• 9
    Shares

Sebagai salah satu organisasi sosial keagamaan terbesar di Indonesia, Muhammadiyah punya banyak pengikut yang berasal dari berbagai latar belakang. Jumlah pengikutnya baik secara struktural maupun kultural mencapai puluhan juta. Tak heran jika Muhammadiyah sangat diperhitungkan dalam kontestasi politik elektoral.

Dalam ranah partai, Muhammadiyah memang identik dengan PAN, karena keduanya memang saling berkelindan. Kendati demikian, dalam perjalanannya, Muhammadiyah menempatkan diri sebagai pihak yang netral dalam politik.

Di Pemilu 2019 mendatang, sikap Muhammadiyah juga masih sama. Masih tetap netral.

Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Haedar Nasir bahkan secara tegas memberikan kebebasan pada para kadernya untuk menentukan pilihan di Pemilu mendatang baik Pileg maupun Pilpres.

“Muhammadiyah secara kelembagaan, organisasi, tidak masuk ke arena politik praktis,” ujar Haedar Nasir.

Namun ternyata, langkah Haedar Nasir memberikan kebebasan pada warga Muhammadiyah untuk menentukan pilihan ini ternyata mendapat halangan dari Amien Rais, Ketua Dewan Kehormatan PAN yang juga merupakan mantan Ketua Umum Muhammadiyah.

Amien mengatakan bahwa warga Muhammadiyah harus jelas dalam menentukan pilihan presiden di Pilpres 2019 mendatang.

“Ini tahun politik, jangan sampai Haedar Nasir mengatakan untuk Pilpres Muhammdiyah terserah masing-masing, menurut saya itu bukan fatwa, itu penyelewengan,” kata Amien saat menghadiri Peringatan Milad ke-106 Muhammadiyah di Islamic Center Surabaya, Jawa Timur. “Akan saya jewer keras nanti.”

Walau tidak mengatakan siapa calon presiden yang seharusnya didukung oleh warga Muhammadiyah, namun Amien Rais memberikan tanda yang jelas bahwa warga Muhammadiyah seharusnya memilih pasangan calon presiden-calon wakil presiden nomor urut 02 Prabowo-Sandiaga Uno.

“Pilpres hanya satu kursi dan menentukan, jadi kita tahu itu kabinet presidensial, presiden itu menentukan sekali, jadi untuk presiden harus jelas,” kata Amien. “Pilih yang tidak suka mengkriminalisasi ulama, yang tidak suka bohong janjinya, yang tidak segala macam lah, enggak usah menyebut nama.”

Amien Rais berharap warga Muhammadiyah bisa mengikuti arahannya, bukan arahan Haedar Nasir yang memberikan kebebasan dalam memilih presiden.

“Jadi dia (Haedar) keliru besar, saya ini juga ketua Muhammadiyah, ingat lho ya, tahun 1998 saya dipilih 98,5 persen itu legitimasinya tinggi sekali,” ujar Amien.

Wah, agaknya memang benar isu soal terbelahnya Muhammadiyah menjadi dua seperti layaknya NU: Muhammadiyah garis lurus, dan Muhammadiyah garis lucu.

Tentu semuanya sudah tahu Pak Amien Rais masuk yang mana.

haedar nasir