MOJOK.CO – Kekosongan jabatan Kepala Badan Reserse dan Kriminal (Kabareskrim) selepas naiknya Idham Azis sebagai Kapolri memicu kemunculan beberapa nama potensial. Sayang, salah satu di antara calon disinyalir terganjal kesempatannya karena beragama Katolik. Ini nih yang namanya mendorong kemunduran.

Irjen Pol Listyo Sigit adalah kandidat terkuat pengganti Idham Azis sebagai Kabareskrim. Indonesian Police Watch (IPW) mengklaim Idham dan Presiden Jokowi sendiri sudah sepakat kalau yang paling cocok menempati jabatan ini ya Sigit.

Namun, hampir sebulan jabatan Kabareskrim kosong, Listyo Sigit tidak jua diangkat. IPW lantas menyelidiki alasan penundaan ini. Hasilnya, Sigit diduga ditentang karena dua hal. Pertama, dia terlalu muda. Kedua, beragama katolik.

Ketua Presidium IPW, Neta S. Pane mengatakan, meski tidak ada hubungannya dengan kinerja sebagai anggota, pertimbangan agama akan selalu ada dalam setiap penetapan pimpinan Polri.

“Kalau soal itu (agama) dari dulu sudah ada, tapi hanya sekadar pertimbangan. Padahal selama ini sudah beberapa kali Kabareskrim dijabat oleh perwira non-muslim dan yang bersangkutan tetap profesional,” ungkap Neta.

Perihal tuduhan terlalu muda, IPW pun menganggap faktor usia terbukti tidak berpengaruh terlalu jauh kepada kinerja polisi.

“Kedua, faktor usia dan angkatan Akpol dari 1991 yang dianggap terlalu muda. Selama ini juga tidak masalah Kapolri terpilih terlalu muda,” tambah Neta. IPW lantas mencontohkan Dai Bachtiar dan Tito Karnavian yang menjadi Kapolri dalam usia relatif muda namun tetap bekerja secara profesional.

Baca juga:  Jika Pelaku Bom Surabaya Beragama Islam, Ya Kita Harus Mengakuinya

Lucunya, isu penentangan Listyo Sigit sebagai Kabareskrim dibalas Pondok Pesantren Salafiyah se-Banten dengan dukungan. Ketua Majelis Pondok Pesantren Salafiyah KH. Matin Syarkawi justru menilai Listyo Sigit mampu bekerja dengan baik dan dekat dengan tokoh dari berbagai agama.

“Listyo Sigit adalah sosok yang pas menjadi Kabareskrim karena beliau sangat dekat dengan semua kalangan,” ujar Matin dilansir Media Indonesia.

KH Zaenudin dari Pondok Pesantren Al-Idrisiyah juga menyayangkan ada pihak yang menentang dengan basis agama mengingat tugas polisi adalah melindungi seluruh masyarakat, bukan agama tertentu saja.

“Sangat disayangkan ada pihak-pihak yang membawa isu agama dalam pencalonan Kabareskrim. Mudah-mudahan hak prerogatif Kapolri tidak terpengaruh dengan isu agama,” ujar Zaenudin.

Meski menentang dibawanya isu agama sebagai bahan pertimbangan, IPW tetap mengakui bahwa kedekatan dengan pemuka agama Islam cukup penting sebagai modal seorang Kabareskrim. Hal ini dikarenakan ulama masih dipandang sebagai panutan masyarakat sehingga sinergitas dengan ulama bisa membantu menjaga stabilitas keamanan masyarakat.

Peneliti Wahid Institute Alamsyah M. Dja’far juga mendukung pendapat IPW dengan mengatakan bahwa meski tidak beragama Islam, namun kemampuan komunikasi dan pengetahuan tentang tokoh Islam menjadi nilai penting mengingat isu radikalisme yang terus berkobar.

BACA JUGA Kapolri Idham Azis dan Pernyataannya yang Perlu Dikoreksi atau tulisan dari rubrik KILAS Lainnya.



Tirto.ID
Loading...

No more articles