puan maharani

Puan Maharani Dikritik Karena Pernyataannya Terkait ‘Mendukung Negara Pancasila’

MOJOK.COBlunder ucapan memang sudah menjadi bagian tak terpisahkan dari seorang politisi, tak terkecuali Puan Maharani.

Salah satu kecakapan penting yang harus dimiliki oleh seorang politisi adalah menjaga ucapan dan berhati-hati agar tidak kepeleset lidah. Maklum saja, omongan seorang politisi itu memang laksana api, mudah menyambar ke sana kemari.

Nah, dalam urusan kecakapan yang satu ini, Puan Maharani tampaknya masih harus banyak belajar. Ia tak henti-hentinya melontarkan pernyataan yang dianggap kontraproduktif dan sebenarnya tak perlu ia ucapkan.

Sesi sambutan Puan dalam deklarasi pemberian dukungan PDI Perjuangan kepada pasangan pasangan Ir. Mulyadi dan Drs. H. Ali Mukhni di pilkada Sumatera Barat pada Rabu, 9 September 2020 lalu menjadi contoh yang nyata.


Seperti diketahui, PDI Perjuangan pada akhirnya memang menjatuhkan dukungan untuk pasangan Mulyadi-Ali Mukhni di Pilkada Sumatera Barat. Sebagai Ketua DPP PDI Perjuangan, Puan Maharani pun kebagian tugas untuk menyampaikan pengumuman rekomendasi dukungan partainya.

Dalam pengumuman dukungan yang disampaikan secara virtual tersebut, Puan mengatakan, “Untuk Provinsi Sumatera Barat, rekomendasi diberikan kepada Ir. Mulyadi dan Drs. H. Ali Mukhni. Merdeka! Semoga Sumatera Barat menjadi provinsi yang memang mendukung negara Pancasila.”

Pernyataannya pada poin “Mendukung negara Pancasila” tersebut kemudian menjadi polemik tersendiri. Ia dianggap menegasikan ke-Pancasila-an Sumatera Barat. Banyak netizen yang kemudian menyinyiri Puan di media sosial terkait pernyatannya tersebut.

Baca juga:  3 Sosok Pengganti Megawati Sukarnoputri

Juru Bicara Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Handi Risza bahkan sampai meminta Puan agar mencabut dan meminta maaf atas pernyataannya tersebut. Menurut Handi, pernyataan Puan berpotensi menyakiti perasaan warga Sumatera Barat.

“Kami meminta Mbak Puan mencabut pernyataannya dan meminta maaf ke seluruh masyarakat Sumatera Barat khususnya kepada keluarga besar founding father bangsa ini,” terang Handi seperti dikutip dari CNN Indonesia. “Apa Mbak Puan lupa siapa yang mendirikan bangsa ini dan penggagas Pancasila bersama kakeknya Bung Karno, Bung Hatta, Sutan Syahrir, Tan Malaka. Ini menunjukkan Pancasila lahir dari kekayaan budaya dan pemikiran para leluhur kami.”

Merespons polemik pernyataan kontroversial tersebut, Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto pun turun tangan dan menjelaskan pernyataan Puan.

“Maksud Mbak Puan, agar seluruh kader partai mengingatkan bagaimana Pancasila dibumikan. Tidak hanya di Sumbar, tapi juga Jatim, Jakarta, dan seluruh wilayah NKRI, Pancasila harus dibumikan,” terang Hasto.

Kendati demikian, nyinyiran kepada Puan di media sosial tetap tak terhindarkan.

Ini bukan kali pertama Puan kepeleset lidah. Sebelumnya, tahun 2016 lalu saat dirinya menjabat sebagai Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan, Puan sempat menjadi bulan-bulanan di media sosial saat ia mengatakan masyarakat miskin harus diet.

puan maharani