• 27
    Shares

Selamat malam, kenalkan, namaku Windi. Aku mau numpang cerita ya. Boleh ya, boleh ya? hehehe.

Ini tentang pertama kalinya aku ngalamin hal horor waktu SMA. Insya Allah ini cerita sungguhan, bukan rekayasa, bener-bener aku yg ngalamin sendiri tanpa unsur kebohongan apapun.

Alhamdulillah, di umur 16 tahun kala itu, aku nggak pernah ngalamin hal-hal horor, liat penampakan lah, mimpi buruk liat hantu lah, denger suara-suara hantu lah, dsb. Pokoknya aku bersyukur nggak pernah ngalamin hal semacam itu. Dan nggak pernah mau ngalamin.

Sampai kemudian, Aku mengalami kejadian yang akan aku ceritakan ini. Kejadian yang sampai sekarang nggak bakal bisa Aku lupain.

Jadi kejadiannya ini pas aku kelas XI, tahun 2013, TKP-nya di sekolahku yang memang dikenal agak angker, sebab bukan cuma satu-dua orang yang punya pengalaman horor. Tadinya aku sih percaya nggak percaya sama kabar kehororan sekolahku ini, namun setelah mengalaminya sendiri, aku jadi percaya.

Kejadian serem yang Aku alami ini terjadi saat aku sedang sibuk-sibuknya jadi pengurus OSIS. Saat itu, OSIS sedang merencanakan sebuah kegiatan. Aku lupa kegiatannya apa.

Karena kegiatannya makin deket, kita jadi makin sibuk dong. Untungnya aku punya kawan atau sebut saja partner setia di OSIS, Iyang namanya. Jadi kalau ngurusin sesuatu aku dan dia pasti bareng-bareng. Selain biar nggak jenuh (karena anaknya receh abis kek duit gopekan gitu), juga biar kalau balik ada temen juga.

Hari itu sekolahan sepi banget nggak kaya biasanya, padahal masih pukul 4 sore, ya aturan mah masih rame sama yang ekskul di lapangan, tapi hari itu enggak. Pengurus OSIS juga kebanyakan udah balik, tinggal aku, Iyang, dan empat pengurus lainnya. Kita masih ngurusin pretelan buat kegiatan yang memang sudah semakin mepet

Di sekolah kami, memang ada beberapa spot yang ‘katanya’ angker. Ada kelas yang gak pernah direnovasi bertahun-tahun karena dilarang penunggunya (katanya), ruang koperasi yang kadang tiba-tiba semriwing bau melati, juga ruangan kepala sekolah yang katanya ada penunggunya.

Aku sama Iyang itu tipe-tipe yang bodo amat kalo urusan kayak gitu. Mungkin karena memang belum pernah ngalamin. Hahaha. Misalnya kita pernah malem-malem ketinggalan rombongan OSIS jurit malam tapi kita masih stay cool jalan jam 1 malem berdua, diceritain temen-temen tentang hal begituan di sekolah juga biasa aja

Tapi hari itu beda. Mungkin ‘mereka’ gemes dan pengin nunjukkin keberadaannya.

Jadi sore itu aku kebagian urus surat undangan, surat izin peminjaman tempat, barang, dsb. Pokoknya sore itu harus segera jadi. Karena kita nggak ada yang bawa laptop, jadilah kita nebeng di komputer staf TU.

Ruang TU ini letaknya sebelahan sama ruangan kepala sekolah. Jadi, kalo mau ke ruangan sekolah, urutannya harus masuk lobi, ruang TU, baru deh ruangan kepala sekolah. Paham dong ya?

Nah, aku nempatin komputer di deret kedua, Iyang di deret pertama. Jadi posisi dia kayak ngebelakangin aku gitu. Kebetulan udah nggak ada staf TU ataupun guru-guru, jadi tinggal kita berdua doang di ruangan itu.

Semua gorden udah ditutup, tapi lampu belum dinyalain karena masih terang sekitar jam setengah lima lah waktu itu. Aku sama Iyang masuk ruang TU ditemani Bi Mus a.k.a penjaga sekolah, sekalian beliau nutup gorden.

Entah kenapa, Iyang yang biasanya gacor mulu, hari itu diem aja. Bukan apa-apa sih, biar kerjaan cepet kelar jadilah kita fokus sama kerjaan masing-masing. Sumpah, sore itu sepiiiii banget. Cuma kedengeran tik tok tik tok suara jam dinding.

