Barangkali I Nyoman Gunarsa masih melukis. Melukis dengan kanvas-kanvas kebajikan yang telah diwariskannya pada dunia. Di atas sana, di tempat terindahnya, Pak Gunarsa tentu tak berhenti melukis.

Tidak hanya Bali dan Indonesia, dunia kehilangan sosok I Nyoman Gunarsa. Maestro seni lukis kenamaan yang kerap dijuluki The Golden Touch itu berpulang pada Minggu, 10 September 2017, sebab sakit pneumonia.

Karya terakhirnya, sebelum berpulang, sebuah lukisan yang sarat makna persatuan dan perdamaian. Dalam lukisan tersebut, tampak Presiden Joko Widodo menjadi dalang ditemani para presiden sebelumnya.

Dengan blangkon hijau cokelat di kepala, juga keris nan gagah menempel di pinggang, Jokowi memainkan dua wayang. Sukarno dan BJ Habibie menabuh gendang, Soeharto dan Megawati memainkan peking atau gamelan, Gus Dur meniup seruling, dan Susilo Bambang Yudhoyono memainkan gong.

Lukisan terakhir ini diberi judul “Alangkah Indahnya Indonesia Jika Semua Presiden Bersatu”.

Namun, lukisan ini belum sepenuhnya selesai. “Bapak (Gunarsa) belum puas. Masih ada yang kurang, katanya. Tapi Bapak senang sekali melukis itu,” ujar Indrawati, istri yang selalu menemani Gunarsa menghasilkan karya-karya hebatnya. Indrawati menyaksikan perupa andal itu tidak dalam kondisi yang baik saat menyelesaikan lukisannya, tapi Gunarsa cukup ngotot. Ia tetap melukis dengan keriangan. Seakan lukisan itu adalah kado terakhirnya untuk dunia.

I Nyoman Gunarsa adalah salah satu pelukis Bali yang berfokus pada gaya lukis motif-motif, ornamen, tari, khas masyarakat Bali. Inilah ciri yang sekaligus jadi karakter di setiap lukisannya.

Ia melukis sejak 1970-an. Sekitar 1980-an, ia berubah gaya dan memantapkan diri menjadi ekspresionis. Gunarsa pernah menuturkan, ia melukis seperti bermain musik. Tak heran jika lukisannya seakan punya ritme yang indah. Liukan garis dan warnanya serasi.

BACA JUGA:  Seumpama Jokowi adalah Seorang Pesepakbola...

Nama Gunarsa pun melegenda karena lukisannya. Ia pernah pameran tunggal di berbagai daerah di Indonesia, juga di Australia, Belanda, Jepang, dan Singapura. Perancis, Monako dan Amerika Serikat.

Melukis mungkin jadi obat penawar gelisah juga jawaban atas pertanyaan-pertanyaan Pak Gunarsa tentang hidup. Dedikasinya terhadap seni bisa dilihat dari caranya memperlakukan sebuah lukisan, yang mungkin buat sebagaian orang hanya benda mati, hanya pajangan, atau penghias belaka.

Menurut Bambang Bujono, seorang wartawan senior dan kurator, pernah satu waktu Nyoman Gunarsa menemukan sebuah lukisan di sebuah dinding rumah. “Dia menyuruh orang menggergaji tembok rumah itu lantas diangkut ke museumnya,” kata Bambang.

Di awal 1990-an, Nyoman Gunarsa mendirikan museum pribadi, “Museum Seni Lukis Klasik Bali”, diresmikan oleh Menteri Pariwisata dan Kebudayaan Wardiman Djoyonegoro pada 1994. Kini museum yang mengoleksi lukisan klasik Bali dan lukisan modern karya seniman Bali ini menyimpan sekitar 250 karya.

3 April silam, Nyoman Gunarsa menyambangi Istana Negara dan bertemu dengan Presiden Joko Widodo. Di sana ia memperlihatkan sebuah lukisan, yang menampilkan Jokowi sedang minum jamu. “Yang saya heran, kok Pak Nyoman tahu saya senang minum jamu,” ujar Jokowi.

Pertemuan ini berlanjut hingga kedatangan Presiden Jokowi ke museum Gunarsa pada 4 Agustus lalu. Pada kesempatan tersebut, Gunarsa masih sangat semangat meyakinkan Presiden dan semua orang yang hadir bahwa tidak ada alasan untuk tidak melestarikan seni, budaya, juga tradisi.

Selepas kepergian Sang Maestro, Presiden Jokowi perlu melunasi janji untuk bikin program program agar anak muda tetap berkesenian dan melestarikan seni tradisi. Dan yang tak kalah penting: merawat museum lukisan klasik dan kontemporer milik Nyoman Gunarsa. Janji ini bukan hanya untuk Gunarsa dan para perupa, melainkan seluruh seniman yang berkiprah menjaga budaya dan tradisi tapi tak hidup sejahtera di negeri ini—hingga banyak yang lebih memilih mengambil job musiman.

BACA JUGA:  Sukarno Si Perokok Baik

Selamat jalan, Maestro … semoga pesan terakhirmu tentang persatuan itu benar-benar terwujud. Atau kalaupun tak terwujud karena anak-anak bangsa ini kini lebih menyukai ujaran kebencian dan hoax daripada karya seni bermutu tinggi, setidaknya lukisanmu abadi.

No more articles