• 7
    Shares

MOJOK.CO – Berbicara tentang nama-nama alternatif presiden baru dengan segala pertimbangannya.

Sebagai seorang penulis, peneliti, dan kepala suku Mojok, mau tidak mau saya sering sekali bertemu dengan banyak orang, baik ketika melakukan wawancara, saat mengisi berbagai acara, maupun obrolan ringan saat bertemu orang-orang di berbagai perjalanan.

Saya cukup sering mengalami obrolan seperti ini. Untuk lebih mudahnya, saya buat tulisan ini seperti obrolan ringan antara dua orang.

“Pilpres nanti milih siapa, Pak?”

“Belum tahu, Mas Puthut. Bingung saya….”

“Dulu milih siapa?”

“Pak Jokowi.”

“Lha, Sampeyan puas tidak sama kinerja Pak Jokowi?”

“Ya, kadang puas, tapi juga kadang tidak.”

“Puasnya di mana?”

“Infrastruktur. Pak Jokowi hebat kalau soal itu. Lalu, kalau dia yang jadi Presiden, orang seperti saya ini merasa nyaman sebab tidak khawatir beliau korupsi. Orangnya bisa dipercaya kalau bersih. Juga rajin bekerja. Anak-anak dan keluarganya juga tidak ada yang masuk ke dunia politik. Anak-anak politikus, kebanyakan jadi politikus juga. Pak Jokowi kan tidak.”

“Lalu, apa yang membuat Anda masih ragu memilih Pak Jokowi lagi?”

“Anu, ekonomi kok rasanya berjalan kurang baik, ya. Harga-harga bahan makanan tinggi. Kemudian kesan saya, Pak Jokowi ini masih belum berani tegas sama parpol-parpol. Menteri-menteri dari parpol ini kan selain punya agenda sendiri juga gak begitu berprestasi. Terus soal lain misalnya, kalau ada apa-apa dalam hal politik, kurang lincah.”

Baca juga:  The New Jokowi Dimunculkan Bamsoet Ketika Tanggapi Ramainya The New Prabowo

“Misalnya gimana itu, Pak?”

“Ya kayak meredam serangan politik, timnya kok kayaknya enggak antisipatif gitu…”

“Kalau dipersentasekan, kira-kira antara puas dan kurang puas, berapa persen?”

“Ya, fifty-fifty lah, Mas…”

“Terus kira-kira Sampeyan ada kemungkinan memilih Pak Prabowo?”

“Kalau itu sih enggak, Mas.”

“Boleh tahu alasan Anda?”

“Gini lho, Mas. Pak Prabowo ini mungkin orang hebat, tapi beliau kan tidak punya pengalaman memimpin suatu wilayah. Beliau punya pengalaman kan hanya di militer dan bisnis. Pak Jokowi saja yang punya pengalaman jadi walikota Solo yang berprestasi, lalu punya pengalaman memimpin Jakarta dengan gerak cepatnya, ya masih kayak gini jadi presiden. Apalagi Pak Prabowo?”

“Lha, kalau tidak diberi kesempatan, bagaimana kita tahu kalau dia bisa memimpin atau tidak?”

“Milih Presiden kok coba-coba, ya tidak baik itu, Mas….”

“Kalau Mas AHY?”

“Lha, apalagi itu. Ya enggaklah, Mas. Masih terlalu muda. Belum cukup pengalaman. Mungkin perlu membuktikan jadi menteri dulu. Jika berprestasi, tentu lebih mudah dilihat masyarakat sebagai alternatif….”

“Kalau Pak Anies Baswedan?”

“Nah, itu saya agak cocok, Mas. Tapi kan beliau harus bisa membuktikan dulu memimpin Jakarta. Kalau bagus, mengapa tidak? Mungkin tahun 2024 nanti, beliau bisa saya pilih jadi Presiden.”

“Kalau Pak Gatot Nurmantyo?”

“Kalau itu sama kayak Pak Prabowo. Pengalaman beliau hanya di militer. Masih mending Pak Prabowo, kan setidaknya beliau sukses dalam bisnis, juga sukses dalam memimpin partai Gerindra. Jelas Pak Prabowo jauh lebih bisa diandalkan daripada Pak Gatot. Kecuali misalnya nanti Pak Gatot jadi menteri dan berprestasi, mungkin bisa jadi alternatif.”

Baca juga:  Senam Artistik di MRT Itu Sudah Betul, Kok Malah Di-bully

“Berarti Anda besok memilih Pak Jokowi?”

“Nah itu yang saya bingung. Saya sih penginnya ganti presiden yang lebih hebat dari Pak Jokowi….”

“Siapa yang lebih hebat?”

“Nah itu. Saya juga belum tahu. Yang jelas kalau Pak Jokowi jadi Presiden lagi, hidup kita ya bakal kayak gini-gini saja, kecuali…”

“Kecuali apa, Pak?”

“Kecuali yang jadi menteri itu misalnya kayak Bu Susi semua. Itu baru cocok. Bisa cepat maju kita. Tapi, menteri yang kayak Bu Susi di kabinetnya Pak Jokowi tidak sampai 5 orang. Mana bisa kita maju?”

Saya manggut-manggut. Mengerti apa yang ada di pikirannya.