5 Fakta Baru Terkait Gempa Palu, Donggala, dan Beberapa Tempat di Sulawesi Tengah

MOJOK.COPer Senin (01/10) tengah malam, ditemukan beberapa fakta baru terkait gempa Palu, Donggala, dan beberapa tempat di Selawesi Tengah.

Mojok Institute menyarikan 5 fakta terbaru terkait kejadian alam gempa Palu, Donggala, dan sekitarnya.

1. Jumlah korban meninggal akibat gempa Palu dan Donggala bisa lebih dari 1.000 jiwa.

Ada dua versi jumlah korban jiwa menurut BNPB dan Kapendam Kodam XIII Merdeka. Berdasarkan catatan BNPB, korban jiwa gempa Palu, Donggala, dan beberapa tempat di Sulawesi Tengah mencapai 844 orang. Sementara itu, seperti disampaikan Kapendam Kodam XIII Merdeka, Kolonel Inf M Thohir, jumlah korban meninggal mencapai 932 jiwa.

Meskipun catatan BNPB dan Kapendam Kodam XIII Merdeka berbeda, jumlah korban jiwa kemungkinan masih akan bertambah. Diperkirakan, masih ada ratusan jiwa terjebak lumpur karena fenomen likuifaksi pascagempa di daerah Petobo dan Balaroa. Sampai saat ini, evakuasi masih sulit dilakukan.


2. Sekitar 1.425 napi dan tahanan kabur pascagempa.

Sri Puguh Budi Utami, Direktur Jenderal Pemasyarakatan mengungkapkan bahwa ada 1.425 napi dan tahanan yang lari dai lapas dan rutan di Sulawesi Tengah karena panik ketika gempa terjadi.

“Isi total Sulteng 3.320 orang, existing 1.795, sisanya yang nggak ada di tempat 1.425. itu berdasarkan informasi pagi ini,” jelas Sri Puguh pada Senin (01/10). Yang penting selamat dulu. Setelah itu, kembali ke rutan dan lapas, ya.

Baca juga:  Nama-Nama Mengejutkan dalam Pengumuman Menteri Jokowi

3. Pemerintah menerima bantuan asing, 18 negara siap mengulurkan tangan.

Per Senin (01/10), sudah ada 18 negara tetangga yang siap mengulurkan bantuan kepada para korban gempa Palu, Donggala, dan beberapa tempat di Sulawesi Tengah.

Saat ini, para korban gempa Palu dan sekitarnya membutuhkan banyak tenda pengungsian, air bersih, dan genset. Untuk bidang kesehatan, tenaga medis dan fogging sangat dibutuhkan. Tenaga medis untuk keperluan membuka rumah sakit lapangan. Sementara itu, fogging dimaksimalkan untuk menetralisir kemungkinan jenazah yang telat dikubur dan berpotensi menimbulkan penyakit.

4. Seorang ibu melahirkan kembar 3 ketika mengungsi.

Sebuah kabar bahagia terselip di tengah duka karena gempa Palu dan sekitarnya. Atina (31 tahun), korban gempa Palu yang disusul Tsunami, melahirkan ketika sedang menjalani perawatan di RSUD Kota Makassar.

Atina melahirkan tiga anak kembar dengan cara operasi Caesar, terdiri dari dua bayi laki-laki dan satu perempuan. Masing-masing lahir dengan berat badan dua kilogram untuk anak pertama, dua kilogram anak kedua, dan 1,8 anak ketiga. Ketiga bayi dan sang ibu masih dalam perawatan di RSUD Makassar.

5. Kekuatan Tsunami setelah gempa Palu dan Donggala kejutkan ilmuwan dunia.

Pakar geofisika dari perusahaan konsultan Temblor dan pengajar di Humboldt State University California, Jason Patton, terkejut dengan kekuatan Tsunami yang dipicu oleh gempa. “Kami memperkirakan gempa itu mungkin memicu Tsunami, tapi tidak sebesar itu,” ucap Jason.

Baca juga:  Saat Pakar Bencana Angkat Bicara

Tsunami Palu sendiri dipicu oleh patahan yang pecah atau disebut sebagai strikeslip. Kebanyakan, patahan bumi terjadi horizontal yang biasanya tidak menyebabkan Tsunami. Namun, Jason Patton menyebutkan bahwa dalam situasi tertentu, Tsunami bisa saja terjadi. Yang tidak diperkirakan sebelumnya adalah, kekuatan Tsunami ternyata cukup besar.

Patahan strikeslip sendiri memicu sejumlah gerakan vertikal yang memindahkan sejumlah besar air laut. Untuk kasus gempa Palu, diperkirakan mencapai 112 kilometer. (yms)