Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto disebut sedang mencari calon wakil presiden yang bisa menarik suara kaum milenial. Maklum saja, Pilpres yang akan digelar tahun mendatang tak dapat dimungkiri memang didominasi oleh kaum milenial. Dari hampir 200 juta daftar pemilih tetap yang bakal ikut berpartisipasi dalam pemilihan presiden mendatang, separuh di antaranya adalah kelompok milenial.

Karena itulah, tak heran jika Prabowo fokus untuk mencari figur yang bisa memberikan dirinya insentif elektoral pada kelompok milenial.

Hal tersebut dikatakan langsung oleh Anggota Badan Komunikasi Gerindra Andre Rosiade. Ia mengatakan bahwa cawapres ideal bagi Prabowo adalah sosok yang bisa menjembatani komunikasi Prabowo dengan kelompok milenial.

“Pak Prabowo menyatakan bahwa salah satu prasyarat cawapres beliau adalah orang yang bisa menjembatani komunikasi Pak Prabowo dengan pemilih milenial,” kata Andre. “Kenapa? Karena 100 juta pemilih di Pilpres 2019 adalah kaum pemilih milenial. Sehingga Pak Prabowo memang butuh pendamping yang bisa dan mampu berkomunikasi dengan pemilih milenial yang merupakan caruk terbesar di pemilih 2019.”

Urusan soal kedekatan dengan milenial ini memang begitu penting bagi Prabowo, maklum saja, Jokowi sudah lebih dulu punya banyak aspek yang memungkinkan dirinya dekat dengan milenial, dari mulai gaya komunikasi sampai gaya berbusana (sneakers sampai jaket jeans custom), sehingga mau tak mau, Prabowo harus bisa mengimbanginya. Nah, karena selama ini Prabowo tak pernah identik dengan gaya milenial, maka, mencari cawapres yang dekat milenial adalah sebuah pilihan yang masuk akal.

Kriteria tentang cawapres ini kemudian memunculkan beberapa nama yang bisa dipertimbangkan, salah satu yang paling santer tentu saja adalah Ketua Kogasma Partai Demokrat (PD) Agus Harimurti Yudhoyono (AHY). Sosoknya yang masih muda dianggap cukup mampu untuk merangkul pemilih milenial.

“Mas AHY punya potensi mengajak pemilih milenial mendukung Pak Prabowo,” kata Andre.

Selain AHY, ada beberapa nama lain yang juga dipertimbangkan sebagai cawapres Prabowo, termasuk Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, Ketua Dewan Syuro PKS Salim Segaf, sampai penceramah kondang Ustad Abdul Somad.

Nah, lantas, apakah kelak Prabowo akan memutuskan AHY sebagai calon wakil presidennya?

Entahlah, tapi yang jelas, seperti kata Kepala Suku, usia muda tidak selalu disukai oleh para pemilih milenial, nyatanya Gus Mus atau Cak Nun yang sudah sepuh pun tetap disukai generasi milenial.

Milenial dan tidak itu soal kiprah. Bukan soal usia. Buktinya, Seto Mulyadi, mau setua apa pun, dia akan tetap dipanggil Kak Seto.

Lha itu, Kakek Sugiono, walaupun sudah kakek-kakek, tapi dirinya tetap banyak dikenal oleh kaum milenial. (A/M)

cawapres prabowo