Prabowo Subianto bilang, kemungkinan Indonesia bubar pada tahun 2030. Lagi-lagi elit politik kita terbelah dua. Bagi yang sekubu dengan Prabowo bilang: ini hanya peringatan supaya kita waspada. Sementara kubu yang berseberangan menyatakan: kita harus menatap optimistik masa depan.

Bagi orang seperti saya, bisa saja pendapat kedua kubu itu dipersatukan. Misalnya dengan: Indonesia mungkin bubar pada tahun 2030, tapi kita optimistis bahwa kita makin bahagia, adil, sejahtera, dan mulia.

Ini bukan permainan otak-atik logika. Ini juga bukan potensi fiksi. Mari kita mulai dengan dalil sederhana. Kemerdekaan yang diperjuangkan oleh para pendiri bangsa ini sangat jelas tujuannya. Mari kita simak cuplikan salah satu naskah paling penting, kuat, dan jelas yakni ‘Pembukaan UUD 1945’:

“Kemudian daripada itu untuk membentuk suatu pemerintah negara Indonesia yang melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia dan untuk memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa, dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial, maka disusunlah…[dst]”

Setelah sekian lama punya pengalaman bernegara, mungkin kita sedikit bisa bersepakat bahwa membentuk pemerintah Indonesia yang melindungi segenap bangsa dan bla bla bla itu, belum tercapai. Kata ‘belum’ saya pakai supaya terlihat kalem.

Artinya, entitas Indonesia sebagai proyek politik para pendiri kita yang visioner itu, belum tentu berhasil. Atau sekurang-kurangnya, sampai sekarang: kurang berhasil. Saya tidak hanya ngomong ini dalam konteks Pemerintahan Jokowi saja. Jadi tolong jangan berpikiran sempit.

Baca juga:  Mahfud MD Imbau Jangan Golput Agar Yang Jahat Tak Menang, Gerindra: Itu Bukan Prabowo

Kalau belum berhasil, ada beberapa kemungkinan yang bisa dilakukan: mengubah eksperimen politik itu. Tapi dengan kuatnya slogan ‘NKRI harga mati’ rasanya tidak mungkin mengubahnya. Nanti malah yang mau mengubah dinilai mau makar. Jadi sebaiknya sih jangan.

Kemungkinan yang lain, negara yang diimajinasikan oleh para pendiri bangsa ini memang bakal bubar sebagaimana ‘peringatan’ Prabowo, tapi bubarnya Indonesia karena hasil dari dinamika peradaban. Di titik ini tidak bisa dan tidak ada variabel makar. Apa sih yang disebut dinamika peradaban? Misalnya, hilangnya kapak batu dari peradaban manusia, bukan karena tidak ada batu lagi. Senjakala media massa konvensional (baca: kertas), bukan karena tidak ada kertas lagi. Sampai di sini paham ya? Alhamdulillah…

Jadi pada tahun 2030 ketika kemungkinan Indonesia bubar itu, bukan karena dibubarkan oleh warganya atau sekelompok warganegara. Tapi peradaban membuatnya seperti itu. Dan sebagai dinamika alam, belum tentu hal itu negatif. Makanya bisa ditatap dengan optimistis.

Kita semua ini kan sebetulnya tahu, tak ada yang abadi di muka bumi ini. Tidak ada. Jadi negara sebagai proyek manusia, bisa saja tidak ada.

Bubarnya negara, bisa saja terjadi karena banyak variabel sehingga memang terkesan ‘alamiah’. Batas-batas dari dulu mulai memudar. Teknologi makin cepat dan canggih. Batasan bahasa mudah diatasi. Era digital makin tak terbayangkan. Perekonomian makin menyatu.

Baca juga:  Alumni 234 Siap Melibas Alumni 212

Lalu akan lebih afdol dan mudah dipahami jika negara-negara yang selama ini kita anggap maju, misalnya Amerika dan China, lebih dulu mencontohkan membubarkan diri. Lalu disusul negara-negara Eropa, Amerika Latin, Asia, termasuk Indonesia.

Dan siapa tahu, perubahan itu semua, diiringi makin membaiknya kualitas kemanusiaan kita. Setidaknya misalnya tidak ada lagi perseteruan tak sehat elit politik kita, tak ada lagi sumberdaya alam yang disedot tanpa kalkulasi kemanusiaan dan keberadaban, solidaritas manusia makin menebal tanpa pertimbangan SARA, tidak ada yang menumpuk kekayaan berlebihan, dll. Kenapa tidak?

Kenapa kita tidak berani mengimajinasikan itu? Bukankah perkembangan peradaban punya potensi mengarah ke sana? Kenapa harus dihalang-halangi? Kenapa tidak berani kita bayangkan?

Hidup ini sedang tidak begitu asyik. Jangan dibuat makin tak asyik hanya karena ketakutan. Indonesia bubar saja kok takut. Kalau bubarnya karena makin baik sisi kemanusiaan kita, dan karena dorongan dinamika peradaban, memang kita bisa apa? Mengelap-elap sesuatu bernama ‘negara’ ketika semua negara menyatakan diri bubar, apa malah enggak aneh?

Tetaplah gembira, dan baik-baik saja.



Loading...



No more articles