• 87
    Shares

MOJOK.COStunting adalah keadaan gangguan pertumbuhan di mana seorang anak cenderung memiliki tinggi badan yang lebih rendah. Tapi, apa bahayanya?

Dalam Debat Cawapres hari Minggu (17/3) lalu, Sandiaga Uno dan KH Ma’ruf Amin menyinggung perkara stunting dalam bidang kesehatan. Di baliho-baliho pinggir jalan, stunting juga kerap ditulis besar-besar sebagai permasalahan yang harus dapat teratasi. Tapi sesungguhnya, stunting itu apa, sih, Buibu?

Kondisi yang disebut stunting adalah keadaan di mana seorang anak mengalami gangguan pertumbuhan. Akibatnya, dibandingkan teman-teman sebayanya, ia cenderung memiliki tinggi badan yang lebih rendah alias pendek. Naaah, perkara “pendek” ini ternyata menjadi salah satu tanda adanya masalah pertumbuhan bagi anak-anak!

Kenapa seorang anak bisa jadi lebih pendek? Hal ini ternyata merupakan dampak yang berkelanjutan dari kurangnya asupan gizi kronis, bahkan sejak ia berada di dalam kandungan. Dengan kata lain, gizi yang perlu diperhatikan tidak hanya gizi pada bayi, tapi juga asupan yang diperoleh ibu selama kehamilan. Kalau gizi sang ibu saja kurang berkualitas, nutrisi seperti apa yang ibu harapkan akan dimiliki oleh bayinya, coba?

Pertumbuhan yang terhambat sejak dalam kandungan ini bisa berlanjut hingga proses kelahiran. Asupan gizi bayi hingga berusia 2 tahun juga lantas menjadi masalah utama: kalau tidak tercukupi, tidak didampingi ASI ekslusif dan MPASI (makanan pendamping ASI), siap-siap saja ia terancam keadaan kesehatan yang kurang baik, termasuk adanya stunting.

Pernyataan pentingnya ASI ini didukung oleh KH Ma’ruf Amin yang menyebutkan bahwa ASI mengandung kolostrum dan merupakan sumber nutrisi paling penting bagi bayi. Hal ini disebutkan cawapres Jokowi untuk menanggapi program Sedekah Putih yang diajukan Sandiaga Uno, yaitu pemberian susu sebagai upaya pemenuhan gizi bayi dan anak-anak.

Baca juga:  Pak Sandiaga, Nggak Papa Nggak Didukung Keluarga Uno, Tapi Didukung Warga Indonesia

Secara lebih lengkap, berikut adalah faktor-faktor penyebab stunting dapat berkembang:

1. kurangnya asupan gizi kronis dalam jangka panjang,

2. retardasi pertumbuhan intrauterine,

3. adanya perubahan hormon karena keadaan stres,

4. kurangnya asupan protein dalam proporsi total kalori yang dibutuhkan, dan

5. infeksi yang kerap terjadi.

Mengapa perkara keadaan kesehatan ini menjadi fokus banyak pihak? Ternyata, kondisi ini berhubungan dengan perkembangan otak yang tidak maksimal—tidak hanya terkait masalah tinggi badan semata. Akibatnya, anak-anak yang mengalami stunting cenderung memiliki kemampuan mental dan kemampuan belajar yang kurang sehingga prestasinya bisa tergolong buruk.

Lah, terus, bagaimana kita bisa memutuskan bahwa seorang anak mengalami gangguan pertumbuhan dan memiliki tubuh pendek di bawah rata-rata?

Ada baiknya, sebagai pihak yang memantau pertumbuhan dan perkembangan anak, kita memahami tanda-tanda dan gejala yang muncul jika seorang anak mengalami gangguan pertumbuhan, di antaranya:

1. terjadinya penurunan berat badan, jika tidak bisa dibilang tidak naik,

2. perkembangan tubuh terhambat dan terlambat, misalnya masa menstruasi pertama yang cenderung telat, dan

3. mudah terserang infeksi.

Tinggi-pendeknya anak, sementara itu, sebaiknya terus dipantau dengan cara rutin memeriksakannya ke pelayanan kesehatan terdekat. Kenapa ini penting? Ya tentu saja demi satu hal: menghindari dampak-dampak yang bisa anak alami kalau-kalau sampai terserang stunting!

Seperti yang telah disebutkan sekilas di atas, keadaan stunting ternyata tak bisa dianggap sepele seperti “oh-cuma-lebih –pendek-saja-dibanding-anak-anak-lain”. Pasalnya, ia juga menimbulkan beberapa akibat lainnya, termasuk:

Baca juga:  DWP Atau Djakarta Walimatul Project Menuju Pesta Musik Malam Bersyariah

1. lemahnya kemampuan kognitif dan kemampuan belajar,

2. mudah lelah dan tidak lebih lincah dibandingkan dengan teman-teman sebayanya,

3. lebih rentan terkena penyakit infeksi, dan

4. menjadi pemicu terjadinya diabetes, hipertensi, obesitas, hingga kematian.

Melihat bahayanya keadaan gangguan pertumbuhan ini, sebagian dari kita tentu bertanya-tanya: apakah stunting bisa disembuhkan secara singkat dan mudah?

Jawabannya: tidak. Saat seorang anak mengalami kondisi ini dan memiliki tubuh pendek sejak balita, pertumbuhannya otomatis akan terhambat hingga memasuki usia dewasa. Meskipun kita kemudian memberinya “hujan” gizi, pertumbuhan yang terhambat ini tetap berlangsung karena stunting telah menyerangnya sejak balita. Namun demikian, pemberian gizi yang cukup tentu sangat penting dilakukan untuk menghindari keadaan yang kian parah.

Lantas, apa cara termudah untuk menghindari anak-anak terkena stunting?

Kunci utama yang patut kita pahami adalah satu hal: berikan nutrisi dan gizi yang maksimal pada anak, bahkan sejak awal kehidupannya, yaitu di 1.000 hari pertama kehidupan. Tak kalah penting, selama anak masih berada dalam kandungan, gizi yang baik juga perlu kita konsumsi sebagai modal dasar yang baik dan menjanjikan.

Tuh, modal yang baik jelas penting—apalagi ini untuk membangun generasi muda penerus bangsa!

  • 87
    Shares


Loading...



No more articles