MOJOK.CO Jual baju bekas dibilang merampok orang miskin, berarti toko awul-awul, thrifting shop, sampe monza sarang perampok semua dong. Gawat amat.

Opini jelek tak habis-habisnya di Twitter. Setelah mantan kepala pelayan Kerajaan Inggris jelek-jelekin orang yang makan nasi pakai tangan, dari jagat maya Indonesia muncul kalangan yang menganggap bisnis baju bekas itu tidak bisa dibenarkan. Tidak cuma itu, keributan lain timbul dari imbauan untuk tidak menanyakan jenis kelamin bayi ke temen yang baru lahiran. Pusing bangeeet.

Kalau bikin usaha thrifting shop udah sampai dilarang, dikatain ngerampok orang miskin, artinya dunia nggak baik-baik aja. Ya gimana, bisnis nggak etis ini menyebar di semua kota. Di Jogja ada awul-awul, bahkan jaman Sekaten masih rame dulu, pasar awul-awul ini yang bikin banyak anak muda tertarik datang ke perayaan sebulan jelang Maulid Nabi. Ibarat kata, bisa beli es goreng dan menjajal naik kora-kora cuma selingan.

Di kota lain, bursa baju bekas juga jadi jujukan anak muda yang pengin modis tapi dompet tipis. Di Bandung terkenal dengan nama thrifting, di Medan populer disebut monza. Kalau geser ke olshop namanya jadi preloved. Terus sekarang jualan baju bekas dianggap merampok orang miskin. Yang baca pasti langsung deg-degan.

Kalau argumennya udah kayak gitu, bisa tuh orang yang nggak sepakat sama thrifting shop dicurigai sebagai anarko. Fuck negara, biar kami yang mengentaskan kemiskinan. Kalau ada semut ngerubungin kuemu, jangan diusir, itu merampok rezeki semut. Kalau kucing ngembat ikanmu, jangan dilarang, itu rezeki kucing. Ini anarko apa sufi sih?

Baca juga:  Agar Tak Tertipu Wedding Organizer, Pesta Pernikahannya Gotong Royong Aja

Padahal, menyalurkan barang bekas bukan pekerjaan mudah lho. Percaya nggak percaya, ada orang yang ogah dikasih, dianggap peminta-minta. Yang mau ngasih juga kudu effort, misal ketika pemberiannya ditolak, yang dikasih milih-milih, harus usaha nyari orang yang mau dikasih, hingga perlu mikir matang-matang: ini kalau aing nawarin ngasih barang bekas, yang ditawarin tersinggung nggak ea? Kayak gitu ada? Ada….

Jadi udah bener bikin toko barang bekas aja. Membuka lapangan pekerjaan. Orang yang duitnya nanggung juga nggak malu buat beli. Walau murah, paling nggak judulnya bukan dikasih. Mau milih-milih barang juga nggak bakal sungkan. Ya kali sembarang baju mau asal dipake.

Emang susah kalau jadi kelas ekonomi yang nanggung. Miskin banget sampai harus dapat bansos sih nggak, cuma buat pengeluaran emang kudu ngirit betul. Ya kurang-lebih kayak orang Jogja yang gajinya UMR lah. Kalau buat tabungan sebulan aja nyisanya cuma tiga puluh rebu (hasil dari perhitungan kami minggu lalu), toko pakaian bekas kan emang membantu banget.

Sebenarnya nggak masalah sih orang mau punya opini jelek kayak apa juga. Kebebasan bicara perlu dijunjung tinggi, kalau perlu ditaruh atap sekalian. Cuma, kalau niatnya emang ngarahin ke jalan yang benar (menurut doi), pakai cara menghina mah nggak bakal ngefek, suer. Adanya malah orang jadi antipati. Jadi kalau kamu punya prinsip yang berbeda dengan orang kebanyakan, cukup kasih tahu aja sih. Toh yang dilakuin juga nggak mengganggu hidup orang lain. Eh, atau yang keberatan sama thrifting shop ngerasa hidupnya keganggu?

Baca juga:  Lagu BTS Fake Love, Balasan untuk Lagu Vidi Aldiano?

Sama kayak sensi dengan nanyain jenis kelamin bayi orang. Maksudnya, itu kan informasi yang nggak pribadi-pribadi banget lah. Malah soal gender, sekarang emang perlu dijelasin banget biar nggak salah manggil.

Yang salah dari nanya info yang dianggap pribadi kayak kapan nikah, kerja di mana, anaknya udah berapa, itu kan karena habis nanya terus nge-judge. Ih, kenapa belum nikah? Keburu jadi perawan tua lho. Lho, lulusan kampus mahal kok sekarang malah jualan cupang. Buruan itu si Queensha dikasih adek, biar nggak asosial. Gitu kan? Coba deh habis nanya, mau jawaban apa aja diapreasasi. Misal pas ada temen udah umur 30 belum nikah, dimaklumi aja, Iya, udah bener, nikah tuh emang harus pas ngerasa siap banget. Kalau gitu kan nggak bikin orang tersinggung.

Sekarang emang media sosial jadi tempat orang belajar etika baru. Etika lama yang ternyata kebablasan, sampe ganggu hidup orang, lagi digusur satu-satu. Tapi bukan berarti semua kebiasaan lama dibabat. Situ netizen, bukan ekskavator. Termasuk nanya jenis kelamin bayi. Kalau kasusnya orang mau donor ASI, dia pake nanya dulu jenis kelamin bayi penerima donornya apa bukan karena seksis dong, emang dasarnya ada agama yang nganggep penerima donor ASI otomatis jadi saudara sepersusuan yang nggak boleh dinikahi aja.

Mungkin ini perlu diketahui. Kata orang bijak, jangan bebankan rasa kasihanmu kepada orang lain. Katakanlah kamu sama adekmu lagi makan siang, terus kamu lihat teman lain kelaparan. Terus kamu rebut makanan adekmu buat dikasih ke orang itu. Kan ngadi-ngadi.

Baca juga:  Ariel Noah dalam 4 Golongan Manusia versi Imam Al-Ghazali

Semoga deh kontroversi nggak perlu kayak gini makin berkurang di Twitter. Biar nggak dianggap Twitter makin ke sini makin kolot. Atau ini ceritanya mau bikin cabang seni baru? Seni mengada-ngada, gitu?

Yaelah, kayak masih kekurangan masalah hidup aja.

BACA JUGA Kenapa Sih Kita Mudah Nge-Judge Hidup Orang? dan masalah hidup lain di rubrik POJOKAN.