Menagih utang

Merayakan Tren Menagih Utang Menggunakan Karangan Bunga

MOJOK.COAda banyak cara unik dan kreatif dalam menagih utang, salah satunya dengan mengirimkan karangan bunga.

Perkara utang-piutang memang selalu mampu menjelma menjadi permasalahan yang pelik dan menyebalkan.

Bukan sekali dua kali orang yang ngasih utang justru sering nggak enak kalau ketemu yang diutangi. Bukan hanya itu, tak jarang, seseorang yang punya utang bisa jadi malah lebih galak ketimbang yang ngasih utang saat dirinya ditagih.

Itulah kenapa, bukan hal yang mengherankan jika seorang pemberi utang sampai harus melakukan berbagai cara hanya demi bisa menagih utang kepada si pengutang. Dari mulai terus mengirimkan pesan penagihan setiap hari, sampai menggunakan jasa debt collector.


Namun seringkali, walau sudah ditagih berkali-kali, baik dengan penagihan yang sopan sampai penagihan yang sangat kasar, si pengutang tetap saja mangkir dari kewajiban membayar utangnya.

Nah, dalam kondisi itulah, beberapa orang terpaksa melakukan penagihan dengan cara yang tak lumrah, salah satunya adalah dengan menggunakan pesan karangan bunga.

Cara itulah yang kelak dipakai oleh seorang perempuan bernama Irene Junita Sari. Ia menagih utang kepada rekannya yang seorang pengelola bisnis arisan dengan mengirimkan karangan bunga.

Si pengutang yang punya nama inisial MW mendapat kiriman bunga dari Irene saat dirinya melangsungkan pesta pernikahan.

Pesan dalam karangan bunga yang dikirimkan oleh Irene tentu sangat menohok.

Baca juga:  Tergiur Keuntungan dan Kemajuan Umat, Ratusan Korban Investasi Ilegal 212 Mart Rugi 2,25 Miliar Rupiah

“Selamat Menikmati Uang Haram 1M. Hasil Nilep Uang Arisan. Kapan Nih Dibayar Shay.”

Tak cukup di situ, Irene pun kemudian mengunggah video tentang karangan bunga penagihan utang tersebut di akun TikTok miliknya @ceoofkemayu.

Tentu saja video tersebut langsung viral dan mendapatkan banyak komentar.

Menurut Irene kepada Detik, ia melakukan hal tersebut karena dirinya kesal uang arisan miliknya yang sudah ia setorkan kepada MW tak juga diberikan kepadanya.

Dirinya bersama beberapa anggota lain sudah melakukan proses mediasi bersama pihak keluarga besar MW, namun sampai saat ini belum ada kejelasan.

Kekesalan itu kemudian memuncak saat dirinya tahu kalau ternyata MW melangsungkan hajatan pernikahan.

“Karangan bunga itu nggak sebanding. Awal mediasi dihina mentah-mentah oleh MW. Kita diperlakukan kasar,” ujarnya.

Penagihan utang menggunakan media karangan bunga seperti yang dilakukan oleh Irene ini tentu saja bukan yang pertama kalinya.

Tahun 2019 lalu, juga sempat ada kasus penagihan utang oleh motovloger terkenal Ronald Sinaga.

Ronald kesal karena utangnya tak kunjung dibayar oleh seorang kawannya.

Sama seperti Irene, kekesalannya itu memuncak saat dirinya tahu si peminjam ternyata malah menggelar hajatan pernikahan.


Maka, Ronald pun kemudian mengirimkan karangan bunga dengan pesan yang nylekit.

“Bos, bayar hutang seharusnya sebelum pesta. Dari Bro Ron.”

Foto karangan bunga tersebut kemudian diposting oleh Ronald di akun Instagram miliknya dan tak butuh waktu yang lama untuk segera viral.

Baca juga:  Aina Gamzatova, Perempuan Muslim Berjilbab Penantang Putin di Pilpres Rusia

Kemudian ada juga kasus penagihan utang oleh seseorang yang mengaku bernama Irma kepada anggota DPRD Kaltim Sapto Pramono.

Irma, nama yang tercantum di dalam karangan bunga tersebut mengirimkan karangan bunga ke rumah Sapto.

“Pak Sapto, Anggota DPRD Kaltim yang terhormat, kapan dibayar 2,5 miliar? Yang gentle, Bro. Dari Irma.” Begitu pesan dalam karangan bunga tersebut.

Ah, tampaknya memang benar belaka apa kata orang bijak di luar sana. Meminjami uang kepada teman akan membuat Anda kehilangan dua-duanya: teman dan uang. Namun jika Anda berani menolak untuk memberikan pinjaman, Anda hanya akan kehilangan yang pertama.

Menagih utang

BACA JUGA Surat terbuka untuk Tukang Utang yang Malah Ngegas Saat Ditagih dan artikel KILAS lainnya.