• 45
    Shares

MOJOK.CO – Kepedasan kadang bisa jadi masalah besar. Apalagi kalau nggak sengaja makan cabai yang terselip di resoles. Nah, berikut cara meredakan rasa pedas laknat begitu.

Bagi beberapa orang yang favorit makan makanan yang pedas, sensasi rasa kebakaran di mulut memang jadi hal yang dicari. Meski begitu, kadang ada juga orang yang nggak suka dengan rasa pedas tapi kadung memakan cape satu biji yang terselip di dalam resoles.

Rasanya kayak habis menginjak ranjau. Benar-benar mengerikan. Apalagi kalau cabai yang tidak sengaja dikunyah itu lombok rawit yang tingkat kepedasannya di atap piramida makanan pedas.

Lalu seketika itu juga rasa terbakar di lidah mulai muncul. Sebab, saat seseorang menggigit cabai, lidah bakal kasih sinyal ke otak kalau lidah baru saja merasakan sesuatu yang bikin iritasi. Yup benar, rasa pedas sebenarnya adalah rasa panas atau perih yang menyentuh bagian paling sensitif di mulut.

Meski makanan pedas banyak manfaatnya, tapi bagi orang yang tidak doyan, makanan pedas bisa jadi masalah besar. Apalagi kalau kejadiannya nggak sengaja makan cabai yang terselip di resoles tadi. Nah, untuk meredakannya, kamu bisa pakai kiat-kiat berikut ini.

Minum susu

Cara paling efisien yang bisa meredakan rasa perih dan panas di lidah karena makanan pedas adalah dengan mengonsumsi susu. Hal ini disebabkan protein dalam susu bisa bisa menghilangkan capcaisin. Sejenis senyawa kimia yang ada dalam cabai. Zat yang bikin lidah jadi terasa panas dan perih.

Baca juga:  Kita Berlebaran, Mereka Tersapu Keadaan

Sampai saat ini, susu dipercaya sebagai cara paling dahsyat yang bisa dilakukan umat manusia untuk meredakan rasa pedas. Bahkan susu juga bisa digunakan untuk meredakan perut mules. Sebab memang kandungan susu ini sangat ramah untuk kulit tubuh—baik kulit di luar mau pun kulit di dalam.

Namun bakalan lebih manjur kiat ini kalau susu yang dikonsumsi itu susu yang murni, jangan susu yang penting enak. Bukannya minum susu, kamu malah minum santan. Ati-ati, bisa kena kremi lho.

Dibarengi makan nasi atau roti

Jika tidak ada susu, kamu masih bisa makan makanan lain seperti nasi atau roti. Atau makanan-makanan dengan rasa netral. Minum air putih memang bisa, tapi efeknya sebenarnya tak terlalu signifikan. Kamu bakalan lebih dulu kembung ketimbang rasa pedasnya hilang.

Ketimbang minum air putih, lebih disarankan makan makanan kayak nasi atau roti tawar. Hal itu bisa ikut menghilangkan zat-zat pedas yang kadung menempel di lidahmu.

Madu

Kenapa air putih sulit meredakan rasa pedas? Sebab pada dasarnya capsaicinoid dari cabai itu bahan dasarnya minyak. Ya kan kamu, ada perselesihan yang belum juga mampu diselesaikan antara mereka berdua, air dan minyak. Maka jadi hal yang sia-sia kalau kamu memasakkan minum air putih. Rasa pedas tetap bakal bertahan.

Oleh karena itu, lebih disarankan kamu minum madu. Soalnya kandungan madu ini bisa ikut mengikat zat capsaicinoid yang nempel di lidah sehingga bisa meredakan pedas di mulut.

Baca juga:  Jadi Bahan Olok-olokan, Sandiaga Uno Minta Pernyataannya Soal Tempe Setipis ATM Jangan Dibully

Minum air panas

Kalau pun air tidak cukup ampuh meredakan rasa pedas, masih ada caranya meredakan dengan air putih, yakni dengan air panas.

Efek panas yang akan terasa di lidah bakal membuat mulut jadi mati rasa untuk beberapa saat. Hal itu cukup ampuh menghilangkan rasa pedas. Tapi ya sifatnya untuk sementara saja.

Air panas juga termasuk cara instan. Paling tidak sebelum kamu menggelinjang karena makan ranjau cabai dalam resoles, air panas bisa jadi solusi cepat.

Air degan

Sama seperti susu, air degan alias air kelapa muda juga efektif untuk meredakan pedas di mulut. Jika susu bisa dikategorikan minuman kelas berat, maka air degan levelnya ada di bawahnya. Lebih ringan. Hanya saja efeknya pun bisa sama-sama efisien kayak minum susu.

Tapi satu hal yang perlu diingat, minum air degan untuk meredakan rasa pedas baiknya dilakukan tanpa ditambah es. Soalnya air yang dingin sebenarnya tidak benar-benar mampu mengusir rasa pedas. Jadi minum saja air degan dalam kondisi normal. Nggak terlalu dingin, jangan terlalu panas. Yang sedang-sedang aja.

  • 45
    Shares


Tirto.ID
Loading...

No more articles