Meiliana Tulis Surat Pembelaan bahwa Dirinya Tidak Bersalah

MOJOK.CO – Melalui secarik kertas, Meiliana menulis pembelaan atas kasus hukum penodaan agama yang menimpanya.

Dianggap secara sah dan meyakinkan melakukan tindak pidana penodaan agama, terdakwa Meiliana harus divonis penjara 18 bulan. Pada proses persidangan, Ranto Sibarani, kuasa hukum terdakwa membacakan pledoi atau pembelaan terdakwa terhadap kasus yang menimpanya.

Dalam surat itu, Meiliana menyampaikan bahwa dirinya mengaku begitu sedih sejak ditahan dan ditetapkan sebagai tersangka karena harus jauh dari keluarganya. Pada saat sidang 13 Agustus 2018 silam terdakwa juga diketahui sampai menangis ketika membacakan surat pembelaannya. Apalagi sejak ditahan, terdakwa tidak bisa memenuhi kebutuhan hidup keluarganya.

Meiliana juga menyampaikan bagaimana dirinya dan keluarga begitu tertekan dengan dakwaan ini. Seluruh keluarganya, berikut juga anak-anaknya pun mengalami trauma pada keramaian. Pada surat ini, terdakwa juga masih meyakini bahwa dirinya tidak melakukan penistaan agama Islam sama sekali, tapi hanya bicara spontan basa-basi saja kepada orang lain.


Surat pembelaan yang ditulis Meiliana itu ditulis melalui selembar kertas dan berisi:

PN Medan, 13-8-2018

 

Saya Meiliana. Semenjak di rutan/lapas, saya merasa sedih karena meninggalkan anak-anak saya dan keluarga.

Semenjak saya ditahan, saya kehilangan pekerjaan dan pendapatan untuk anak-anak saya dan di kota Medan saya tidak bisa bekerja dan di rumah saja. Dan suami saya pun sama-sama tidak bisa bekerja seperti biasa karena di kota Medan tidak ada yang bisa kami kerjakan. Dan saya pun merasakan ketakutan setiap saat dan anak-anak saya pun merasakan ketakutan asal ada keramaian dan sampai sekarang masih trauma.

Sampai sekarang saya masih takut dan sekarang masih menanti tuntutan jaksa. Takut atau sedih karena saya tidak bersalah.

Saya tidak bersalah karena saya tidak pernah melakukan itu. Saya hanya berbicara spontan saja pada teman saya Kak Uwok. Tidak ada maksud menjelek-jelekkan agama orang lain karena saudara saya pun ada yang beragama Islam. Itu adalah bagian dari saya.

Harapan saya ingin bebas

 

Terima kasih

Meiliana

Warga Negara Indonesia

Menanti tuntutan jaksa

 

Baca juga:  Tentang Nasionalisme dan Tuhan yang Ternyata Tinggal di Bali

Meiliana divonis bersalah karena mengeluhkan volume suara azan yang lebih keras dari sebelumnya. Keluhan yang hanya disampaikan dalam obrolan sehari-hari ini kemudian memicu kemarahan massa karena muncul bias informasi, bahwa terdakwa dianggap melarang azan. Sampai saat ini masih banyak dukungan mengalir untuk terdakwa atas kasus ini.


Kuasa hukum terdakwa bahkan sudah menyampaikan akan mengajukan banding setelah vonis hakim muncul, karena menganggap ada banyak kejanggalan pada kasus yang menimpa kliennya. (K/A)