Sewaktu saya kecil, Nenek sering mengatakan ada empat hal paling fundamental—di luar makan dan minum—yang tidak boleh dilakukan seorang hamba ketika sedang berpuasa. Jika dilakukan, hal tersebut dapat menyebabkan puasa menjadi batal begitu saja.

Kala itu, sejujurnya saya curiga bahwa Nenek mengatakannya semata agar saya tidak rewel saja saat berpuasa. Tapi, karena gugel belum lahir, saya tidak punya banyak referensi untuk mendebat beliau. Lagi pula, Nenek adalah orang yang paling religius di keluarga kami. Jadi, segala hal terkait agama yang dilontarkannya adalah sumber hukum tepercaya. Padahal, alasannya cuma satu: Nenek telah berhaji. Sudah. Itu. Saja.

Apa sajakah empat hal yang dapat membatalkan puasa versi On the Spot nenek saya? Mari kita bahas satu per satu.

Menangis

“Jangan nangis, nanti puasamu batal!” Begitulah kalimat template yang sering dilontarkan Nenek ketika melihat ada gelagat butir-butir air mata akan jatuh dari sudut pelupuk mata saya.

Ingin sekali saya mengusut lebih jauh hubungan antara menangis dengan membatalkan puasa ini. Tapi, saya tidak berani bertanya. Takut kualat. Takut disangka mengkriminalisasi. Takut disangka membangkang. Dan lain sebagainya. Maka, jadilah pertanyaan itu saya lontarkan kepada kakak saya. Jawaban mahapenting pun akhirnya saya dapatkan.

“Soalnya, air mata kamu nanti bisa ketelen. Nah, kalau ketelen, kan batal itu puasanya,” jawabnya singkat saja.

Merasa harus tabayun dan kurang puas dengan jawaban itu, saya pun bertanya pada kerabat yang lain. Kali ini kepada sepupu jauh saya. Tak dinyana, jawaban serupa tapi tak sama saya dapatkan. “Ya, emang bisa batalin puasa atuh, soalnya nanti ingusnya ketelen.”

Karena telah dihantam oleh dua jawaban paling bernas, saya pun gentar dan mengamini poin pertama ini.

Baca juga:  Terkuak! 4 Klub Semifinal Liga Champions Menyimpan Pesan Mulia Bulan Ramadhan

Bagi Anda yang ingin ikut memercayai nenek saya, mulai sekarang sebaiknya jangan menangis jika tidak bisa mengganti bekgron Facebook yang sempat ramai itu. Juga jangan menangis ketika mengetik kata “xoxoxo” tapi tidak berhasil menimbulkan keluarnya efek hati (aing banget ini mah, sih).

Marah

Untuk poin kedua ini, saya tidak pernah mempermasalahkannya. Karena seingat saya, ustadz-ustadz di tempat mengaji yang jarang saya datangi itu pun mengatakan hal serupa—padahal saya cukup yakin, saat sedang mengaji saya pastinya terlalu fokus ngegosip soal Jiban atau mainan BP terbaru (mainan yang ngehits pada zamannya). Jadilah saya tidak bisa membedakan mana yang membatalkan dan mana yang mengurangi pahala puasa.

Akibat didoktrin oleh poin kedua ini, alhamdulillah selama puasa saya jadi jarang bertengkar dengan adik atau kakak. Jika mereka mengusik saya dengan berbagai cara, saya biasanya akan bersabar. Ya, bersabar. Bersabar menunggu beduk Magrib tiba. Setelahnya, pembalasan dendam segera saya tuntaskan.

Namun, jika di siang hari saya ternyata tidak sanggup menahan amarah dan akhirnya bertengkar jua dengan salah satu saudara, biasanya kakak tertua saya akan melerai kami sambil berkata “Udah, buka puasa aja sana. Udah batal ini kalian mah puasanya juga!” Setelah kakak saya berkata demikian, biasanya saya pasrah dan merasa gagal. Diam-diam, saya naik ke pohon jambu di dekat rumah. Apa yang saya lakukan di situ? Ya, tentu saja makan jambu. Setelah sebelumnya mengucap doa berbuka puasa.

Ngupil dan/atau Mengorek-ngorek Telinga

Perihal ngupil dan mengorek-ngorek lubang telinga, teman-teman di sekolah saya juga sering membahasnya. Ada yang berkata bahwa sebenarnya dua hal ini tidak membatalkan puasa selama ngupil atau mengorek telinganya tidak terlalu dalam. Sayang, saat itu tidak dijelaskan batasan dalamnya sampai mana.

Baca juga:  Pedoman Memilih Ustaz pada Bulan Ramadan

Mengingat ngupil adalah salah satu kegiatan yang mengasyikkan lagi adiktif, saya tetap mematuhi perintah Nenek tapi dengan catatan: mencampurnya dengan keyakinan teman-teman. Alhasil, saya tetap sering ngupil selama berpuasa. Pikir saya, yang penting ngupilnya tidak terlalu dalam. Jadi, aman. Dan yang lebih penting lagi, saya tidak ngupil sambil makan nasi uduk. Juga tidak menggadaikan akidah dengan mengupil kemudian memakan hasilnya—hal yang waktu itu saya pikir lebih masuk akal untuk dikategorikan sebagai hal yang dapat membatalkan puasa.

Kentut dalam Air

Inilah hal pembatal puasa paling fenomenal dan tentu saja masih membekas hingga kini. Saya sempat memprotes Nenek. Karena menurut hemat saya, kentut itu terjadi dalam waktu yang sangat cepat. Rasa-rasanya tidak mungkin air bisa ikut masuk saat gas dahsyat tersebut dikeluarkan. Kecuali lubang pantatnya sering delay dan kurang refleks. Potensi masuknya air mungkin cukup besar.

Tapi, lagi-lagi dengan kekuatan kehajiannya, Nenek kembali berhasil meyakinkan saya bahwa kentut dalam air (baca: kolam renang) memang bisa membatalkan puasa. Dan pada akhirnya, saya tidak ambil pusing soal perkara kentut ini. Saya tidak ingin mendebatnya lebih lama, toh perdebatan itu hanya soal kentut belaka. Terlebih, renang juga saya mah nggak bisa. Jadi, kemungkinan kentut dalam air itu sangat kecil untuk terjadi.

Jamaah Mojokiyah yang puasa dan tidak puasa ….

Jika selama membaca artikel ini Anda tidak menemukan hikmah yang dapat dipetik, bersabarlah. Mungkin ini ujian. Tapi, kalau ada pesan moral yang bisa diambil dari tulisan ini, pastinya itu hanya satu: bijaklah dalam memilih Nenek.

Komentar
Kirim Artikel
No more articles