• 114
    Shares

MOJOK – Pak Amien Rais bilang Jokowi adalah pemimpin yang bisa dilengserkan. Ia bahkan mencatut nama Tuhan segala. Setelah “Desak Allah” tenggelam, kini terbit “Dilengserkan Allah”.

Dalam acara Rakornas Persaudaraan Alumni (PA) 212 di Aula Sarbini, Taman Wiladatika, Cibubur, Pak Amien Rais berkata lantang sambil menunjuk foto Presiden Jokowi di sebelah kirinya, “Ini elektabilitasnya sudah going down.

Tepuk tangan riuh segera bersahut-sahutan sesaat setelah Amien Rais mengatakan hal demikian.

Menurut Amien Rais, “Kita melihat secara jelas, kita perhatikan pemimpin yang akan dilengserkan Allah itu biasanya langkahnya dari salah ke keliru, dari keliru ke blunder, salah lagi dan seterusnya.”

Jika melihat situasi belakangan ini, sepertinya memang benar. Ada contoh yang cukup benderang membenarkan apa perkataan My Lord Amien Rais, tidak hanya untuk Presiden, tapi untuk seluruh aspek.

Lho iya kan?

Nyatanya, Loris Karius, melakukan langkah dari salah ke keliru, dari keliru ke blunder, dan kebobolan lagi dan lagi, pada akhirnya benar-benar akan disingkirkan dari tonggak kepemimpinan penjaga gawang Liverpool. Dan itu pun belum memakai kuasa Allah, seperti yang disebut Pak Amien. Coba kalau sudah pakai kuasa atas Tuhan, udah jadi tukang kosek WC di toilet Anfield itu kiper.

Ungkapan melibatkan nama Tuhan ke dalam politik ini semakin hari semakin liar tak terkendali saja. Masih lekat dalam ingatan bagaimana pada 2014 silam, Ketua Umum DPN Srikandi Partai Gerindra, Nurcahaya Tandang menyebut Prabowo Subianto sebagai “titisan Allah”.

Baca juga:  Usai Jurus Bangau Sandiaga Uno, Terbitlah Master of Kungfu SBY

Tak berselang lama, Ali Mochtar Ngabalin, yang sekarang berada di pihak yang berbeda, sempat disorot karena dianggap nekat mau mendesak Allah segala agar berpihak ke salah satu calon presiden. Ebuset, Nabi Musa aja cuma minta dipertemukan Tuhan aja udah pingsan duluan ketika melihat gunung meledak, ini sampai mendesak. Kelen semuwa emang luwar biyasa~

Dan tidak juga berhenti, pencatutan nama Tuhan muncul lagi. Untungnya tidak ada yang dipermasalahkan sampai sejauh ini. Baik Nurcahaya, Ngabalin, atau politisi lain cukup beruntung karena keterangan agama di KTP mereka bisa menolong mereka dari pasal penistaan agama. Alhamdulillah.

Di sisi lain, Amien Rais tidak cuma mengandalkan nama Allah untuk menunjukkan bagaimana Jokowi adalah pemimpin yang buruk. Belio menunjuk bagaimana terbelangkainya proyek E-KTP era Jokowi. Meskipun sedikit mengabaikan aktor-aktor utama yang terlibat, tapi kan ketika masalah itu terjadi si Jokowi yang lagi jadi pemimpin. Jadi ya presiden juga dong yang harus tanggung jawab. Gemana seeh~ Lagipula, Amien Rais juga mengritik soal daftar 200 mubalig rekomendasi Kemenag. Hal yang bagi belio merupakan blunder yang dilakukan pemerintahan Jokowi ini.

Mengenai tingkat kepopuleran Jokowi sepertinya tidak akan berpengaruh banyak. Amien Rais mengingatkan akan hasil pemilu di Malaysia pada kesempatan yang berbeda. Di Malaysia sana, sebelum pemilihan berlangsung, tidak ada satu pun lembaga survei yang mengatakan bahwa Mahathir Mohammad akan menang. Ternyata, eh, ternyata Mahathir malah menang. Hal ini yang diamati dan dianggap bisa saja terjadi di Indonesia.

Baca juga:  Habib Rizieq Dianggap Menebar Fitnah Terkait Isu Kampanye Menteri Luar Negeri di Arab Saudi

Masalahnya, ketika Rakornas dengan PA 212, Amien Rais bilang kepada pengunjung bahwa, “Elektabilitas Jokowi is going down,” sambil disahut riuh tepuk tangan, “Sehingga untuk menang kembali itu seperti mission imposible.”

Elektabilitas Jokowi katanya turun, sepertinya tidak akan menang, ini adalah misi mustahil. Dan kalau mau nyama-nyamain sama Pemilu di Malaysia, menurut Pak Amien Rais, berarti malah si Jokowi ini yang punya peluang untuk tiba-tiba menang seperti Mahathir dong?

Pak Amien, kita nanya beneran ini. Sebenarnya panjenengan itu dukung siapa sih?

  • 114
    Shares


Tirto.ID
Loading...

No more articles