MOJOK.COSetelah sempat ditahan selama beberapa waktu, raja dan ratu Keraton Agung Sejagat di Purworejo akhirnya divonis bersalah oleh Pengadilan Negeri Purworejo.

Namanya juga kerajaan kontemporer, tak heran jika takhta raja dan ratunya bakal kontemporer juga.

Itulah yang terjadi pada kerajaan Keraton Agung Sejagat di Desa Pogung Juru Tengah, Kabupaten Purworejo. Kerajaan yang pada awal tahun kemarin viral karena mengadakan kirab budaya dan seragam prajuritnya sempat dikira seragam drumband oleh penjahitnya ini pada akhirnya harus tumbang.

Tentu saja tumbangnya Keraton Agung Sejagat ini bukan karena diserang oleh kerajaan lain, melainkan karena raja dan ratunya ditangkap oleh polisi dan dijadikan tersangka kasus dugaan penipuan dan kebohongan.

Pada Selasa, 15 September 2020 lalu, raja dan ratu Keraton Agung Sejagat, Totok Santoso dan Fanni Aminadia, akhirnya resmi menjadi “raja” dan “ratu” yang terpenjara setelah keduanya divonis bersalah oleh Pengadilan Negeri Purworejo.

Melalui sidang yang digelar secara daring, Ketua Majelis Hakim PN Purworejo Sutarno menyatakan bahwa Totok dan Fani terbukti menyebarkan berita bohong dan membuat keonaran di masyarakat.

“Kedua terdakwa secara sah dan meyakinkan terbukti menyebarkan berita bohong dan turut serta dengan sengaja menerbitkan keonaran di kalangan rakyat sebagaimana terdapat dalam dakwaan JPU,” kata Sutarno saat membacakan putusan sidang seperti dikutip dari Kompas.

Pasangan raja dan ratu itu dijatuhi hukuman pidana penjara masing-masing 4 tahun untuk Totok dan 1,6 tahun untuk Fanni.

Baca juga:  Kiat Sukses Bikin Kerajaan Layaknya Keraton Agung Sejagat

“Menjatuhkan hukuman kepada terdakwa Totok Santosa berupa pidana penjara selama empat tahun, sedangkan terdakwa Fani Aminadia selama satu tahun enam bulan. Masa penangkapan dan penahanan dikurangkan seluruhnya. Memerintahkan terdakwa ditahan.”

Saat vonis dijatuhkan, “sang ratu” tampak menangis. Sementara “sang raja” kelihatan lebih tenang kendati vonis hukuman untuknya jauh lebih berat.

Selama di penjara, sang ratu Keraton Agung Sejagat diketahui menyibukkan diri menulis novel tentang kisah perjalanannya. Sedangkan sang raja, belum ada keterangan tentang apa kegiatan yang sedang dan akan ia tekuni selama dipenjara. Mungkin ia akan menyusun strategi untuk membangkitkan kembali kerajaannya yang kini tumbang, atau bisa jadi malah mencoba membangun bisnis konsultan untuk pendirian kerajaan-kerajaan baru.

Maklum saja, di masa yang semakin tak menentu seperti sekarang ini, membangun kerajaan sendiri memang menjadi kegiatan yang cukup masuk akal.

Keraton agung sejagat

BACA JUGA Keraton Agung Sejagat dan Hinaan pada Hidup Kita yang Tak Kunjung Selesai dan artikel KILAS lainnya.