Linimasa media sosial bergolak beberapa hari terakhir. Video tolak Ahok yang memuat orasi anak muda berjaket almamater Universitas Indonesia mendadak booming dan menjadi viral. Belakangan diketahui bahwa anak muda tersebut bernama Boby Febrik Sedianto.

Sumpah-serapah sontak mengepungnya. Tuduhan sebagai korban cuci otak ormas radikal, bagian dari upaya makar, dan berbagai tuduhan tidak sedap lainnya.

Polemik memuncak saat akhirnya pihak Universitas Indonesia (UI) mengeluarkan surat klarifikasi bahwa mahasiswa tersebut melanggar aturan-aturan terutama klaim penggunaan organisasi yang disandingkan dengan UI. Sementara UI tak mengakui organisasi tersebut dalam naungannya.

Tak lama kemudian, Boby menulis surat pernyataan maaf (dengan beberapa kesalahan mendasar di- yang harusnya dipisah ditulisnya menyambung).

Berbeda dengan banyak akun yang langsung mencemooh, menuding, bahkan menghina, saya justru melihat sisi yang berbeda. Boby hanyalah anak muda biasa. Sama dengan anak muda yang lain. Saya yakin dia juga mencintai negeri ini dengan caranya. Yaelah, cinta anak muda gimana sih. Namanya juga masa eksplorasi kehidupan. Ada masa nabrak-nabrak, bikin sensasi, hingga salah gaul. Tak perlu dihakimi seolah dia dan gerakannya akan membahayakan negeri ini. Wong ya cuma video viral saja kok repot lho.

Tak hanya untuk Boby, saya juga menaruh perhatian terhadap mahasiswa-mahasiswa lain yang kerap dikekang kebebasannya. Membuat diskusi, menonton film dokumenter, hingga bedah buku yang semua temanya dicap kontroversial. Saya juga merasa kesal, mengapa mereka tak boleh memenuhi dahaga mereka akan ilmu, membangun dialektika dan berdiskusi. Tuduhan kiri, sekuler, pemuja LGBT dan lain sebagainya lantas disematkan.

Baca juga:  Tiga Alasan Kenapa ICJ Perlu Go-Nasional

INgat, masa muda hanya terjadi sekali. Tak perlu terlalu khawatir berlebihan dengan upaya pendirian khilafah, penerapan syariah, kebangkitan komunis, Indonesia dalam genggaman LGBT dan sebagainya. Itu adalah geliat zaman. Biarlah generasi muda berproses dan belajar. Belajar kadang salah, kadang tersandung. Wajar.

Saya tak melihat ada bahaya dari kegiatan-kegiatan mereka. Bahkan lebih jauh, saya tak melihat akan ada perubahan signifikan di Indonesia yang bakal terjadi dalam gerakan-gerakan mereka. Selama gerakan mahasiswa hanya cari panggung via video yang kemudian viral, diskusi-diskusi tarik urat leher, maka tak akan ada perubahan. Lain halnya jika mahasiswa mulai mengucurkan keringat, darah, dan air mata bersama petani, nelayan, dan buruh untuk meraih sebuah tujuan strategis, barulah perubahan itu mungkin bisa terlaksana.

Kalau cuma level bikin video orasi yang viral, demo apala apala, diskusi modal baca selembar dua lembar, percayalah, seribu kegiatan sekalipun dampaknya tidak akan ada setempe-tempenya twit Raditya Dika.

Sekali lagi, saya menghimbau jangan merundung gerakan-gerakan mahasiswa berlebihan. Sesekali buat lucu-lucuan kan nggak ada salahnya. Biarkan mereka mencari apa yang disukai. Biarkan mereka tenggelam dalam kegiatan-kegiatan yang menarik minatnya. Agama, sosialisme, bikin usaha, studi alien, bahkan perdukunan sekalipun, tetap boleh. Selama tidak melanggar hukum tentunya.

Akan sangat garing kehidupan suatu negeri apabila mahasiswa-mahasiswanya hanya kuliah, pulang, tidur. Menjalani tahapan hidup monoton lahir – sekolah – patah hati – kerja – menikah – punya anak – mati. Lulus hanya berpikir pragmatis kerja dan hidup tanpa bunga-bunga masa muda –walau tak salah juga.

Baca juga:  Mendukung Ibu Menyebarkan Hoax

Saya pribadi senang melihat mahasiswa yang penuh dengan pemikiran-pemikiran segar. Ngawur-ngawur dikit tak apalah. Maklum, saya dulu tak sempat mengalami hidup sebagai aktivis saat kuliah. Waktu saya habis untuk syuting sinetron dan meniti karir sebagai foto model.

Komentar
Kirim Artikel
No more articles