Menikah adalah salah satu fase terpenting dalam hidup. Memutuskan menikah atau tidak, bisa jadi adalah keputusan paling vital yang pernah kamu buat. Mau tak menikah? Oke saja. Mau nikah? Ya monggo. Semua ada konsekuensinya masing-masing.

Tapi terkadang banyak orang menyesal setelah memutuskan menikah. Rata-rata karena mereka tak tahu apa yang harus dilakukan sebelum menikah. Nah, berdasarkan pengalaman pribadi, observasi asal-asalan, juga dari hasil obrolan dengan novelis cum motivator cinta, maka saya menyusun empat hal yang harus kamu lakukan sebelum mengambil keputusan untuk menikah.

1. Puasin jalan-jalan sendirian

Kenapa? Kalau kamu dapat istri yang suka mengekang, pasti tak akan bisa kemana-mana. Kalau beruntung dapat istri yang toleran, percayalah, keinginan untuk jalan-jalan biasanya berkurang. Apalagi kalau sudah punya anak. Selain itu, kalaupun masih jalan-jalan, tipe jalannya akan berubah. Jika dulu suka menggembel, tidur di masjid, makan sekali sehari; kalau sudah berkeluarga pasti gak akan tega ngajak istri tidur di masjid.

2. Puas-puasin nakal

Kenapa? Puthut EA, seorang novelis dan motivator ulung soal cinta yang saya sebut di atas, pernah bercerita soal tipe “orang yang terlambat nakal.” Istilah itu untuk menjelaskan orang yang kala remaja jadi anak baik-baik, tapi jadi nakal setelah tua. Mereka telat sadar: nakal itu enak. Biasanya orang macam ini malah jadi berbahaya setelah menikah. Orang yang terlambat nakal cenderung merugikan banyak orang lain, terutama keluarga. Karena itu, mumpung masih muda, bujang, puas-puasin lah nakal. Mau mabuk, monggo. Mau one night stand, silakan (jangan lupa: safe sex). Jadi penjudi berat, go ahead. Lalu berhenti jika telah berkeluarga. Atau jalan tengahnya: jangan menikah dulu sebelum kamu puas nakal.

BACA JUGA:  Drama Jokowi sebagai Cowok yang Tak Kunjung Nembak

3. Merasakan patah hati berat

Kenapa? Berdasarkan pengalaman pribadi: hidup terasa jadi lebih santai kalau pernah mengalami patah hati berat. Patah hati berat, yang sampai membuatmu kehilangan berat badan belasan kilogram, membuatmu muntah, atau menangis (seperti yang dialami kawan saya Eddward S. Kennedy dan Arman Dhani) justru akan sangat membantu. Saat kamu sudah bisa keluar dari fase berat itu, wussssss, hidup lebih enteng. Nothing to lose. Fase berat ini juga akan membantumu dalam menghadapi masalah berat di pernikahan kelak. Lagipula, bukankah menarik jika kelak kamu memulai cerita pada anakmu, “Dulu ayah pernah patah hati…” sembari tertawa-tawa. Tapi bagaimana kalau susah move on, Kak? Yo salahmu dewe. Urip kok digawe abot, Cuuuk!

4. Cari calon istri/suami

Masih butuh penjelasan, Mblo?

No more articles