• 57
    Shares

Nama gue Sonya. Ini kisah yang terjadi saat gue masih menjalani masa-masa awal kuliah di salah satu politeknik di Depok, sekitar tahun 2014.

Rumah gue di Cikarang. Jauh banget dari Depok. Karenanya gue memutuskan untuk ngekos. Kosan gue berada di daerah Margonda.

Awalnya, gue berencana ngekos di sebuah kos-kosan milik temen bokap gue. Yah, tujuannya sih biar enak, kalau ada apa-apa gampang, soalnya sudah saling kenal. Tapi dasar nasib, kos-kosan punya temen bokap gue itu ternyata full, nggak ada kamar kosong yang tersisa.

Akhirnya, sama temennya bokap gue itu, gue disuruh ngekos di kos-kosan tak jauh dari tempat dia. Gue setuju aja, maklum, waktu sudah mepet, sudah keburu mau ospek, nggak ada waktu buat cari-cari kos-kosan lain.

Kos-kosan yang gue tinggali ini cukup besar, lega, adem, dan banyak pagernya, sebab memang kos-kosan khusus cewek. Harganya lumayan murah, maklum, kamar mandinya di luar.

Pas lagi lihat-lihat kamarnya, nggak tahu kenapa, gue milih kamar nomor 13. Tahu sendiri kan, angka ini sering dianggap angka sial. Tapi ya karena gue cuek, gue nggak mikir sampai soal angka sial ini.

Kamar ini posisinya berada di dekat tangga dan jemuran. Pas dibuka kamarnya, rasanya adem banget.

Setelah deal, tiga hari kemudian, gue mulai pindahan. Nyokap, bokap, teteh, semuanya ikut bantu pindahan. Maklum, gue anak manja, jadi sekalinya gue merantau, semuanya langsung heboh.

Setelah pindahan selesai dan semuanya pulang, baru terasa sepinya. Hawanya masih biasa.

Jendela kamar gue ngadep ke jemuran. Belum gue kasih korden karena gue males masangnya.

Keanehan mulai terjadi saat hari pertama gue masuk kuliah. Gue yang harusnya masuk kuliah mendadak lemes. Gue memaksa tetep masuk kampus karena ospek hari pertama. Sampai kampus, badan gue ternyata memang nggak kuat. Udah kaya mau pingsan. Akhirnya gue nggak jadi ikut ospek. Gue kemudian pulang ke Cikarang dijemput bokap.

Selama seminggu di rumah, gue cuma bobok-bobok syantik di kamar melulu, padahal temen-temen gue mungkin sedang disiksa atau disuruh aneh-aneh sama senior.

Setelah sembuh, gue balik lagi ke Depok dan mulai masuk kuliah. Masa awal kuliah langsung banyak tugas. Gue jadi sering begadang nglembur ngerjain tugas kuliah.

Gue mulai mengalami kejadian aneh di kamar kos gue saat suatu hari, sekitar jam 1 malam, gue masih melek karena baru saja nyelesain tugas. Jadi nih, setelah selesai ngerjain tugas, gue langsung rebahan gitu di kasur sambil main-main hape. Nah, pas lagi maen hape itulah, tiba-tiba terdengar suara cewek nangis.

Pertama suaranya deket, lalu jauh, lalu deket, lalu jauh, begitu terus. Gue mulai ngeri, hingga kemudian gue merasa kayak ada seseorag yang lagi ngelihatin gue dari jendela.

Gue langsung tarik selimut, pura-pura nggak lihat dan nggak denger.

Setelah kejadian malam itu, malam-malam gue setelahnya berubah menjadi aneh, suasana kamar pun berubah. Jadi gerah dan sumpek gitu.

Satu per satu, kejadian aneh di kamar kos gue makin menjadi-jadi. Setiap malam, kalau gue pulang malam, kamar kos gue selalu saja ada pasirnya. Padahal sebelum ngampus, gue selalu pastiin buat nyapu lantai.

Yang lebih anehnya lagi nih, entah bagaimana caranya, suatu pagi, tiba-tiba ada burung gereja yang masuk kamar gue. Buset, masuk lewat mana itu burung?

Nah, bukan hanya gue yang pernah digangguin. Temen gue juga pernah. Suatu ketika, dia nginep di kamar gue. Dan dia mengaku semalam ada suara kaya suara kuntilanak ketawa kenceng banget. 

Gue kekeuh nggak pindah karena gue pikir nanti juga lama-lama nggak ganggu. Tapi ternyata, gue salah besar cuy. Gangguan yang gue dapat ternyata malah semakin manjadi-jadi.

Temen gue yang mungkin agak peka pernah nyeletuk bilang ke gue, “Lo harus pindah, Nya. Dia awalnya cuma iseng, tapi dia suka sama badan lo, serius gue. Pindah kamar dulu aja, gue ngeri nanti lo kenapa-napa“.

Gue semakin merinding.

Beberapa lama, gue masih belum juga pindah. Masih tetep nempatin kamar tersebut. Dan akibatnya memang lumayan fatal. Gue semakin kurus, sering sakit-sakitan. Dan yang paling penting, setiap malam, gue masih terus merasa kayak diawasi dari jendela.

Suatu hari, gue pulang ke rumah teteh gue. Btw, teteh gue juga seorang yang cukup peka. Malemnya kita ngobrol banyak, termasuk soal kamar kos gue itu. Dan tahu nggak lo dia bilang apa?

Kata teteh gue, ternyata ada Miss K yang tongkrongannya adalah di kolong tempat tidur gue.

Anjir… rasanya pengin nangis gue. Dan pas gue denger cerita teteh gue tentang Miss K itu, mendadak banyak banget nyamuk dateng dan nggak ilang-ilang.

Kata teteh gue, “Dia di sini sekarang, dia tahu kalau lagi kita omongin.”

Buseeeet, gue semakin panik. Akhirnya, sepanjang malem, gue meluk teteh terus.

Gue nggak tahan. Gue akhirnya memutuskan untuk pindah. Nggak pindah kos sih, tapi cuma pindah kamar aja.

Baca juga:  Rasis sejak dalam Pikiran

Dan alhamdulillah, selama di kamar baru yang gue tempatin, gue nggak diganggu apa-apa. Adem ayem. Ditambah, ada temen gue yang juga ngekos di kos-kosan tersebut tapi beda kamar. 

Karena masih satu kos, setiap mau keluar kos, gue masih selalu ngelewatin kamar lama gue itu. Dan setiap gue ngelihatin kamar lama gue itu, rasanya seperti ada yang ngelihatin gue dari dalam, tapi gue cuekin aja.

Jeda beberapa waktu, kamar lama gue itu diisi sama orang. Gue nggak berani cerita sama si penghuni baru itu. Biar aja dia ngerasain sendiri rasanya kamar tersebut. Paling juga nggak bertahan lama. Dan bener aja. Nggak nyampe sebulan, dia udah pindah.

Setelah agak lama, gue lupa kapan persisnya, gue akhirnya pindah dari kos-kosan tersebut. Konon, sampai gue pindah, kamar kos lama gue tetep kosong. Sampai sekarang, ibu kos nggak mau cerita apa-apa soal kamar itu.

~Sonya Annasha Bonita (@onyanyet)