Kisruh politik di Indonesia makin tidak bermutu. Dulu sudah pernah terjadi Polri vs KPK, kini berulang lagi. Ingat, politik bukanlah kompetisi sepakbola yang lazimnya harus ada dua laga: tandang dan kandang.

Sementara Presiden kita, yang sudah menjabat seratus hari lebih, tidak menunjukkan kemampuannya dalam menyelesaikan masalah. Hal ini semakin menambah deret keraguan publik, karena sampai detik ini tidak ada terobosan politik penting yang dilakukan oleh Jokowi selain memasrahkan harga BBM sepenuhnya kepada mekanisme pasar.

Masyarakat gonjang-ganjing. Borok pertarungan Pilpres belum sembuh, kini harus ditambah luka karena pertarungan elit politik. Rakyat terkotak-kotak lagi. Kelas menengah ceriwis lagi. Berisik.

Dalam situasi seperti ini, saya kira kita butuh terobosan politik untuk menyelamatkan bangsa. Salah satunya, menurut hemat saya, bisa dilakukan oleh Dian Sastro. Setidaknya saya punya berderet alasan:

1. Adem.

Siapa yang tidak mengakui bahwa aura Dian Sastro itu adem? Hal ini bagus untuk sejenak mendinginkan suasana agar semua pihak berpikir jernih. Kalau kamu mau mengukur kadar keademan Dian, coba pesan teh anget di dekatnya. Ketika kamu minum 5 menit kemudian, niscaya sudah akan menjadi es teh. Nyesss…

2. Paham organisasi.

Dian terbiasa berorganisasi dan membuat keputusan-keputusan penting. Kepiawaiannya berorganisasi dipupuk semenjak dia berperan sebagai Cinta yang mengelola mading di Ada Apa Dengan Cinta. Dalam situasi buruk, dia bahkan bisa memutuskan untuk menaikkan mading sekalipun tanpa puisi Rangga. Padahal waktu itu dia sudah punya rasa ser-ser kepada Rangga. Tapi profesionalitas kepemimpinan Dian justru diuji di sana.

3. Figur pemersatu.

Bayangkan, Dian adalah idola generasi 2000-an. Tapi saat muncul mini seri AADC, generasi 2010-an pun menjadi penggemarnya. Itu semua membuktikan dia punya potensi besar untuk diterima oleh semua kalangan.

BACA JUGA:  Wawancara Ekslusif Mojok dengan Louis van Gaal

4. Sanggup membuat ormas besar.

Saya berani menjamin, jika hari ini Dian membuat konferensi pers dan mengumumkan akan membuat ormas ‘Laskar AADC‘, dalam waktu singkat niscaya ratusan ribu orang akan berbondong-bondong mendaftar. Dengan modal memimpin Laskar AADC, akan ada banyak perubahan di negeri ini, mulai dari kegiatan membuat mading sampai belajar akting dan sinau filsafat. Generasi muda kita akan bergairah dalam belajar dan berkreasi.

5. Pelopor gerakan disiplin nasional.

Kita semua tahu, Dian menjalani tiga hal besar dalam hidupnya secara simultan: ibu rumahtangga, kuliah, dan berkarier. Semua bisa dijalaninya dengan baik. Hal itu tidak mungkin terjadi tanpa tempaan dan laku disiplin tingkat tinggi. Dengan begitu, Dian layak menjadi inspirator gerakan disiplin nasional.

6. Mengubah wajah tembok.

Coba sekarang lihat tembok di rumah dan kantor Anda. Bayangkan betapa dinginnya. Kalau pun toh ada wajah Presiden dan Wakil Peesiden, rasanya anyep. Tidak punya gereget.

Orang zaman dulu, jika di tembok atau gebyok rumah mereka ada foto Sukarno, ruangan jadi hangat penuh semangat. Kalau ada wajah Gus Dur, suasana jadi rileks dan menenangkan. Nah, kalau di tembok rumah generasi sekarang ada poster Dian Sastro memakai ikat kepala merah sambil menudingkan tangan nun jauh ke depan, dengam latar belakang ribuan massa Laskar AADC, niscaya semangat juang kita akan terus terpompa.

Kepada Dian Sastro kita percaya. Satukan tekad agar kita siap dipimpin Dian, demi cerahnya masa depan.

No more articles