MOJOK.CO Di bawah pemerintahan Trump, Amerika Serikat resmi memutuskan keluar dari Dewan HAM PBB. Bagi mereka, Dewan yang satu ini telah cukup lama bersikap munafik dan cuek.

Setelah beberapa hari lalu kita dikejutkan dengan kabar pengangkatan Indonesia sebagai anggota tidak tetap Dewan Keamanan PBB, kini berita lain datang dari PBB—tepatnya dari Dewan HAM PBB alias UNHRC (United Nations Human Rights Council).

Amerika Serikat (AS), salah satu negara anggota Dewan HAM PBB, telah resmi menyatakan keluar dari keanggotaan per Selasa, 19 Juni 2018. Duta Besar AS untuk PBB, Nikki Halley, mengumumkan keputusan ini bersama Menteri Luar Negeri Mike Pompeo.

Banyak media menyebutkan bahwa alasan keputusan ini diambil adalah karena Dewan HAM PBB berubah menjadi tempat perlindungan pelanggar HAM. Tak segan-segan pula, AS menyebut Dewan sebagai “tempat kotor yang penuh bias politik”.

Loh, loh, benarkah begitu?

Dikutip dari berbagai sumber, berikut adalah kompilasi alasan AS yang membuatnya memutuskan mundur dari Dewan HAM PBB.

Pertama, bagi AS, Dewan HAM PBB itu munafik.

Disebutkan oleh Halley, kemunafikan ini terlihat dari anggota-anggota Dewan sendiri. Meski bernama Dewan HAM, ada beberapa negara di dalam keanggotaan yang ternyata memiliki sejarah buruk terkait pelanggaran HAM, misanya China, Kuba, dan Venezuela.

Kedua, jika diibaratkan, sepertinya AS merasa bahwa Dewan HAM PBB bertindak seperti Bawang Merah.

Baca juga:  Kebijaksanaan Pengeluaran Driver Gocar

Dalam kisah Bawang Merah-Bawang Putih, si Bawang Merah (BM) dikisahkan memiliki hobi melempar fitnah dan jebakan pada Bawang Putih (BP). Tak jarang, BM mengambinghitamkan BP atas segala hal yang terjadi, semata-mata untuk menutupi kesalahannya sendiri.

Dari permisalan ini, AS menyebutkan bahwa Dewan kerap mengambinghitamkan negara-negara lain yang justru tidak memiliki sejarah buruk HAM. Bagi mereka, ini adalah upaya licik Dewan agar perhatian dunia terhadap pelanggaran HAM sebelumnya teralihkan.

Ketiga, ada negara-negara yang terlalu membela Palestina.

Hal ini disampaikan Halley dalam pidatonya dengan merujuk negara-negara seperti China, Mesir, Kuba, hingga Rusia. Padahal, secara sederhana, alasan keputusan AS ini terangkum dalam sebuah ungkapan singkat: mereka ingin menunjukkan dukungannya pada Israel.

Tentu, masih segar di ingatan kita bahwa AS juga pernah mengkritik Dewan HAM PBB karena membela Palestina, bukannya Israel. Nah, hal inilah yang dinilai AS sebagai sikap ala Bawang Merah alias “sikap bias pada eksistensi Israel”.

Keempat, rencana AS dicuekin.

Sebelumnya, AS telah menyebutkan garis besar prioritasnya dan rencana melaksanakan reformasi dalam Dewan HAM PBB. Namun, hal ini justru tidak mendapat tanggapan yang mereka harapkan sehingga keluar dari keanggotaan pun menjadi solusi.

Hih, emang enak dicuekin? :(((

Kelima, AS sebel karena kalah voting.

Setelah adanya tragedi pembantaian warga Gaza oleh Israel, Dewan segera menyerukan penyelidikan yang diperlukan. Dari ke-47 negara yang tergabung sebagai anggota, hanya ada dua negara yang menolak, yaitu AS dan Australia.

Baca juga:  Kill The DJ Tidak Perlu Marah Jika Lagu Jogja Istimewa Dijiplak Pendukung Prabowo

Sudah dicuekin, tak digubris, eh kalah pula. Mungkin, kira-kira begitulah kekesalan yang dirasakan AS.

Terakhir, banyak pihak menyebutkan mundurnya AS merupakan wujud dari rencana yang telah lama dibuat. Sejak pemerintahan Donald Trump dimulai, rencana ini muncul dengan pertimbangan bahwa Dewan HAM PBB tak terlalu bermanfaat bagi AS.

Tentu saja, keputusan ini menimbulkan pro dan kontra. Sekjen PBB pun menyesalkan keputusan ini. Kayaknya, satu-satunya pihak yang mendukung langkah AS terang-terangan adalah…

…Israel itu sendiri.

Menanggapi tindakan AS tersebut, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, menilai AS sebagai negara pemberani karena dengan tegas melawan kemunafikan yang terpampang nyata.

Hmmm. Ternyata, antara ‘berani’ dan ‘tega’ itu memang beda-beda tipis, ya, Sis.