MOJOK.CO Kata ‘bom’ dianggap sensitif, tapi komunitas wanita bercadar di Malang ini justru berbagi takjil dengan tema di luar kebiasaan: Bomb Takjil.

Dalam beberapa kasus penerbangan, tak sekali dua kali dilaporkan ada penumpang yang terpaksa diturunkan atau diperiksa karena bercanda soal keberadaan bom. Dilansir dari Detik.com, sejak awal bulan Mei ini, setidaknya telah terjadi 4 kasus delay pesawat yang disebabkan candaan penumpang soal bom.

Sensitifnya penggunaan kata ‘bom’ bukanlah tanpa alasan. Beberapa kali, kasus peledakan bom terjadi di Indonesia dan menimbulkan sejumlah korban jiwa. Tentu, masih lekat pula ingatan kita pada tragedi bom Surabaya lalu. Kesedihan dan duka cita inilah yang menjadi pengingat penting atas tidak sesuainya kata ‘bom’ dimasukkan dalam konteks candaan.

Tapi nyatanya, meski kasus-kasus candaan bom ini banyak dikecam, penggunaan kata ‘bom’ seolah tak mudah berhenti digunakan.

Begini ceritanya: menyusul tragedi bom Surabaya, sekelompok kaum wanita bercadar di Kota Malang berniat menghapus stigma negatif yang melekat pada wanita bercadar. Maka, tersebutlah Komunitas Si Bekas (kelompok jual-beli barang bekas) dan Komunitas Mumu (kelompok wanita bercadar) yang kemudian melakukan aksi berbagi takjil di pinggir jalan raya depan Museum Brawijaya, hari Kamis lalu (24/5).

Bukan cuma takjil, komunitas ini juga membagikan bunga sebagai simbol kedamaian. Menurut mereka, aksi ini merupakan reaksi dari tragedi pengeboman di Surabaya dan Sidoarjo. Harapannya, pandangan masyarakat terhadap wanita bercadar akan menjadi lebih baik.

Baca juga:  Mantap, 20 Anggota DPRD Kota Malang Tersangka KPK Maju Nyaleg di Pemilu 2019 Mendatang

Sungguh tujuan yang mulia—bukankah begitu? Namun, dalam upaya pembagian takjil gratis ini, ada satu hal yang disorot tajam-tajam: mereka justru terang-terangan menggunakan kata bomb (bentuk bahasa Inggris dari bom) dalam poster takjil gratis. Lebih lengkapnya, mereka menggunakan tulisan Bomb Takjil.

[!!!!!!!!!!!!!!!11!!!!!1!!]

Sumber: viva.co.id

Sontak saja, tulisan ini menjadi perbincangan. Kira-kira, apa maksud mereka menggunakan kata ‘bomb’ di tengah-tengah situasi duka selepas Indonesia bersedih karena bom Surabaya? Sudahkah mereka mempertimbangkan fakta bahwa penggunaan kata tersebut dinilai cukup sensitif?

Meski dianggap sebagai blunder besar, hal ini pun ramai mendorong penerkaan makna yang sebenarnya ingin mereka bawa. Bisa saja, penulisan Bomb Takjil dibuat atas dasar analisis dan pertimbangan-pertimbangan berikut:

1. Kata ‘bomb’ bermakna negatif, sedangkan ‘takjil’ bermakna positif.

Mungkin, tujuan dari penggabungan istilah ini melalui tema Bomb Takjil adalah ‘menghilangkan sesuatu yang negatif melalui sesuatu yang positif’. Lagi pula, karena kegiatan ini digelar untuk menghapus stigma negatif akibat kasus bom, kata ‘bomb’ pun lantas dipilih untuk diam-diam berpesan:

“Kami tidak terlibat pada tragedi bom apa pun, kecuali bom takjil.”

2. Tulisan Bomb Takjil menggambarkan keadaan takjil yang mereka bagikan.

Bisa saja, takjil yang mereka bawa jumlahnya banyak dan bisa dibagikan ke banyak sekali orang, sampai-sampai diibaratkan dengan bom yang berdampak luas.

Bukan tidak mungkin pula, mereka merencanakan berbagi combro yang isinya penuh dengan sambal tempe yang bakal ‘meledak’ saat dikunyah atau klepon yang tak kalah ‘meledak’-nya di mulut. Hmm.

Baca juga:  Milih Dadi Agnostik Amarga Gela Marang Tepsirane Agama

Yah, namanya juga menerka-nerka—tentu tidak bisa dipastikan kebenarannya. Toh, kemungkinan di atas memang hanya sebatas kemungkinan, bukannya bermaksud meneruskan ‘plesetan’ yang sedang mereka lakukan.

Benar atau tidaknya kedua tebakan di atas, tentu merupakan langkah yang kurang tepat jika kata ‘bomb’ lantas dilibatkan. Dalam pesawat saja, jika bercanda soal bom, kita bakal diturunkan dan bisa-bisa terancam hukuman pidana penjara paling lama 1 (satu) tahun.

Gitu loh, sist.

Terlepas dari pro dan kontra penggunaan tema Bomb Takjil ini,saya menyimpan pertanyaan untuk mereka: tidakkah mereka tahu bahwa kata ‘takjil’ memiliki dua makna dalam KBBI, yaitu ‘makanan berbuka puasa’ dan ‘menyegerakan’? Bukankah hal ini justru akan menimbulkan lebih banyak tafsir yang aneh-aneh dari poster mereka?

Plus, ngapain sih itu ada gambar bom segala di posternya?