MOJOK.COTak semua orang bisa direkrut menjadi teroris, ada banyak syarat yang harus dipenuhi oleh seseorang agar bisa direkrut menjadi teroris.

Dalam salah satu wawancara eksklusif bersama jurnalis Kompas Rosi Silalahi pada Juni 2017 lalu, mantan teroris Ali Imron pernah mengatakan bahwa dirinya hanya butuh waktu dua jam untuk memengaruhi seseorang agar bersedia menjadi seorang pelaku aksi terorisme.

Kendati demikian, Ali Imron mengaku bahwa tidak semua orang bisa dipengaruhi dan dibujuk agar mau menjadi seorang teroris. Ada syarat-syarat tertentu yang harus dipenuhi untuk bisa dicuci otak.

Dalam wawancara tersebut, Ali Imron mengatakan bahwa seseorang baru bisa dipengaruhi agar mau bergabung menjadi teroris bahkan sampai siap melakukan aksi bunuh diri jika dia sudah punya pengetahuan dasar tentang jihad.

“Ketika seseorang punya pengetahuan basic tentang jihad, maka tinggal diarahkan, dipoles, dibelokkan,” kata Ali Imron. Ia mengatakan bahwa sekeras apa pun upaya propaganda, kalau yang dipropaganda tak punya pengetahuan dasar tentang jihad, maka akan susah untuk merekrutnya.

Di sisi yang berbeda, Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) pernah menyebut bahwa orang-orang yang introvert merupakan target yang paling mudah untuk direkrut menjadi seorang teroris, sedangkan yang paling susah untuk direkrut adalah orang-orang yang humoris.

Sementara itu, yang paling anyar, Badan Intelijen Negara (BIN) menyebut bahwa salah satu target potensial yang mudah terpapar paham radikalisme teroris adalah generasi milenial yang yang cenderung tidak berpikir kritis.

Baca juga:  Fadli Zon Dilaporkan ke Polisi Karena Video “Potong Bebek Angsa” Versi PKI

Berangkat dari fakta-fakta tersebut, diskusi tentang kriteria mudah dan tidaknya seseorang bisa direkrut menjadi seorang teroris menjadi seru untuk diperbincangkan.

Seorang netizen bernama Olie Tamami, tampaknya cukup iseng untuk mempertanyakan hal tersebut. Melalui akun twitternya, ia mempertanyakan kepada orang-orang kenapa mereka sulit untuk direkrut menjadi teroris.

“Sebutkan alasan kenapa kalian sulit direkrut teroris?” Tulisnya.

Pertanyaan sederhana tersebut ternyata mendapatkan respons jawaban yang beragam dan sangat jenaka.

“Because I’m a Leo. We don’t take orders from others—we lead them. Ada juga yang mau ngerekrut gue racunin BTS ntar hayoooo,” tulis pemilik akun @_carolineputri.

“Aku kagetan. Denger panci jatuh aja langsung tremor, apalagi kalo nanti kudu denger suara bom yang dipakai buat bunuh diri, bisa mati aku.” kata pemilik akun @NdoroTedjo.

“Aku respect my enemy,” kata inisiator Pandemic Talks Firdza Radiany.

Penulis Dea Anugrah ikut memberikan jawaban jenakanya. “Gampang ketawa. Kasihan ideolognya, nanti kehilangan rasa percaya diri,” jawabnya.

Penulis lainnya, Uly Siregar memberikan jawaban yang tak kalah lucu. “Takut mati, boro-boro mau disuruh bom bunuh diri.”

Jawaban yang paling jenaka terkait pertanyaan tentang teroris ini tentu saja adalah jawaban Andreas Zu, sosok yang memang selama ini dikenal sebagai seorang romo muda. Jawaban Andreas singkat namun sangat menggelikan. “Tak tertarik bidadari.”

Baca juga:  Bom Surabaya, Meledak di Gereja Katolik Ngagel, GKI Diponegoro, dan GPPS Arjuno

BACA JUGA Mengapa Perempuan Bisa Terlibat dalam Aksi Terorisme? dan tulisan KILAS lainnya.