• 157
    Shares

MOJOK.CO – Kalau manusia naik haji itu hal biasa, tapi bagaimana kalau kucing? 

Selalu ada cerita unik, lucu, haru, dan heroik tentang ibadah haji. Salah satunya mungkin adalah kisah berikut ini.

Pada tahun 1813 seorang perempuan kaya di Alexandria, Mesir, meninggal dunia. Ia meninggalkan harta yang amat banyak. Sebelum mati, ia sempat menulis surat wasiat agar anak-anaknya dihajikan setiap tahun. Jumlah mereka tidak sedikit; 52. Yang disebut sebagai “anak-anak” oleh perempuan tersebut—menariknya—bukan manusia melainkan kucing.

Oleh karenanya, demi menunaikan wasiat ganjil tersebut, pada tahun itu seorang wanita penerima wasiat berangkat menuju Mekah mengendarai unta untuk membawa 52 ekor kucing. Bisa dibayangkan betapa ribetnya mengantarkan puluhan ekor kucing berhaji. Tidak ada cerita tentang kerumitan tersebut kecuali bahwa semua kucing kemudian kembali dengan selamat sambil menyandang gelar haji.

Ini bukan cerita fiktif. Pak Quraish Shihab pernah menukilnya dari harian al-Akhbar, Kairo, edisi 18 Maret 1959. Dan kini saya menukilkannya untuk Anda.

Mekah dan Madinah adalah tempat yang dirindukan oleh kaum muslim. Tidak kaya tidak miskin semua ingin ada hari dalam hidupnya mereka bisa menjejakkan kaki di Tanah Suci, menatap Kakbah secara langsung, mencium Hajar Aswad, meminum air zamzam, menziarahi pusara Nabi Muhammad SAW., serta mengunjungi situs-situs penting di tanah kelahiran Islam. Bahwa ada orang yang juga menginginkan binatang peliharaannya ikut merasakan kenikmatan yang sama, ini memang tidak biasa.

Apakah selepas haji kucing-kucing itu menjadi makin saleh? Kutipan Pak Quraish tidak menerangkan soal itu. Tapi setidaknya Mesir punya ceritanya yang lain—masih soal kucing juga.

Kabarnya, seekor kucing yang baru pulang haji mengikrarkan dirinya bertobat. Kepada para tetangga yang menyambut kepulangannya ia berjanji tak akan mengganggu mereka lagi. Ia juga berjanji tidak lagi memburu tikus. Semua lega dan bergembira. Sayangnya, semua itu tidak lama. Setelah para tikus memberanikan diri bergaul dengannya, si kucing kembali pada kelakuan lamanya.

Baca juga:  Long Distance Marriage di Masa Pandemi Bukan LDR dan Sekadar Menahan Sange

Nah, kalau ini tampaknya fiksi. Kisah rekaan ini naga-naganya sengaja dibuat sebagai sindiran terhadap banyaknya orang yang pergi haji namun tingkah polah mereka tidak mencerminkan kualitas orang yang telah berhaji. Ritual-ritual haji seperti tidak memberikan bekas apa-apa dalam kehidupan pribadi dan sosialnya.

Haji adalah ibadah yang berat. Sejak tahap mengumpulkan bekal, menunggu antrean, semuanya itu sebenarnya sudah termasuk jadi bagian dari melatih kesabaran. Bagi yang hidupnya tidak kaya, biaya besar itu harus dikumpulkan sedikit demi sedikit hingga akhirnya bisa dibayarkan. Bagi yang kaya sekalipun, mengeluarkan biaya besar untuk ibadah, sesuatu yang tidak menguntungkan secara finansial, juga butuh perjuangan.

Selama berhaji seseorang dilarang bermaksiat, berkata-kata jorok, bertengkar, dan mengumbar nafsunya. Di tengah cuaca yang terik, lautan manusia, dan ritual-ritual yang menguras energi dan emosi, larangan itu pasti tak mudah. Haji mendidik ego. Dalam pakaian ihram, semua embel-embel duniawi ditanggalkan. Egoisme dilepas makin jauh dalam upacara melempar jumrah.

Ibadah haji bisa juga menjadi semacam sekolah yang mengedukasi setiap muslim agar memiliki sikap terbuka dan berwawasan luas. Perjumpaan dengan saudara-saudara muslim dari berbagai penjuru dunia membuat seseorang mengalami dan menyaksikan bagaimana Islam dipraktikkan oleh beragam penganut aliran dan mazhab lain.

Kita yang sering cekcok karena hal-hal kecil, pada saat haji dibuka tempurungnya sehingga dapat melihat cakrawala yang lebih luas. Ini penting, sebab wawasan yang luas, konon (atau seharusnya?) bisa membentuk seseorang menjadi lebih arif dan bijak. Bukan malah sebaliknya, menjadikan diri kelewat fanatik pada satu pemikiran, lalu jadi terlalu sempit dan jadi tidak mau menerima segala macam perbedaan.

Baca juga:  Dasar Muslim!

Di Indonesia antusiasme untuk berhaji begitu tinggi, sampai-sampai untuk bisa berangkat haji, seseorang harus rela menunggu antrean hingga 10 tahun lebih. Itu pun bagi yang sudah mendaftar, kalau belum tentu jauh lebih lama lagi. Artinya, potensi orang yang baik, yang lebih sabar, arif dan bijak makin banyak. Tidak seperti kucing yang tetap pada tabiat lamanya meski sudah berhaji.

Karena itu, setiap kedatangan haji, kita menyambut dengan suka cita. Kita mengharapkan semoga segera diberi kesempatan yang sama dan keberkahan doa, selain tentu saja oleh-oleh dari Tanah Arab seperti air zamzam, kurma, tasbih, kayu siwak, kadal mesir, atau rumput fatimah. Tapi jika semua pernak-pernak haji itu boleh terlewat maka tidak demikian cerita selama berhaji.

Di Surabaya saya pernah mendengar cerita seorang nenek yang baru pulang naik haji. Ia bercerita tentang iklim religius di Kota Suci yang membuatnya takjub. Di mana-mana dan kapan saja yang ia lihat adalah suasana ibadah. Bahkan di semua gelombang di radio yang terdengar hanya orang-orang yang mengaji.

Terdorong oleh rasa sayang dan keinginan luhur agar cucunya di rumah bisa belajar ngaji setiap saat melalui radio, ia membeli satu buah sebagai hadiah istimewa. Setibanya di rumah, betapa kaget si nenek. Suara-suara orang mengaji di radio itu kini tak terdengar lagi. Bolak-baik ia memutar tunning. Nihil. Isi radio yang dibelinya kini tak ubahnya radio lama miliknya yang menyiarkan acara dangdut dari Suara Giri FM atau lawakan Wonokairun dari Radio Suzana.