Meski bukan termasuk kelompok 25 nabi yang wajib diketahui, Khidir bukan nama yang asing di telinga kita.

Ada yang menganggap sosoknya hanya fiksi yang diadaptasi dari mitologi kuno, namun sebagian besar umat Islam umumnya tidak menentang keberadaannya.

Nabi Khidir diyakini sebagai salah satu empat nabi yang immortal selain Ilyas, Isa dan Idris. Jika Isa dan Idris tinggal di surga, maka Khidir dan Ilyas tetap ada di dunia.

Cerita tentang kehadiran Nabi Khidir masih sering kita dengar di sekitar kita. Ia aktif menjalin kontak dengan orang-orang dengan tingkat spiritual tertentu, yang biasanya disebut wali.

Mbah Hamid Pasuruan, Mbah Dalhar Watucongol, atau Gus Miek, misalnya, dikisahkan sering ditemui Nabi Khidir. Ia hadir dengan menyaru sebagai sosok yang tak terduga sehingga tidak dikenali orang lain.

Kita juga dapat menemukan kisah-kisah pertemuan antara Nabi Khidir dengan sejumlah orang dari berbagai negeri dan zaman. Ia menemui Ibn Arabi, Syekh Abdul Qadir al-Jilaini, bahkan tokoh yang lebih jauh seperti Dzul Qarnain atau Aristoteles.

Khidir juga berinteraksi dengan para nabi. Yang fenomenal tentu saja adalah perjumpaannya dengan Nabi Musa sebagaimana direkam dalam surat al-Kahfi. Nama Khidir memang tidak disebut dengan terang di sana. Namun para mufasir sepakat bahwa Hamba Allah yang ditemui Nabi Musa tersebut tidak lain adalah Nabi Khidir.

Baca juga:  Kolom: Mengenal Cara Kerja LPG dan Mengapa 'Tabungnya' Bisa Meledak

Perjumpaan itu, konon, bermula dari “kesombongan” Nabi Musa. Ketika sedang berkumpul dengan kaumnya, tiba-tiba ada seseorang yang nyeletuk. “Tentunya, tidak ada orang yang lebih tahu soal Allah daripada Anda, Nabi Musa,” katanya.

Nabi Musa mengiyakan dan Allah langsung menegurnya. Musa lalu diperintahkan untuk menemui seseorang yang tinggal di pertemuan dua arus lautan (majma’ al-bahrain).

Nabi Musa sering dianggap sebagai wakil dari agama yang mapan. Ia tidak sabar dengan citraan yang melenceng tentang Tuhan. Maka kepadanya, Nabi Khidir memandu, menjadi pendamping perjalanan dan menguji kesabarannya.

Khidir memperkenalkan lapis-lapis pengetahuan yang belum dikenal Musa agar ia lebih sabar dalam menghadapi paradoks-paradoks kehidupan.

Tentang tugas Nabi Khidir yang lain kita bisa memahami dari penjelasan Nabi Muhammad saw.

“Dia dinamai Khidir karena ketika ia duduk di atas tanah tandus maka tanah itu menjadi hijau oleh tumbuh-tumbuhan,” sabda Nabi. Khidir dengan demikian merupakan alegori tentang kesuburan, regenerasi, dan juga peremajaan jiwa manusia.

Nabi Khidir menjadi guru yang memberikan bimbingan dengan cara yang berbeda kepada tiap orang.

“Bukan dengan cara seorang teolog menyebarkan dogmanya,” tulis Henry Corbin. Ia membawa muridnya ke teofani mereka masing-masing. Lain kepada kepada Nabi Musa, lain pula kepada kepala keamanan atau kepala polisi di zaman Khalifah Harun ar-Rasyid.

Kepada kepala polisi yang masih memegang jabatannya, Khidir sering mengunjunginya. Hingga suatu hari kepala polisi itu meletakkan jabatannya. Ia ingin pensiun. Sejak itu pula Nabi Khidir tak pernah lagi hadir di rumahnya. Kepala polisi itu resah, khawatir ada yang salah dengan dirinya.

Baca juga:  Kolom: Dapur Hijau

Suatu malam kepala polisi itu terlintas dalam pikirannya jangan-jangan ketidakhadiran Khidir ini ada hubungannya dengan profesinya. Maka, esok harinya ia memberanikan diri menemui Sang Khalifah dan meminta kembali jabatannya.

Harun ar-Rasyid bertanya-tanya dan kepala polisi itu menceritakan semuanya yang ia alami. Setelah jabatannya dipulihkan, Khidir kembali sering mengunjunginya.

Karena penasaran, pada sebuah kesempatan Kepala polisi memberanikan diri bertanya kepada Khidir tentang ketidakhadirannya beberapa waktu.

“Posisimu itu dapat melindungi orang-orang miskin dan membebaskan mereka dari cengkeraman penindas. Kamu harus tahu bahwa ini lebih baik dari meditasi seribu orang sufi,” jawab Nabi Khidir.

Dalam dunia tasawuf, warna hijau yang melambangkan Nabi Khidir menjadi simbol penting. Warna itu digunakan sebagai tanda pencapaian puncak spiritual seorang sufi. Hanya mereka yang telah mencapai maqam spiritual tinggi yang boleh mengenakan jubah warna hijau.

Dari dunia sufi juga kita sering mendengar kisah-kisah unik tentang metode pengajaran dan bimbingan spiritual yang dilakukan Nabi Khidir kepada para muridnya. Tak jarang ia menyentil perilaku-perilaku kecil yang dapat menipu atau memelesetkan orang dari jalan menuju Tuhan.

Sidi Ali ad-Darir an-Nabtiti pernah bertanya kepada Khidir mengenai ulama-ulama Mesir yang hidup pada masa itu. Khidir menjelaskan tentang ihwal setiap ulama.

Sidi kemudian bertanya soal Syekh Zakariyya al-Ansari. Khidir menjawab bahwa ia orang yang baik dan saleh, hanya saja ia memiliki satu kekurangan.

Baca juga:  Kolom: Tiga Jumat

“Apa itu?” selidik Sidi Ali.

“Ketika ia berkorespondensi dengan raja, dia selalu menulis namanya dengan Syekh Zakariyya. Ada gelar Syekh di sana,” jawab Khidir.

Sidi Ali lantas memberitahukan kepada Syekh Zakariya mengenai jawaban Khidir tersebut. Sejak itu Syekh Zakariya tidak pernah lagi memasang gelar syekh di depan namanya.

Ya, Khidir benar, gelar yang berderet-deret di depan dan belakang nama memang sering kali menyilaukan.


Sepanjang Ramadan, MOJOK menerbitkan KOLOM RAMADAN yang diisi bergiliran oleh Fahruddin FaizMuh. Zaid Su’di, dan Husein Ja’far Al-Hadar. Tayang setiap waktu sahur.