[MOJOK.CO] “Cie, ngunggah penolakan Chocolicious untuk nulis ucapan selamat Natal, pengin viral dan jadi seleb medsos yha?”

Pengujung tahun selalu menjadi waktu yang tepat untuk merasa sia-sia, entah karena hidup selama setahun kurang berfaedah, ditinggal nikah, kurang sehat, hati patah, kerja tetap diupah rendah, atau terjebak dalam perdebatan perenial: apakah haram mengucap selamat Natal? Meskipun ada enam agama yang diakui dan banyak sekali hari raya agama, tetap saja Natal dan Tahun Baru menjadi primadona sengketa.

Sebenarnya, ribut mengenai selamat Natal bukan cuma terjadi di Indonesia. Amrikiya, negara sekuler mayoritas kafir yang presidennya bikin larangan perjalanan ke negara-negara muslim dan bilang Jerusalem ibu kota Israel juga tiap tahun puyeng gara-gara Selamat Natal. Pasalnya, pada bulan Desember, ternyata ada banyak perayaan agama lain. Kalau sepanjang bulan Desember dekorasi dan kartu ucapan cuma ada “Selamat Natal”, bagaimana dengan perayaan agama lain?

Orang Yahudi merayakan Hanukkah, tanggalnya tidak menggunakan tahun Masehi, jadi wajar kalau kita tidak tahu dan tidak jadi perdebatan di Indonesia karena Yahudi adalah kilometer nol dalam perjalanan keharaman. Di hari ini, mereka merayakan penyucian Bait Allah dengan menyalakan lilin di Menorah satu per satu selama delapan hari berbarengan dengan festival.

Pada tanggal 8 Desember, orang Jepang merayakan Rohatsu, saat Siddharta memperoleh pencerahan di bawah pohon bodhi. Di tempat lain, perayaan ini menggunakan kalender lunar yang dibuat setelah Buddha meninggal. Tapi, saat Jepang mengubah kalendernya ke masehi, semua hari raya disesuaikan dengan kalender baru.

Di Kristen sendiri, sebagian umat merayakan hari Santo Nikolas pada hari kematiannya di 6 Desember. Santo Nikolas adalah santo pelindung Rusia, pelaut, dan anak-anak. Ia merupakan orang yang amat murah hati dan kerap mendermakan kekayaannya pada orang miskin. Konon, ia pernah melempar sekarung emas ke rumah anak-anak miskin dan koin itu nyangkut di kaos kaki. Dari kisah inilah legenda Sinterklas lahir. Di beberapa negara, hari ini menjadi hari istimewa dan digunakan untuk bertukar kado dan memberi derma.

Baca juga:  Palu di Kereta dan Senjata Teroris yang Makin Lama Makin Minimalis

Ada juga winter solstice atau titik balik matahari setiap tanggal 21 Desember. Hari ini dirayakan kaum pagan di belahan bumi utara, yang tentu saja irelevan bagi orang yang tinggal di negara tropis seperti kita.

Sebenarnya seru juga kalau kita merayakan hari raya para penghayat kepercayaan lokal di sini supaya tambah banyak libur. Apalagi hari penting buat kebanyakan penghayat berkaitan dengan siklus daur hidup bumi dan alam, yang kalaupun tidak diliburkan ya bakal meliburkan diri. Masa tanam dan masa panen, misalnya. Kan lebih bagus kalau hari libur ini disahkan supaya anak-anak di kampung tidak dikira bekerja di bawah umur dan tidak peduli pendidikan. Dan supaya toko besar kian sering bikin diskon, hehe.

Di tengah perdebatan soal haram atau halal selamat Natal, selamat Hari Ibu, selamat Hanukkah, selamat Hari Bodhi, atau selamat karena sudah move on dari mantan dan dapat gebetan baru di tengah liburan, Chocolicious, toko kue dari Makassar, datang dengan solusi jenial. Mereka menjual kue untuk semua orang, tidak melihat latar belakang agama mereka apa, dan mempersilakan para pelanggan untuk menulis sendiri ucapan yang mereka inginkan di kartu dan papan yang sudah toko ini sediakan.

Bagus, kan? Coba kalau mereka cuma menyediakan tulisan di kue atau kartu ucapan template ”Selamat Natal”, padahal yang beli kue agamanya Buddha dan mau merayakan Rohatsu? Atau beli kue untuk ulang tahun sahabat dan dia adalah orang Towani Tolotang? Makanya, saya heran ketika mereka disebut intoleran. Apalagi mereka telah menjelaskan dengan rendah hati bahwa itu lahir dari keinginan mereka memegang teguh keyakinan mereka sendiri. Sudah demikian toleran membebaskanmu bikin ucapan sendiri, mereka juga teguh memegang agama.

Baca juga:  Nyawa yang Melayang dan Hantu yang Dipeluk Dalam Umpatan Makassar

Tindakan Chocolicious yang menyuruh kita menulis ucapan sendiri sebenarnya bukan cuma toleran dan saleh, tapi juga memacu kita untuk lebih kreatif, mandiri menulis sendiri. Yang keburu ngambek dan nyinyirin Chocolicious paling juga orang-orang yang nggak bisa nulis ucapan dan kalau hari raya kirim WhatsApp blast hasil salin tempel dari orang yang diganti namanya doang, itu juga kalau inget. Sering juga lho, saking kepengin paling duluan ngucapin selamat, sebelum kelar dibaca keburu di-forward ke semua orang.

Kayaknya sih ya, begini juga cara mereka membaca maklumat dari Chocolicious. Bacanya hanya sampai mereka nggak mau ngucapin selamat Natal karena agama, nggak dibaca bahwa mereka tetap melayani semua orang dan menyediakan kartu kosong. Pengumuman yang dilakukan oleh Chocolicious sangat ramah, toleran, pengertian, dan memberikan kita kemudahan. Susah memang kalau ketahanan membaca kita cuma satu persen dari hasrat berkomentar.

Nah, bagi kalian yang menganggap Chocolicious intoleran karena kepengin dapet kartu ucapan jadi untuk bilang Selamat Natal, boleh lho kontak saya. Saya bisa bikinin ucapan yang custom dan cocok buat segala suasana. Gini-gini, saya kan mantan calon penyair. Eh.

Komentar
Add Friend
No more articles