• 2
    Shares

MOJOK.COSelain tidak mencantumkan nama ustaz paling terkenal saat ini, Abdul Somad, dan Ustaz Yusuf Mansur menolak masuk, daftar 200 mubalig Kemenag ini juga mencantumkan nama ustaz yang sudah almarhum.

Jumat kemarin, Kemenag merilis 200 nama mubalig rekomendasi untuk masyarakat, lembaga, dan instansi. Meski Menteri Lukman Saifuddin menyebutkan alasan rilis tersebut dengan jawaban yang moderat, yakni karena masyarakat banyak meminta rekomendasi ke Kemenag, tetapi rilis ini tidak bisa dipisahkan dari viralnya daftar penceramah Majelis Taklim Telkomsel yang sebelumnya sudah viral.

16 Mei lalu tersebar di Twitter poster ustaz pengisi kajian selama Ramadan di Majelis Taklim Telkomsel, perusahaan telekomunikasi yang notabene BUMN tersebut.

Daftar itu menimbulkan pro-kontra. Mengapa BUMN mengundang ustaz yang anti-pemerintah seperti Hassan Haikal dan Tengku Zulkarnain? Nama yang terakhir juga dikenal sering membuat twit-twit kontroversial.

Kehebohan itu segera ditanggapi Telkomsel dengan mengubah susunan penceramah majelis taklimnya. Tetapi, kemudian muncul info lain bahwa di Indosat juga terjadi kejadian serupa. Kemudian juga menyusul bahwa di Masjid Kampus UGM, salah satu ustaz pengisi kajian Ramadan adalah juru bicara HTI Ismail Yusanto.

Menurut Direktur Jendral Bimbingan Masyarakat Kemenag Muhammadiyah Amin kepada CNN Indonesia, daftar tersebut ditujukan kepada instansi dan lembaga agar tidak mengundang pembicara yang “diduga bisa menyebarkan paham radikal”. Daftar ini akan terus berkembang.

Baca juga:  Sudahlah, Jangan Bohong Saja Sudah Cukup untuk Belajar Islam

Yang Tidak Masuk dan Menolak

Setelah dirilis, muncul sejumlah tanggapan dari masyarakat. Misalnya, tidak munculnya nama Ustaz Adi Hidayat dan da’i sejuta umat selepas Zainuddin MZ, yakni Ustaz Abdul Somad. Ustaz Abdul Somad menanggapi enteng lewat postingan di Instagram.

“Bagaimana tanggapan ustadz.: Ustad tdk termasuk dlm 200 mubaligh rujukan KEMENAG??”

“Sebab kemenag tidak ingin mengecewakan masyarakat. Karena (jadwal) saya penuh sampai april 2020.”

Ustaz Yusuf Mansur yang namanya masuk daftar justru tidak menginginkan namanya masuk.

“Ga kepengen juga saya, dan kyknya kwn2 semua yg ada di daftar itu, kemudian menjadi terbelah, menjadi bersebrangan, dg beliau2, yg lbh arif, lbh bijak, lbh ‘aalim, lbh saleh. Akhirnya merugikan dakwah yg lapangannya semakin menantang dan perlu kerjasama semua pihak,” tulisnya di Instagram.

Dari Muhammadiyah, pendapat senada dengan Yusuf Mansur dilontarkan Ketua Pengurus Pusat Yunahar Ilyas. Menurutnya, rekomendasi Kemenag ini bisa membuat perpecahan di kalangan ulama.

Fakta Mojok

Selain tanggapan dari yang namanya masuk dan tidak masuk, ada nama lain yang namanya masuk, namun ternyata beliau sudah meninggal dunia tahun lalu. Beliau adalah Dr. H. Fathurin Zen, M.Si. yang berada di urutan 67.

Selain itu, ada tujuh nama yang bergelar habib masuk daftar ini. nama Tuan Guru Bajang Zainul Majdi juga tersua di sini.

Baca juga:  Abdul Somad Tolak Jadi Cawapres Prabowo, Amien Rais Tegur Jangan Kayak Nabi Yunus

Terakhir, jika Anda cermati, sebagian besar nama mubalig dalam daftar tersebut merupakan nama-nama Arab. Di antara dominasi itu, nama-nama unik seperti Goodwill Zubir dan Syafii Antonio tentu menjadi keunikan tersendiri.

Berikut daftar lengkap 200 mubalig rekomendasi Kemenag.

Baca juga: Kepada Abdul Somad Kita Sebaiknya Juga Adil

  • 2
    Shares


Loading...



No more articles