KEPALA SUKU-MOJOK
KEPALA SUKU-MOJOK

Membaca Buku Fisika Semudah Buku Cerita

Kelas Fisika. Sudah tentu saya tidak menyukai bahkan mungkin membenci matematika dan fisika, sekalipun dulu saya berada di kelas fisika saat SMA. Tapi saya tahu, kedua ilmu ini punya kilau yang memikat, dan penting, jika dijabarkan dengan baik. Atau tak perlu seperti itu, bagi sebagian orang yang terpana dengan keindahan angka serta bagaimana angka-angka itu bekerja.

Beberapa hari lalu, seperti biasa, saya mengantar Kali ke toko buku. Sementara bocah yang hampir genap berusia enam tahun itu tenggelam dalam ratusan judul buku yang memukaunya, saya asyik berpindah dari rak satu ke rak yang lain. Hingga kemudian saya mengambil buku tipis ini. Buku yang hanya setebal 70 halaman, dan kelak ketika sampai rumah saya tahu betapa susahnya membuka plastik buku tipis.

Carlo Rovelli menerbitkan karyanya ini 4 tahun lalu dalam bahasa ibunya, bahasa Italia, dengan judul yang tenang: ‘Sette brevi lezione di fisica’. Dan langsung menjadi salah satu buku terlaris di Italia. Setahun kemudian, versi bahasa Inggris buku ini terbit, dan langsung menjadi salah satu buku terlaris di Britania Raya. Tiga tahun kemudian, tahun 2018, buku ini terbit di Indonesia, diterbitkan oleh Gramedia dengan judul: ‘Tujuh Pelajaran Singkat Fisika’. Saya kurang tahu apakah akan menjadi buku laris atau tidak.

Bagi seorang pembenci angka-angka dan fisika seperti saya, buku ini menakjubkan. Saya hanya butuh waktu kurang dari 2 jam untuk melumat karya salah seorang pakar fisika teoritikus dari Italia ini, nyaris tanpa kesulitan. Lewat tangan Rovelli, saya jadi sadar: ada ilmu yang menatap kehidupan tidak dengan muka murung. Kehidupan ditatap dengan mata kanak-kanak yang terbuka dan terpana. Dan dengan sikap mental seperti itulah, relativitas umum, mekanika kuantum, gravitasi, lubang hitam, dan ratusan sub-tema lain, digerakkan serta tumbuh di dunia ini.


Baca juga:  Sejarah Panjang Penggunaan Dokumen Fotokopi sebagai Syarat Pemberkasan

Menurut saya, buku ini bukan hanya mudah dibaca dan dimengerti, tapi tidak berupaya keras untuk menyederhanakan atau meringkas. Dengan begitu, pesona teori-teori fisika tak hendak diringkus dan didinginkan. Saya kira pada titik inilah, kekuatan Rovelli. Magnet dari sains adalah sikap ingin tahu manusia sekaligus rasa takjub. Tapi begitu dia ingin tahu, tiba-tiba sekian rumus dan pengertian dijejalkan begitu saja. Hasrat ingin tahu dan rasa takjub itu kemudian membentur tembok angkuhnya rumus-rumus. Perjalanan yang mestinya penuh dengan citarasa petualangan alam pikir dan imajinasi, tiba-tiba harus mengikuti kaidah yang baku dan beku.

Saya kira, di sanalah mungkin, anak-anak muda atau setidaknya saya, tak lagi suka pada angka. Tentu itu bukan salah angka. Mungkin itu persoalan filosofi pengajaran, penyusunan silabus, dan metode ajar.

Sebetulnya hal ini mirip betapa banyak anak Indonesia yang suka membaca buku cerita. Suka didongengi, dan suka mendongengi. Tapi mendadak gairah itu seakan lenyap justru ketika bertemu dengan pelajaran Bahasa Indonesia dan mata pelajaran mengarang. Ini aneh sekali.

Kembali ke soal Rovelli. Dan pada buku ini, saya menemukan sekali lagi, membaca fisika semudah membaca buku cerita. Sederhana. Mudah dimengerti. Tapi tetap mampu menjaga pesona ilmu ini.

Buku tipis ini membuat saya berpikir, jika sebagian besar orang yang sudah menganggap selesai dengan dunia pencarian uang lalu lari ke sejarah dan spiritualitas, mungkin perlu ada 6 atau 7 orang yang akan memasak bersama lalu membicarakan dengan hangat, rasa jatuh hati mereka kepada fisika sebagaimana puber kedua. Sebuah kehidupan yang ditatap tidak dengan doa dan dosa.

Baca juga:  Melongok di Bawah Meja Perseteruan Adian Napitupulu vs Erick Thohir