Kirim WhatsApp atau Email Kerja Malam-malam Itu Nggak Sopan whatsapp di laptop mojok.co
Kirim WhatsApp atau Email Kerja Malam-malam Itu Nggak Sopan whatsapp di laptop mojok.co

Kirim WhatsApp atau Email Kerja Malam-malam Itu Nggak Sopan

MOJOK.CO Buat orang yang kerja 9-5, dikirimi WhatsApp atau email setelah magrib itu kayak bikin mereka terus-terusan mikir kerjaan. Tolong rispeknya ya, sayang.

Sebagai sesama pekerja, saya bisa ikut merasakan kekesalan karyawan lain yang beberapa kali mengeluh di media sosial karena dikontak buat bahas pekerjaan lewat WhatsApp atau email pada malam hari. Eh, sebenernya saya nggak perlu baca Twitter sih buat tahu soal itu. Saya sendiri termasuk korbannya, hahaha (ngetik ketawa, aslinya mah gondok).

Demi menjaga agar masyarakat tetap kondusif, saya putuskan deh, soal ini emang perlu ditulis. Syukur-syukur pelaku-pengirim-WA-dan-email yang baca ini bisa segera insyaf deh. Kalau masih ngeyel juga, di bawah ada penjelasan risikonya.

Kenapa sebagian orang kesal dikirimi WhatsApp atau email kerjaan malam-malam?

Karena ritme sebagian besar orang yang kerja itu melek dari sekitar jam 08.00-18.00. Mereka ini mayoritas lho.


Kalau kamu nggak pernah ngerasain jadi jamaah nine-to-five, kira-kira begini rasanya.

Paling lambat jam 8 deh udah harus bangun. Kalau orang yang tertib sih, ada yang udah bangkit dari kasur dari jam 5 buat salat Subuh. Sepagian itu, mereka akan ngerjain tugas domestik dan mempersiapkan diri buat kerja. Daftar kegiatan pagi itu bakal makin kompleks kalau udah punya anak.

Jam 9 teng, di masa WFH gini, waktunya siaga di depan komputer. Kerja, kerja, kerja sampai jam 17.00 (walaupun saya ragu sih non-PNS udah bebas kerjaan sebelum magrib). Lalu anggap aja jam 18.00 ke atas kerjaan udah kelar, habis itu waktunya buat istirahat, ngelarin urusan domestik lagi, atau nyari hiburan.

Baca juga:  Berani Puasa Media Sosial?

Buat orang yang jam kerjanya ketat sesiangan, masuk waktu malam dan jam kerja udah kelar itu serasa bebas dari penjara. Seperti, yay! Akhirnya bisa nyuci piring yang udah numpuk; yay! Bisa rebahan; atau, yay! Bisa baca buku lagi.

Dengan perasaan kayak gitu, ketika tahu-tahu ada bunyi ting! email masuk, atau WhatsApp dari partner atau orang asing yang nanyain seputar kerjaan, rasanya mirip ditarik lagi masuk penjara. Atau kayak pintu rumah kamu digedor. Atau kayak pas kecil, lagi main terus disuruh pulang buat mandi dan belajar.

Ngeselin kan? Yah, jangankan diajak ngomong kerja malam-malam, di-WhatsApp itu sendiri aja kadang nggak menyenangkan buat sebagai orang. Coba aja tanya sama orang-orang yang matiin centang biru.

Kalau udah kesal, terus kenapa?

Orang yang lugas bisa langsung marah sih. Kalau orangnya nggak enakan, palingan dipendam atau curhat di medsos. Tapi biasanya, baik buat tipe pemarah atau tipe nggak enakan, dua-duanya bakal langsung antipati sama orang yang ngirim WhatsApp atau email malam-malam itu.

Jadi nggak heran kalau kamu pernah menghubungi orang kayak gitu malam-malam, eh email dan WhatsApp-mu dicuekin. Tapi dicuekin doang mah enak, ada lho yang sensi banget terus langsung blacklist si pengontak.

Lucunya, waktu saya berniat pukul rata siapa sih orang suka ngontak malam-malam, ternyata mereka datang dari segala jenis. Saya sendiri pernah dikirimi WhatsApp kerjaan jelang tengah malam. Di-email partner di atas jam 18.00 juga sering. Kadang pula, di atas jam 22.00 masih aja ada email permohonan magang bikin hape bunyi-bunyi. Saya juga pernah lihat skrinsut chat guru di grup WA kelas yang dikirim di atas jam 19.00.

Baca juga:  Ketika Aa Gym Berhenti Memakai LINE

Jadinya, kalau mau berasumsi pelakunya cuma anak muda, ternyata nggak juga. Dibilang cuma boomer yang kayak gini, tapi sering juga melihat mahasiswa jadi pelakunya. Mau bilang pekerja kantoran pasti lebih paham kalau bahas kerjaan malam-malam itu, ternyata nggak juga. Ini emang masalah orang banyak aja deh.

Kadang kalau lagi gondok banget, mau bertindak juga jadi dilema. Misal hape mau disunyikan, takutnya ada kabar emergensi dari keluarga. Namun, dibunyikan kok hasilnya gini banget.

Ya udah lah, ditulis aja sambil menahan kesal.

Terus kudunya gimana dong?

Iya, nggak semua orang ritmenya sama. Ada yang tidur malam bangun pagi kayak orang bener, ada yang siklus hidupnya seperti Batman.

Berhubung urusan komunal banyak terjadi di siang hari, baiknya sih urusan profesional juga dikelarin di waktu itu. Moderatnya di jam 09.00-17.00 menurut waktu di tempat si penerima pesan. Jadi kalau kamu di zona WIB mau ngirim pesan ke orang di wilayah WIT, ya maksimal pukul 15.00.

Beberapa orang beralasan, “terpaksa” mengirim pesan WhatsApp malam-malam karena takut lupa. Dengan hormat perlu kami sampaikan, Bapak-Ibu sekalian, ada fitur bernama alarm, reminder, dan catatan di hape kita masing-masing.


Jika pakai email, masalahnya lebih mudah selesai. Terutama buat mahasiswa (asli, saya sebenarnya susah nahan buat nggak gedek sama kaum ini sih), untuk fasilitas Gmail kan ada fitur “Schedule”. Apa? Nggak ngerti? Emang nggak ketolong lu, Tong.

Baca juga:  Donald Trump-Kim Jong Un: Dulu Saling Ejek, Sekarang Udah Baikan?

Mungkin ada yang mikir, hal semacam ini mah sopan santun basi, atau etika kolot buat orang-orang kolot. Misi, di balik itu sebenarnya ada soal penghormatan bahwa hidup seseorang bukan cuma ngurus kerja.

Baru setelah tahu, cukup kenal, dengan orang yang dihubungi, dan mengerti bahwa si orang nggak masalah dengan komunikasi malam hari, silakan gas pol whuzzz sikat deh mau bahas kerja sampai masa depan dunia di jam suka-suka.

Semoga imbauan ini dimengerti deh. Semoga juga nggak ada yang nafsirin nggak boleh kirim WA dan email malam-malam berarti ngirimnya pagi buta. Kamu itu ya. Kalau minta dipukul, bilang.

BACA JUGA Pak Nadiem, Tolong Bikin Aturan bagi Dosen untuk Balas Chat Mahasiswanya, dong! dan artikel menarik lainnya di POJOKAN.