung emprit, atau bisa juga burung gereja. Sebab, bulu pada sayap dan ekor jumlahnya lebih sedikit.

Itu masih mending, jika kita merdeka tanggal 2 Januari, lambang negara kita pastilah bukan burung garuda, tapi capung, yang punya dua pasang sayap dan satu bagian ekor.

Itu pun juga masih mending, karena yang paling ngenes adalah jika kita merdeka tanggal 1 Januari. Ngenes sebab lambang negara kita bukan burung garuda, burung pleci, ataupun capung. Tapi …

yak, betul. Ikan terbang Indosiar.

Burung garuda

Komentar
Add Friend
No more articles