Posisi kita itu ada di sebelah gorden, persis sebelah tembok yang menghadap ke parkiran. Jadi di ruangannya ada beberapa deret komputer gitu kan, kita ambil yang paling deket jendela, biar terang.

Setelah sekitar setengah jam, kerjaan aku beres dan tinggal print. Printer ada di meja Iyang, so aku pindahin filenya ke flashdisk dong. Sebelum mindahin, aku cek ulang tuh kan suratnya, inget banget lagi cek kop surat takutnya ada yg salah kan. Eh tiba-tiba…

Aku denger suara gorden ada yang narik-narik dong. Jadi gordennya tuh kayak dimainin gitu dari belakang.

Bunyinya ‘srek srek srek’ gitu. Aku positive thinking dong, tikus kali ya ini gorden gerak-gerak sendiri.

Eh, habis itu, ruangan kepala sekolah ada yang buka dari dalem sambil gorden di ruangan itu dibuka dengan gerakan yang cepet banget. Jadi pintunya ceklek dibuka trus dibanting gitu.

Mampus. Mau nangis rasanya.

Yang lebih ngeri, setelah pintu dibanting, gorden sebelah kami ada yang narik jadi kebuka gitu. Pas gordennya ketarik itu, diikuti sama suara cewek ketawa kenceng banget. U know what I mean lah maksud cewe di sana apa dan kayak gimana ketawanya.

Kejadian itu tuh cepet banget dan hampir barengan.

Terus kenapa aku nggak lari? Masalahnya, Iyang yang ada di depan aku biasa aja gitu di depan komputernya, padahal aku udah keringetan lemes banget, lemes parah sampai nggak sanggup nengok karena takut tiba-tiba ada apa-apa di belakang.

Ya Tuhan, ini tuh yang denger Aku doang ya?

Gemeteran? Iyalah. Jelas. Tangan sampai nggak bisa gerak. Aku mikir kalo aku lari, Iyang pasti bingung. Kasian juga kalau ditinggal karena aku nggak akan mau balik lagi ke situ. Awalnya mau nanya Iyang denger apa enggak, tapi boro-boro nanya, ini tangan aja nggak bisa aku pindahin dari atas keyboard

Lihat sikap Iyang yang santai ngetik di depan, aku jadi coba diem aja sambil baca-baca doa sebisa aku, walaupun udah gelisah mau nangis pengin teriak

Aku pengin banget teriak

“YAAANG, DENGER GA BARUSAN APAAN, INI GORDEN SAMA PINTU SIAPA YANG MAININ, AYO BALIK!!!”

Tapi aku nggak sanggup. Iya, bodoh memang.

Alhamdulillah. Di saat takut-takutnya, penyelamat datang. Selang beberapa menit, senior kami ada yang nyamperin mau ambil flashdisk sekaligus ngasih tahu suratnya ditunda aja sampe besok.

Lucunya, aku tuh nggak ngomong apa-apa sambil beresin dokumen di meja. Cuma ngangguk-ngangguk aja selama mereka ngomong, Iyang juga begitu, diem aja nggak komentar apa-apa.

Setelah dirasa semua dokumen rapi keangkut, aku tanpa ba bi bu langsung ngibrit lari ke luar ruangan dan nyari tukang ojek.

Sumpah. Aku lari nggak pamit sama siapapun, termasuk sama Iyang.

Setelah sampe rumah, aku kepikiran dong tadi tuh apa aku doang yang denger, apa aku halu, atau apaan sih. Pengin juga nanya Iyang ngalamin hal yang sama atau enggak, tapi aku nggak berani nanya.

Seharian itu, aku jadi parnoan. Ngeri bos kalo inget suaranya kenceng banget kayak persis di belakang.

Besoknya, pas sekolah, Aku yang biasanya telat, hari itu dateng lebih pagi. Aku pengin cepet ketemu Iyang. Eh, pas ketemu dia, kita ngomong bareng dong sambil teriak.

“WI, KEMARIN DENGER SESUATU GAK?”

“AY, KEMARIN DENGER SESUATU GAK?”

Nah, kan. Iyang ternyata juga denger apa yang kemarin Aku denger. Alasan dia tetep biasa aja walaupun ketakutan ternyata karena tugas memang belum beres, dan dia nggak mau aku khawatir. Mantap sahabatku ini.

Dari situ, aku jadi lebih percaya kalo mereka itu ya memang benar adanya.

~Windi Kania Putri
@AskaWindi

  • 27
    Shares


Loading...



No more articles