MOJOK.COMengapa perlu belajar jadi pintar ketika menonton hiburan yang penuh penghancuran macam Godzilla vs Kong saja membuat kita melupakan apa itu logika?

Jika Anda sangat doyan makan kerupuk, Anda adalah orang yang cocok nonton Godzilla vs Kong. Meski tanpa gizi setidaknya bunyi kresnya menusuk ke dalam sanubari. Jangan sekali-kali masuk bioskop dalam keadaan mengantuk, karena setiap lima menit Anda hanya akan kaget dengan scoring-nya yang menggelegar.

Tanpa menonton sekuel-sekuel MonsterVerse Legendary, film yang bertabur bintang ini tetap bisa dinikmati. Sederhana sekali, pokoknya nggak boleh ada alfa monster lebih dari satu, dunia bisa kacau kalau begini. Katanya ini adalah insting makhluk hidup. Nggak boleh ada dualisme, atau semua akan terpecah. Ini mungkin bikin Anda teringat dengan dualisme di Partai Demokrat, tapi kayaknya tidak perlu dipikir jauh sampai ke sana karena sudah mulai banyak yang jengah dengan geger gedhen Moeldoko vs. AHY. Meskipun, benar, ending film ini layak ditonton kader-kader Partai Demokrat untuk mencari jalan tengah dan kedamaian abadi.

Khusus buat pencinta kehancuran yang memimpikan dunia ini berakhir saja (konon banyak orang yang mulai berpikir begini), Anda pasti akan puas. Nyawa manusia tidak berharga di sini. Gedung pencakar langit dengan lampu-lampu indah semua bakal rusak. Tidak ada cerita tentang penyelamatan manusia, semua seolah-olah dibuat fokus pada pertarungan monster-monster besar yang pertarungannya layak tonton, sudah mumpuni ketika ada bandar taruhan. Tentu saja, tidak ada tokoh utama yang mati, kecuali yang jahat-jahat. Kebaikan selalu menang, hey!

Godzilla vs Kong memang tampak berusaha banget untuk menampilkan karakter manusia masuk ke jalan cerita. Sayang hasilnya tetap tidak luar biasa. Manusia itu di sini cuma nonton, dan membantu monster-monster ketika mereka sedang bertarung. Manusia lain yang nggak punya tempat, yang lagi jalan-jalan atau berlayar di laut dan berpapasan sama Godzilla atau Kong, ya apes aja. Berakhir jadi debu.

Sebuah gambaran akurat tentang kehidupan sosial kita yang hanya dimiliki orang berpunya, bertakhta, dan good looking. Lainnya boleh berfilosofi tentang hidup yang cuma nunut ngombe.

Makanya, layak kalau nonton Godzilla vs Kong adalah cara yang pas menjadi bodoh. Kini saatnya melupakan logika. Melupakan semua teori-teori kemanusiaan. Sebab, memang tidak ada porsi untuk memikirkannya dalam durasi 1 jam 53 menit. Setiap ganti adegan kita bakal diingatkan kalau toh ini cuma film, cuma hiburan melihat kerusakan-kerusakan di muka Bumi. Tidak believable untuk jadi kenyataan. Tidak mengancam.

Saat film lain membuat kita berimajinasi andai kita hidup di dalamnya, film ini justru kebalikan. Kita disuruh untuk duduk manis saja, menikmati sajian visual yang amboi ciamik. Tapi, tenang, tetap seru dan menggemaskan. Minimal jadi pengin punya kaus gambar Godzilla dengan tulisan Jepang.

Film Box Office semacam ini memang cocok dinikmati bareng keluarga, kawan, pacar, atau pacarnya teman ketika benar-benar penat dengan dunia yang semakin dilogika semakin kacau. Setidaknya Anda akan terkekeh saat tahu Shun Oguri yang pernah jadi Takiya Genji di film Crows Zero bakal menyandang nama dari musuhnya sendiri, Serizawa. Sindiran yang mahagemas.

BACA JUGA Review Film Extraction vs 6 Underground di Netflix, Mana yang Lebih Kacau? dan artikel KILAS lainnya. 

Baca juga:  Review Film Joker: Tokoh yang Dirampas Kemanusiaannya Sampai Tak Takut Lagi pada Apa-apa