Tidak dapat kita pungkiri, media sosial telah jadi bagian dari kehidupan people zaman now untuk menunjukkan eksistensi dirinya di dunia maya. Bagai “kates” dengan “wit” nya, orang-orang kini tak lagi bisa jauh dari gadget yang menjadi sarana akses sosial media sebagai penanda keberadaan mereka.

Namun siapa kira, selain memberikan manfaat, media sosial ternyata juga memberikan dampak merugikan bagi penggunanya. Pada titik tertentu, dampak yang ditimbulkan bahkan sampai bisa menghancurkan mahligai rumah tangga yang telah dibina bertahun-tahun lamanya. Uwuww~

Di Bekasi, misalnya, dikabarkan bahwa 80 persen perceraian dipicu oleh media sosial.

Penggunaan media sosial yang tak sehat memang menjadikan komunikasi antara suami dan istri menjadi kurang baik. Karena gaya komunikasi virtual memunculkan kecurigaan terhadap pasangan.

Data Pengadilan Agama Kota Bekasi menunjukkan angka perceraian sejak bulan Januari sampai September 2017 sebanyak 2.231 kasus. Dari angka tersebut, sebagian besar yang menginginkan perceraian adalah perempuan. Selain itu, dari seluruh angka perceraian di atas, 1.862 kasus perceraian di antaranya terjadi karena perselingkuhan, 111 kasus karena faktor ekonomi, dan 121 kasus karena poligami.

Banyaknya pihak perempuan yang menuntut untuk bercerai, oleh AILA (Aliansi Cinta Keluarga Indonesia) dianggap berhubungan erat dengan doktrin feminisme yang menyebar di tengah masyarakat. Mereka menuduh feminisme telah menjadikan perempuan jadi liar. Padahal banyak kasus perceraian lahir akibat kekerasan rumah tangga.

Baca juga:  Mungkin Benar Kata Netizen, Seminar Poligami Itu Industri Kreatif

Berkembangnya pola pikir perempuan modern membuat mereka merasa lebih baik untuk menjadi orang tua tunggal, ketimbang jadi sansak hidup.

Yang menyedihkan, AILA menuduh perempuan-perempuan yang bercerai ini merupakan korban feminisme yang menginginkan kesetaraan gender serta lesbianisme.

“Seorang istri yang menjanda akan sangat terbuka menjadi feminis untuk memenuhi kebutuhan biologisnya. Dari sinilah ide mengenai kesetaraan gender, lesbianisme dan sebagainya semakin dirasa benar mewakili perempuan padahal tidak.” kata sekjend Aliansi Cinta Keluarga Indonesia (AILA) yang fokus pada masalah feminis dan LGBT, Rita Subagyo.

Lalu apakah feminisme merupakan sesuatu yang salah jika ia ternyata dapat membantu perempuan untuk lebih berani membela dirinya sendiri khususnya dalam kehidupan berumah tangga? Tentu saja tidak.

Benar bahwa beberapa kasus kekerasan dalam rumah tangga memang membuat perempuan mengalami trauma, kecewa, bahkan dendam. Hal tersebut tentunya dapat mengubah pola pikir psikologis mereka. Namun, toh tak sedikit yang justru berlaku sebaliknya. Beberapa kasus perceraian malah membuat perempuan menjadi lebih berdaya dan hidup lebih baik tanpa bayang-bayang laki-laki. Lihat saja bunda Maia Estianti, yang saat ini semakin terlihat menarik, kuat, dan mandiri setelah berhasil menguatkan diri usai berpisah dengan suaminya.

Yah, pada akhirnya, para perempuan tak perlu saling menyalahkan untuk kebodohan laki-laki. Ingat, kemesraan suami dengan perempuan lain di media sosial tentu lebih layak disebut sebagai kekerasan rumah tangga, bukan sekadar kekhilafan semata.

Perceraian
Komentar
Add Friend
No more articles