MOJOK.COPenampilan Rhoma Irama dalam acara tasyakuran khitanan salah seorang kerabatnya ternyata membuat Rhoma terancam dijatuhi sanksi.

Nyumbang lagu di resepsi nikahan mantan, mungkin memang terasa sakit sakit dan menyesakkan, tapi setidaknya, hal tersebut tak akan membawa pelantunnya berurusan dengan polisi. Beda dengan menyumbang lagi di acara perayaan khitanan salah seorang kerabat yang digelar di masa pandemi corona. Kalau yang satu ini, walau hati baik-baik saja, namun terancam bisa kena pidana.

Kalau nggak percaya, tanyakan saja pada Rhoma Irama. Sebab raja dangdut yang satu ini baru saja mengalaminya.

Pada hari Minggu, 28 Juni 2020 kemarin, Rhoma Irama tampil di perayaan khitanan putera sahabatnya di Desa Cibunian, Kecamatan Pamijahan, Kabupaten Bogor.

Rhoma diundang oleh Surya Atmaja atau yang lebih dikenal dengan panggilan Abah Surya, salah satu tokoh Kasepuhan di Pamijahan yang juga sahabat dekat Rhoma Irama. Keduanya merupakan sosok yang ikut mendirikan dan membesarkan Soneta.

Dalam acara perayaan khiatanan tersebut, selain memberikan kesempatna untuk bertausiah, Abah Surya juga memberi kesempatan kepada Rhoma untuk menyanyikan beberapa lagu menghibur masyarakat yang hadir.

Namanya juga Rhoma Irama, bukan penyanyi kaleng-kaleng. Jadi saat ia tampil, arena panggung langsung membludak.

Dasar apes, penampilan Rhoma dengan penonton yang melimpah-ruah tersebut ternyata berbuntut panjang.

Rhoma Irama disebut melanggar Peraturan Pemkab Bogor yang tertuang dalam Perbup Nomor 35 Tahun 2020 yang mengatur tentang penerapan PSBB.

Baca juga:  DKI Jakarta Bakal Menerapkan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) per 10 April 2020

Bupati Bogor Ade Yasin bahkan meminta semua pihak yang terlibat dalam penyelenggaraan acara tasyakuran khitanan tersebut diproses secara hukum.

Kendati sanksi yang bisa dikenakan kepada Rhoma Irama sesuai dengan pasal 22 Perbup tersebut cukup ringan, yakni dikenakan kerja sosial membersihkan sarana fasilitas umum dan juga denda administratif, namun Rhoma tetap merasa bahwa pemrosesan hukum terhadap dirinya tidak adil, sebab dirinya hadir hanya sebagai tamu undangan.

Selain itu, Rhoma juga berdalih bahwa sebelum ia tampil di hari minggu, di panggung tersebut sudah digelar banyak pertunjukkan di hari sebelumnya.

“Bahkan malam minggunya ada wayang golek sampai pagi. Jadi tiba-tiba ada berita saya mau diproses hukum ini buat saya aneh aja. Seandainya mau diproses hukum tentunya kan Ibu Bupati yang punya wilayah, begitu berdirinya panggung itu sejak Sabtu, mestinya dilarang. Bahkan malamnya ada wayang golek, mestinya dilarang. Paginya ada penampilan musik, mestinya dilarang,” terang Rhoma melalui akun Instagramnya.

Yah, yang sabar ya Wak Haji. Sesuai dengan salah satu lagu Wak Haji yang berjudul “Perjuangan dan Doa”: Rintangan… (rintangan). Rintangan sudah pasti ada, hadapilah semua dengan tabah, juga dengan kebesaran jiwa.

rhoma irama