MOJOK.COUrusan makan memang selalu menjadi urusan yang penting. Itulah kenapa dalam urusannya terkait pandemi corona ini, perkara makan tetap menjadi pertimbangan yang utama.

Guyonan orang-orang tentang masyarakat Indonesia yang lebih takut nggak bisa makan ketimbang takut terkena corona atau covid-19 ternyata bukan sekadar omong kosong belaka.

Guyonan tersebut nyatanya memang terbukti benar dan divalidasi oleh hasil survei yang mendukung fakta tersebut.

Berdasarkan hasil survei dari lembaga survei Vox Populi Research Center yang dilakukan terhadap 1200 responden selama kurun waktu 26 Mei hingga 1 Juni 2020 silam, menyebutkan bahwa memang masyarakat lebih takut tidak bisa bekerja dan makan ketimbang takut pada virus corona.

Terpukulnya ekonomi selama 2-3 bulan terakhir ini memang benar-benar membuat masyarakat punya alasan yang kuat untuk khawatir tidak bisa punya penghasilan untuk makan sehari-hari ketimbang takut pada corona.

“Ada 25,3 persen masyarakat memang masih mengkhawatirkan tertular Covid-19. Tetapi lebih banyak yang merasa khawatir tidak dapat bekerja dan menerima penghasilan atau takut kelaparan (67,4 persen). Sisanya tidak tahu atau tidak menjawab (7,3 persen),” terang Direktur Eksekutif Voxpopuli Research Center Dika Moehamad saat memaparkan hsil survei lembaganya dalam siaran pers di Jakarta pada Selasa, 9 Juni 2020 kemarin.

Survei dengan Margin of error survei sebesar ±2,9 persen dan tingkat kepercayaan sebesar 95 persen tersebut juga memaparkan bahwa sebagian besar masyarakat setuju terhadap penerapan new normal kendati penyebaran virus corona masih tergolong tinggi dan kurvanya belum juga melandai.

Baca juga:  Kami Ngobrol dengan Para Guru soal Pembelajaran Jarak Jauh yang Dikeluhkan Siswa dan Orang Tua

Dika menyebutkan bahwa 78,1 persen responden menginginkan pemberlakukan new normal. Sedangkan yang menolak hanya 16,5 persen dan 5,4 persen sisanya tidak menjawab atau tidak tahu.

Masyarakat ingin segera bisa beraktivitas secara normal kendati harus tetap memperhatikan protokol kesehatan yang berlaku seperti memakai masker, cuci tangan, dan menjaga jarak.

“Secara mutlak masyarakat bersedia memakai masker, jaga jarak, dan cuci tangan untuk mencegah penularan Covid 19 (84,3 persen). Hanya sebagian kecil yang tidak bersedia (13,6 persen). Sisanya menyatakan tidak tahu atau tidak menjawab (2,1 persen).”

Dari dulu, urusan makan memang selalu menjadi urusan yang rumit. Baik sebelum maupun sesudah corona.

Ah, jangankan corona, lha dulu manusia diturunkan dari surga ke bumi juga karena perkara makan, je.

new normal