[MOJOK.CO] “Buaya kan juga butuh rumah. Kenapa dia diusir? Apa dia harus ngontrak? Apa dia harus cari rumah baru? Apa Senin harganya juga naik?”

Jogja dan beberapa daerah di Jawa Timur pada minggu terakhir November terkena bencana. Hujan yang tak kunjung reda sebagaimana saya yang tak kunjung menyelesaikan skripsi membuat beberapa daerah diterjang banjir. Konon hal ini disebabikan oleh Siklon Cempaka yang datang dari Samudera Hindia. Menurut sesebaran info di WA, bakal ada badai lanjutan bernama Dahlia. Saya kira, kalau ada badai lagi bakal diberi nama Euphorbia.

Setelah hujan cukup reda dan banjir surut, warga Jogja, terutama daerah Godean, digegerkan oleh penampakan buaya (buaya jadi-jadian apa sungguhan? Kok disebut penampakan?). Menurut berita yang saya baca, buaya itu tiba-tiba nongol di kali, padahal sebelumnya tidak pernah ada di situ. Warga mengatakan bahwa diduga, buaya itu berasal dari rawa yang tak jauh dari kali.

Ya kali aja buayanya mau ganti tempat tongkrongan, masak nggak boleh? Tapi, hasilnya banyak warga yang resah dan menolak keputusan si buaya yang ingin mencoba tongkrongan baru. Warga lalu ramai-ramai mempersekusi. Buaya ditangkap, dilakban mulutnya, tubuhnya diikat. Jepret, jepret, jepret, laporkan ke Info Cegatan Jogja, grup mancing, jadi berita dan segera menuju ke grup WA warga Jogja sekalian.

Geger keberadaan buaya di kali ataupun sungai bukan kali ini saja di Jogja. Awal 2017, warga Bantul sempat geger setelah salah seorang warga Kretek, Bantul melihat buaya lagi ngadem di Sungai Opak. Warga resah, takut, dan berharap buaya ditangkap. Jepret, jepret, jepret, laporkan ke Info Cegatan Joga, grup hobi di FB lainnya, grup WA, jadi berita, dan balik menyebar ke grup WA lagi.

Saya pribadi mempertanyakan, kenapa harus geger? Buaya kan memang rumahnya, habitatnya, di sungai. Terus, kenapa kita harus heran? Apa salah buaya di sungai? Kalau menurut saya, harusnya warga bahagia karena itu tandanya sungainya layak huni, sungainya sehat karena buaya aja sudah mau balik lagi ke sana. Apa jangan-jangan di era bumi datar ini, sungai bukan habitat buaya ? Apa sudah beralih menjadi habitat plastik sehingga selain plastik, dilarang menghuni dan yang melanggar harus ditangkap plus diusir?

“Buaya itu bisa mengancam kita, Mas,” seorang tokoh imajiner antibuaya menyahut. Lho, buaya mengancam ini maksudnya bagaimana? Apa buaya ini membawa ideologi komunis yang selama ini dianggap sebagai ancaman utama negara? Apa buaya ini membawa ajaran baru yang bisa merusak akidah umat? Apa buaya ini mencemari sungai dan akan berpengaruh pada hidupmu?

“Bukan gitu, Mas, buaya ini bisa menyerang bahkan memakan kita.” Dia berencana memperpanjang debat tampaknya. Khas netizen.

Eh tunggu dulu, buaya kalau menyerang manusia justru lebih logis dibanding kamu saat menyerang saudara-saudaramu. Buaya menyerang hanya ketika mereka diganggu. Lha kamu ? Baru diduga saja sudah main serang sana-sini, membabi buta, tanpa mau mempertimbangkan lebih jauh terlebih dahulu.

Buaya memakan manusia? Memang ada kasus buaya memakan manusia, tetapi berapa banyak to? Toh buaya itu juga kalau ada makanan alamiahnya juga tidak akan memakan manusia. Daging manusia kebanyakan micin, nggak enak buat buaya. Bahkan buaya itu sebenarnya bisa cuma makan sekali lalu berpuasa berbulan-bulan. Lha kamu, kalau sehari makan roti tiga kali diselingi Indomie, masih belum makan namanya. Belum lagi kalau ada resto baru dengan promo beli 1 gratis 1, pasti diserbu.

Buaya tidak begitu. Ada kerbau semlohe nan lezat lewat, kalau tidak lapar ya tidak dimakan. Kerbaunya bebas saja mau lewat atau sekadar minum. Alhamdulillah, selain On The Spot, tontonan Discovery Channel dan National Geography Channel saya berguna juga. Habis ini saya janji bakal mengurangi nonton Rumah Yuyu.

Terus, sekarang kita bayangkan: kita lagi di rumah leyeh-leyeh di teras rumahseperti biasanya lalu ditangkap ramai-ramai oleh warga, diikat dan disekap, difoto, lalu dijadikan meme. Alasannya satu, kamu dianggap mengancam dengan tindakan leyeh-leyehmu itu. Piye perasaanmu nek dadi boyo? Kalau sudah begitum yang sebenarnya mengancam itu siapa? Manusia apa buaya?

“Ya nanti kan setelah ditangkap, diserahkan untuk ditangkarkan, Mas.”

Ditangkarkan pun nantinya bakal dikembalikan ke habitatnya, Bro, alias balik lagi ke sungai. Jadi ya langkahmu ki muspro, percuma. Mau dipindah ke kebun binatang? Lha kok kita ini sebagai manusia senang banget sih memenjarakan hewan?

Sudah enak-enak di rumah, malah dipaksa digusur atau dipenjara. Ini termasuk jahat apa jahat banget?

Ya sih, manusia takut dimakan buaya itu wajar. Tapi, kita bisa kan tidak mendekati sungai habitat si buaya. Kalau mau mancing, toh masih ada ribuan spot lain. Kalau mau berak atau kencing, jangan di sungai. Di WC. Kalau nggak ada, paksa pemerintahmu bikin. Fasilitas sanitasi itu salah satu tugas negara untuk menyediakannya dalam rangka menjaga kesehatan warga. Nuntut pemerintah itu boleh kok, wajib malah.

Wis, Mas, pokoknya buaya ini membahayakan dan harus ditangkap. Agar warga di sini tetap aman!”

Ya, begitulah manusia. Demi alasan keamanan yang sebenarnya relatif, ancaman sekecil apa pun bisa dilibas. Jangankan buaya, sesama manusia juga bisa ditangkap, diusir dari rumahnya, bahkan dilibas demi alasan keamanan. Bisa keamanan ekonomilah, keamanan investasilah, keamanan takhta politiklah, macam-macam pokoknya, banyak contoh nyatanya. Begitu ancaman sudah berhasil dihilangkan, tinggal diatur sedemikian rupa agar dikira sebagai upaya heroik menyelamatkan warga, bangsa, dan dunia sehingga banyak yang bersukacita.

Membayangkan saya menjadi buaya, saya pikir pengusiran paksa dari habitat sendiri sama saja menyakitkannya buat manusia, hewan, maupun tumbuhan. Apa pun alasannya: keamanan, reklamasi, pabrik semen, atau pembangunan bandara internasional.

No more articles