MOJOK.CO – “Yeee kocak” dan “Lah kocak”-nya anak Depok adalah penemuan jenius tahun ini. Sangat berguna buat website kayak Mojok.

Pacar saya yang bekerja di sebuah kantor di Jakarta Barat ketularan teman-temannya: Suka mengucapkan “Lah kocak” di segala situasi. Teman-teman saya di kantor Mojok di Jogja ternyata juga punya kebiasaan sama. Daripada menganggapnya lucu, menurut saya kita ngomong apa terus dibalas pake “Lah kocak” itu lebih menyebalkan daripada lihat betapa berantakannya cara Tengku Zulkarnain nulis.

Kocak bukan kata baru di jagat bahasa populer anak muda. Dari kapan hari media di Indonesia sudah suka memakainya, sama seringnya dengan kata “ngakak”.

“50 Status FB lucu yang singkat dan kocak, dijamin bikin ngakak” pernah ditulis Brilio.

Video YouTube tentang bos kartel narkoba yang coba lari dari penjara dijuduli, “KOCAK! Bapak Ini Ketahuan Berusaha Kabur Dari Penjara Setelah Mencoba Menyamar Menjadi Anaknya!”.

Kocak, sekali lagi, bukan neologisme mutakhir netizen Indonesia.

Tapi “Yeee kocak”, atau “Lah kocak”, kocak dengan embel-embelnya, adalah milik warga Depok, Jawa Barat semata. Orang Depok-lah penemu sah, penggali pertama, pelopornya para pelopor, dari ujaran berpenutup kocak ini.

Saya tahu semua itu dari mana? Dari Twitter.

Sekarang saya sudah insyaf. Dari semula sebel sama semua yang berbau “kocak”, kini menjadi ketawa setiap kali membacanya. Ini semua gara-gara Bhagavad Sambadha alias Bhaga, fotografer Tirto, Duta Amer Indonesia, dan (((aktivis HAM)). Bhaga kemarin-kemarin sempat dilaporkan ke polisi oleh orang bernama Jalaludin karena ngetwit ngomentarin penusukan mantan Menko Polhukam Wiranto. Yeee kocak.

Baca juga:  Hotman Paris Hutapea: Mobil Lamborghini, Ngopi di Kopi Johny

Jadi, Bhaga yang nggak ganteng dan istrinya, Zulika Citraning alias Lika, yang cantik (yeee kocak) punya anak laki-laki yang udah TK bernama Astu. Semua follower Bhaga di Twitter, termasuk saya, udah kayak om dan tante online-nya Astu saking seringnya Bhaga cerita soal Astu. Akhir Oktober lalu Bhaga ngetwit soal Astu begini.

Yang kemudian disamber sama emaknya Astu begini:

Terus dibalas lagi sama bapaknya Astu begini:

Terus disamber lagi sama temen bapaknya Astu begini:

Asli, sejak baca twit Bhaga itu, saya jadi merasa “Yeee kocak” adalah ungkapan terlucu hari-hari ini. Bhaga juga kena batunya gara-gara twit itu. Setelah twit Astu itu viral, saban Bhaga ngomong apa di Twitter, ada aja yang bales: Yeee kocak.

Kayak gini.

Atau gini.

Berkat Astu via Bhaga, saya jadi kebayang misal Mojok tuh bukan web, tapi cuma akun Twitter yang doyan ngomentarin kelakuan aneh politisi. Dengan senjata ujaran ini, nggak perlu lagi pusing bikin artikel ratusan kata. Semua-muanya udah cocok dibalesin pakai dua kata sahaja.

Baca juga:  Akun Resmi Twitter Kehilangan Followers Gara-Gara Kebijakannya Sendiri

Kompas: Anies Baswedan Perintahkan Lepas Atap JPO Sudirman Agar Jadi Tempat “Selfie”

Mojok gaya lama: Memahami Logika Atap JPO yang Dicopot Anies Baswedan

Mojok gaya baru: Yeee kocak

Detik: Kader PDIP Polisikan Novel Baswedan, Tuding Rekayasa Penyiraman Air Keras

Mojok gaya lama: Kasus Novel Baswedan Memang Bisa Saja Direkayasa

Mojok gaya baru: Yeee kocak

CNN Indonesia: LSI Sebut Ketakutan Publik Berekspresi Naik di Era Jokowi

Mojok gaya lama: Survei LSI: Masyarakat Makin Takut Bersuara di Era Jokowi Jilid 2

Mojok gaya baru: Yeee kocak

CNN Indonesia: Menag Fachrul Razi Akan Larang Cadar di Instansi Pemerintah

Mojok gaya lama: Bacaan untuk Fachrul Razi sebelum Beneran Larang Cadar (dan Celana Cingkrang)

Mojok gaya baru: Yeee kocak

Kebayang enaknya kerjaan komentar bermodal “Yeee kocak” doang, saya kemudian mengajak bertemu Kepala Suku Mojok untuk menyampaikan ide jenius ini. Setelah mempresentasikan maksud saya dan menjanjikan bahwa perubahan gaya Mojok ini akan membuat pembaca Mojok, khususnya dari Depok, semakin sayang sama media kami, saya menunggu tanggapan dari Mas Puthut.

“Jadi, gimana, Mas? Keren kan?”

Mas Puthut: “Yeee kocak.”

Asli. Nyebelin.

BACA JUGA Apa Itu Mosi Tidak Percaya dan Bagaimana Cara Kerjanya atau esai-esai bahasa lain di rubrik VERSUS.



Tirto.ID
Loading...

No more articles