MOJOK.COSikap internal kubu Jokowi masih abu-abu dan berbeda pendapat mengenai seruan nonton bareng film G30S/PKI. Partai Berkarya kecewa dengan hal tersebut.

Setiap bulan September, kita selalu diramaikan dengan pro kontra tentang seberapa penting menonton bareng film Penumpasan Pengkhianatan G30S/PKI. Salah satu tokoh yang mendukung ditayangkannya lagi dengan serentak film ini adalah Mantan Panglima Tentara Nasional Indonesia, Jenderal (purn) Gatot Nurmantyo.

Selain Gatot, Habib Rizieq juga menyerukan untuk menonton film ini bersama-sama. Tidak nanggung-nanggung, ia mengajak masyarakat menonton bareng film tersebut dengan berkumpul di mana saja dari rumah hingga pabrik, pasar, terminal dan stasiun.

Tokoh lain yang mendukung nonton bareng film ini, tentu saja Tommy Soeharto melalui Partai Berrkaya-nya. Rencananya, partai politik yang dibangun oleh putra bungsu Soeharto ini, memang akan menggelar acara nonton bareng  di Gedung Pusat Perfilman Umar Ismail di Rasuna Said, Kuningan, Jakarta, bersama 575 calegnya yang ikut berkontestasi dalam Pemilu mendatang. Selain caleg, ormas dan komunitas simpatisan Soeharto juga akan turut serta dalam acara nonton bareng tersebut.

Partai Berkarya juga mengomentari sikap Jokowi yang anjurannya untuk menonton bareng film ini masih abu-abu. Mantan politikus Golkar, Priyo Budi Santoso termasuk yang menyayangkan Presiden Jokowi tidak menerbitkan imbauan kepada masyarakat untuk menonton film yang selalu diputar di televisi selama masa Orde Baru tersebut.

Baca juga:  Istilah The Power of Emak-Emak Dikritik, Sandiaga: Ada yang Kebakaran Jenggot

Priyo mengungkapkan, padahal pihaknya telah mengusulkan kepada pemerintah sejak seminggu yang lalu, untuk mengimbau masyarakat menonton film karya Arifin C Noer itu.

Namun, ia tetap mengucapkan terima kasih kepada Pemerintah yang tidak melarang Partai Berkarya serta masyarakat yang ingin menggelar kegiatan nonton bareng. Pasalnya, ia menganggap film tersebut memang patut untuk disaksikan setiap tahun bersama-sama.

Ia juga mengutip pernyataan Soekarno yakni, “Jangan sekali-kali melupakan sejarah.” Oleh karena itu, ia menganggap peristiwa yang terjadi pada 30 September 1965 tersebut harus diingat dan disaksikan bersama filmnya.

“Bahwa pada suatu masa, negeri ini pernah mengalami situasi yang kelam, mendung, kelabu karena pengkhianatan Gerakan 30 September/PKI komunis yang kemarin mengkhianati bangsa kita.” Ungkap Sekjen Partai Berkarya ini.

Setelah acara nonton bareng tersebut, para caleg Partai Berkarya akan diminta untuk menjelaskan ke masyarakat tentang kekejaman PKI di dapilnya masing-masing. Selain itu, partai ini juga mengimbau pengurus di tingkat daerah juga mengadakan acara nonton bareng bersama masyarakat, dan hal ini hukumnya wajib.

Kubu Jokowi nampaknya memang berbeda pendapat dengan rencana nonton bareng film G30S tersebut. Di satu sisi mereka menyatakan hal tersebut berguna untuk mengingatkan masyarakat mengenai ancaman Partai Komunis Indonesia. Namun di sisi lain, hal tersebut hanya akan mewariskan konflik kepada generasi selanjutnya.

DPP Partai Golkar, Tubagus Ace Hasan Syadzily mengungkapkan, rencana Dedi Mulyadi –Ketua DPD Jawa Barat yang juga kader Partai Golkar– menggelar acara nonton bareng film G30S tersebut merupakan cara untuk mengingatkan masyarakat terhadap potensi acaman paham komunisme di Indonesia.

Baca juga:  Di Tangan Persaudaraan Alumni 212, Kasus Hilangnya Foto Instagram Amien Rais Bisa Sampai Mahkamah Internasional

Apalagi sejak awal, Partai Golkar memang menentang paham komunisme. Sehingga rencana Dedi itu sejalan dengan ideologi partai.

Namun Wakil Sekretaris Jenderal PDIP, Ahmad Basarah menganggap bahwa pemutaran film tersebut hanya akan meneruskan konflik masa lalu, dan hal ini dinilai kurang baik bagi masyarakat, khususnya generasi muda. Oleh karena itu, ia mengusulkan, akan lebih baik jika ada acara pemutaran film yang serentak, memuat narasi persatuan.

Narasi persatuan yang menurutnya dapat dilakukan yakni tentang sejarah Sumpah Pemuda 1928. Ia menilai peristiwa tersebut merupakan momentum titik tolak pemuda Indonesia untuk bersatu dan tidak lagi terjebak pada kesalahan para pendahulunya yang mudah diadu domba oleh Belanda.

Meski begitu, Basarah tidak memberikan penegasan, apakah film ini memberi manfaat atau tidak. Ia menyerahkan penilaian tersebut langsung kepada masyarakat.

Wah, Mas Hanung, cepetan bikin film Sumpah Pemuda, gih! Walau nantinya tidak ramai di bioskop, siapa tahu mulai tahun depan bisa ditayangkan rutin secara serentak oleh masyarakat. Yang pasti, nama Mas Hanung akan selalu dikenang, selalu dikenang~ (A/L)