Rubrik: Kilas

Ini Lima Larangan bagi Para Pesepeda yang Sedang Dirancang oleh Kemenhub

MOJOK.COBanyaknya jumlah pesepeda pada akhirnya memaksa Kemenhub untuk membahas regulasi kegiatan bersepeda.

Bersepeda memang pada awalnya hanyalah aktivitas rekreatif biasa. Beberapa menjadikannya sebagai rutinitas dalam bekerja. Ia menjadi aktivitas yang tak punya banyak aturan.

Namun, tentu saja, semua bisa berubah, apalagi setelah negara “bike” menyerang.

Semenjak masa pandemi corona, kegiatan bersepeda benar-benar menemukan momentumnya. Orang-orang berbondong-bondong untuk bersepeda bergowes ria. Ia menjadi semacam pelampiasan bagi orang-orang yang ruang geraknya memang semakin terbatas sejak merebaknya corona.

Jumlah pesepeda yang lalu lalang di jalanan semakin banyak. Toko-toko sepeda ketiban pulung. Penjualan sepeda naik pesat. Dari sepeda paling murah yang sadelnya keras seperti bangku SD Inpres, sampai sepeda super mahal yang dengan melihat jeruji rodanya saja sudah cukup untuk membuat orang bergaji pas-pasan langsung minder.

Makin banyaknya jumlah pesepeda ini mau tak mau memaksa Kementerian Perhubungan untuk mulai membikin aturan-aturan yang diperuntukkan bagi para pesepeda.

Kemenhub melalui Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan Budi Setiyadi pada hari Selasa, 7 Juli 2020 lalu menyatakan bahwa pihaknya sedang mempersiapkan regulasi untuk memayungi para pesepeda yang jumlahnya benar-benar naik dengan sangat pesat.

Ada beberapa materi regulasi yang diusulkan, namun salah satu yang cukup menjadi sorotan banyak pesepeda adalah tentang lima larangan tertentu yang wajib dipatuhi oleh para peseda.

Larangan tersebut antara lain adalah: Pertama, pesepeda dilarang menambah aksesoris untuk mengangkut penumpang kecuali jika memang sepedanya didesain memiliki tempat duduk penumpang.

Kedua, pesepeda dilarang menggunakan atau mengoperasikan ponsel saat mengendarai sepeda. Jika ingin mengoperasikan hape, maka pesepeda harus berhenti. Boleh bermain ponsel sambil bersepeda, asalkan sepedanya statis alias distandar dua dan diam di tempat.

Ketiga, pesepeda dilarang memakai payung saat berkendara kecuali pedagang. Jika pesepeda masih ngotot ingin memakai payung, maka boncengan sepeda di belakangnya harus dipasangi rombong siomay, biar statusnya jadi pedagang.

Keempat, laju pengemudi pun tidak diperkenankan berdampingan dengan kendaraan lain kecuali sudah ditentukan oleh rambu-rambu lalu lintas.

Kelima, pesepeda dilarang melaju dengan cara berjajar di jalan raya melebihi dua orang.

Menurut Budi Setiyadi, regulasi dari Kemenhub yang salah satunya mengatur tentang larangan bagi para pesepeda tersebut akan melewati proses uji publik minggu depan, sehingga dalam waktu dekat, regulasi pesepeda ini bisa segera dirilis dan mulai disosialisasikan.

Nah, buat para pesepeda, bersiaplah. Setelah ini, bersepeda akan lagi sama.

Leave a Comment