MOJOK.COFadli Zon komentari kunjungan Presiden Jokowi ke Perairan Natuna. Juga membela pernyataan cool Menteri Pertahanan. Sikap Prabowo itu realistis, katanya.

Sikap cool Prabowo Subianto, Menteri Pertahanan Indonesia, memang jadi pemandangan menarik belakangan ini. Terutama mengenai reaksi Prabowo terhadap pelanggaran kapal-kapal Cina yang memasuki Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Indonesia di Laut Natuna.

“Kita selesaikan dengan baik ya? Bagaimanapun Cina negara sahabat,” kata Prabowo.

“Kita cool saja. Kita santai kok ya,” kata Prabowo lagi.

Pernyataan ini tentu memancing kritik dari publik. Sikap Prabowo tampak menunjukkan dua wujud perbedaan, antara Prabowo di masa lalu dengan Prabowo di masa sekarang. Sikap seorang prajurit yang garang seperti ketika debat Capres Pilpres 2019 dengan politisi yang diem-diem bae.

Selentingan sikap Prabowo yang lembek ini segera memancing Fadli Zon untuk berkomentar. Wakil Ketua Umum Partai Gerindra memang sudah saatnya tampill ke panggung untuk menjelaskan sikap cool Prabowo tersebut.

“Saya kira sebenarnya bukan lembek, tapi Pak Prabowo itu berusaha realistis,” kata Fadli Zon.

Menurut Fadli Zon, Indonesia memang faktanya tak punya kekuatan yang cukup untuk melindungi wilayah-wilayah terluar. Terutama jika wilayah itu punya sengketa dengan negara sebesar Cina.

“Realistis dengan situasi yang ada. Situasi yang ada ini memang kita tidak mempunyai kekuatan-kekuatan secara de facto untuk melindungi wilayah kita. Wilayah ekonomi kita yang ada di wilayah Natuna itu,” kata Fadli Zon.

Baca juga:  Jokowi Tak Pernah Melarang Anak-Anaknya Terjun ke Dunia Politik

Di sisi lain, Fadli Zon juga memiliki harapan besar dengan kunjungan Presiden Jokowi ke Perairan Natuna.

“Kunjungan seorang presiden ke wilayah yang dianggap merupakan wilayah yang disengketakan harusnya mempunyai dampak luas, yang besar, dan harusnya berwibawa,” kata Fadli Zon.

Meski begitu, Fadli mengingatkan jika kehadiran Presiden Jokowi kok tetap saja bikin kapal-kapal Cina tetap melaut di ZEE Perairan Natuna, berarti Jokowi dianggap tidak ada oleh Cina.

“Ya kita lihat nanti dampaknya beberapa waktu ke depan, kalau ternyata masih ada kapal-kapal yang terus melintas batas tidak pada tempatnya, secara illegal berarti kunjungan itu kan dianggap tidak ada oleh mereka,” tambahnya.

Agar bisa lebih bertindak preventif, Fadli lalu menyarankan kepada Pemerintahan Jokowi untuk melengkapi peralatan canggih seperti drone.

“Saya misalkan contoh saya lihat di Turki beberapa waktu lalu dalam kunjungan kerja. Itu mereka bisa mengoperasikan drone itu tanpa awak itu 200-300 kilometer,” katanya.

“Sehingga kalau kita taruh di sekitar situ (Perairan Natuna) dengan operatornya dengan sangat sederhana ya, memang memerlukan satelit sarana, tapi wilayah kita masih memungkinkan, bahkan bisa dilengkapi dengan senjata,” usul Fadli.

Tentu saja usul Fadli Zon ini lebih tepat untuk diarahkan kepada Menteri Pertahanan Indonesia. Masalahnya, berhubung menterinya adalah atasan Fadli di Partai Gerindra, usulan ini tentu nyasarnya jadi ke Presiden Jokowi.

Baca juga:  Jokowi Berselancar ke Natuna, China Langsung Bersalin Muka

Tentu saja bukan karena Fadli Zon ini takut atau lembek untuk mengkritik atasan sendiri, bukan, bukan karena itu. Blio bukan lembek, tapi realistis. (DAF)

 

BACA JUGA Sengketa Natuna dan Alasan Prabowo-Luhut Bersikap Lunak atau tulisan rubrik KILAS lainnya.