Ada banyak alasan persamaan bagi sebuah komunitas untuk bisa berdiri. Dari persamaan visi, persamaan pekerjaan, persamaan nasib, persamaan pergaulan, persamaan kegemaran, sampai persamaan nama. Nah, yang disebut terakhir ini di Indonesia sudah mulai banyak jumlahnya. Beberapa tahun terakhir ini, bermunculan beberapa komunitas berbasis nama lokal yang tampil secara serius.

Beberapa waktu yang lalu, kita sempat mengenal Paguyuban Asep Dunia, yang merupakan komunitas berisi orang-orang bernama Asep. Komunitas ini tumbuh besar terutama di daerah Sunda yang memang menjadi basis terbesar pemilik nama Asep.

Setelah itu, muncul Agus-Agus Bersaudara Indonesia atau yang sering disingkat AABI, Komunitas yang berisi orang-orang yang punya nama Agus.

Nah, sekarang, muncul lagi komunitas baru berbasis kesamaan nama lokal. Kali ini, komunitas yang muncul adalah Paguyuban Sugeng Indonesia atau yang disingkat PSI. Komunitas yang berisi orang-orang yang punya nama Sugeng.

Selama ini, Sugeng adalah salah satu nama Jawa yang semakin langka karena kerap dikonotasikan sebagai nama yang ndeso, kampungan, udik, dan sejenisnya. Padahal, Sugeng punya arti yang sangat baik, yaitu keselamatan.

Atas dasar keprihatinan itulah Paguyuban Sugeng Indonesia didirikan.

“Orang tahunya Sugeng itu wong ndeso, wong mlarat, disitu kami terikat dalam satu hati untuk memberdayakan diri dan meningkatkan silaturahmi termasuk meningkatkan kepekaan sosial. Intinya Sugeng harus bermanfaat buat lingkungan dan masyarakat sekitarnya,” kata Ketua Umum PSI yang juga Ketua Umum Yayasan Sugeng Sejahtera, Sugeng Pujiono.

Sejauh ini, anggota resmi Paguyuban Sugeng Indonesia sudah mencapai 2.635 anggota yang tersebar di seluruh Indonenesia dengan basis terbesar di jawa tengah. Sementara jumlah orang-orang bernama Sugeng yang sudah bergabung di grup Facebook “Paguyuban Sugeng” sudah mencapai 9.000 orang.

“Orang yang punya nama Sugeng cukup beragam, mereka berasal dari berbagai status sosial. Mulai pengangguran sampai pejabat tinggi, profesi apa saja ada. Ini potensi yang luar biasa jika mereka disatukan dalam satu hati,” kata Sugeng.

Dahsyat. Dunia komunitas nama lokal Indonesia agaknya semakin hari semakin menggeliat. Satu per satu nama-nama lokal mulai menunjukkan eksistensinya.

Yah, kita tunggu saja, semoga setelah ini, semakin banyak nama-nama lokal yang juga membangun komunitasnya sendiri. Dari mulai nama Paijo, Joko, Ratno, Puthut, Kliwon, Sumargio, Gembus, Prayit, sampai Rambat.

Untuk nama yang terakhir, konon sudah ada usulan komunitasnya. Koramil: Komunitas Rambat Militan.

komunitas nama



Loading...



No more articles