Tanya

Dear, Mas Agus.

Mungkin curhatan saya ini adalah curhatan yang sangat basic yang boleh jadi sudah menjadi permasalahan umum bagi banyak orang. Namun, tetap saja saya kirimkan ke redaksi Mojok agar siapa tahu bisa mendapatkan jawaban atau pandangan tersendiri dari Mas Agus.

Sejak menikah dua tahun yang lalu, sampai sekarang, saya belum juga dikaruniai seorang anak. Ini menjadi masalah tersendiri bagi saya dan istri. Ehm, atau bisa dibilang, masalah tersendiri buat saya sih. Istri saya justru tampak selow saja, saya yang sering sentimen.

Tiap mampir ke rumah pakdhe, paklik, atau sanak, selalu saja saya ditanya soal itu.

“Wis isi hurung?”, “Wis mbathi hurung?”, “Kapan le meh momong?”

Seolah-olah saya ini nggak mau punya anak. Padahal saya sama istri sudah berikhtiar. Kami tidak menunda kehamilan. Kami sudah ke dokter memeriksakan diri masing-masing dan memang baik saya maupun istri sama-sama sehat secara reproduksi. Ya memang belum dikasih aja sama Gusti Allah.

Saya kadang sampai gedeg dan mangkel sama pakdhe, paklik, dan sanak-keluarga saya yang doyan nanya itu. Kalau saja bukan karena diayem-ayemi sama istri saya, mungkin saya sudah muntab dan membalas pertanyaan mereka dengan jawaban nyolot.

Menurut Mas Agus, apa langkah terbaik yang harus saya lakukan?

~Yudi

Jawab

Dear Yudi.

Saya, sedikit banyak, punya masalah yang sama dengan Anda. Saya dan istri saya juga sering ditanya masalah anak ini. Bedanya, saya dan istri baru menikah setengah tahun, sedangkan Anda sudah dua tahun. Sehingga mungkin tingkat emosinya berbeda.

Baca juga:  Awas, Bahaya Kinder Joy!

Begini, pertanyaan-pertanyaan tersebut pada dasarnya adalah pertanyaan bertingkat, sesuai konteks. Ada pertanyaan “Kapan nikah?”, kemudian setelah menikah berlanjut kepada “Sudah isi belum?”, nanti kalau sudah isi dan sudah melahirkan, bakal disusul dengan “Kapan itu si Kakak dibuatkan adik?”, dan seterusnya, dan seterusnya.

Bagi banyak orang, mungkin itu mengganggu, tak terkecuali bagi saya. Namun, pada satu titik, saya merasa harus sadar satu hal, bahwa pertanyaan-pertanyaan sejenis itu adalah salah satu bentuk perhatian, kepedulian, dan jembatan komunikasi dalam keluarga.

Apakah pertanyaan-pertanyaan tersebut tidak berlebihan dan terlalu melampaui privasi?

Bisa jadi ya. Tapi, dalam keluarga, bukankah urusan nikah dan anak adalah urusan yang kerap menjadi beban bersama?

Maksudnya, begini. Ya. boleh jadi urusan kapan kita nikah, kapan kita punya anak, dsb itu memang urusan kita sendiri. Namun pada praktiknya kan nggak demikian. Tante kita, bulik kita, paklik kita, bude kita, embah kita, kerabat dekat kita, semua berhak punya urusan pada pernikahan dan anak kita. Kenapa? Karena mereka adalah orang pertama yang bakal sambatan, yang bakal cawe-cawe, yang bakal menyumbang tenaga dan (mungkin) harta paling besar demi lancarnya acara resepsimu atau segala tetek bengek prosesi lahiran anak kita, dari boyongannya sampai syukurannya.

Saya pikir, itulah alasan terbesar kita untuk jangan sekali pun pernah membalas pertanyan-pertanyaan menyebalkan dari mereka dengan jawaban nyolot.

Baca juga:  5 Cara Menjaga Cerita Seks Setelah Menikah Tetap Wik Wik Wik

Semenyebalkan apa pun pertanyaan tersebut, tetap saja itu adalah bentuk verbal kepedulian mereka kepada kita.

Anda seharusnya bisa belajar dari istri Anda. Ingat, dalam tradisi patriarkis seperti yang ada di lingkungan kita saat ini, wanita sebenarnya lebih terintimidasi soal urusan anak. Orang-orang lebih percaya bahwa kalau ada pasangan yang sudah lama menikah tapi belum juga dikaruniai anak, maka yang tidak subur pasti si istri, padahal bisa saja sebaliknya. Sehingga, lebih banyak istri yang tertekan kalau berhadapan dengan perkara ini.

Nah, dalam, kondisi psikologis yang berat seperti itu saja istri Anda bisa selow, kenapa Anda justru tidak bisa?

Saran saya, tetaplah sabar. Jangan mudah terpancing. Kalau memang susah, cobalah untuk ngobrol dengan kerabat Anda itu, minta supaya jangan lagi bertanya tentang anak sebab Anda tidak nyaman dengan itu. Namun sekali lagi, jangan pernah nyolot.

Ingat, mereka keluarga Anda yang sayang dan peduli dengan Anda. Hanya saja kepedulian tersebut mereka sampaikan dengan cara yang tidak menyenangkan Anda. Dan kepedulian, selamanya akan tetap menjadi kepedulian.

~Agus