Postingan Felix Siauw di Instagram-nya 5 Mei lalu berjudul “Masih Setia #BelaQuran Hingga [sic!] Hari Ini” membuat saya tak bisa menahan diri untuk membalasnya. Masih seputar kasus penistaan agama, yang saya bermasalah dengan istilah ini, saya mencoba membalas pernyataan-pernyataan Felix yang bermasalah. Tentu saja tetap dalam koridor perspektif Islam, bukan KBBI. Sebab ini yang menulis Kalis, bukan Ivan Lanin.

  1. Karena Islam adalah ancaman dan musuh bagi kedzaliman dan kesewenang-wenangan, ketidakadilan dan penjajahan, maka bagi mereka yang jahat, Islam itu berbahaya

Jawab: Islam adalah rahmat bagi semesta alam. Yang mengoyak Islam: adu domba, nafsu berkuasa, dan kejumudan umat Islam yang tidak mengembangkan ilmu pengetahuan. Kemudian, kalau sedang kalah dan terdesak sebab tidak mengembangkan wacana politik, ekonomi, dan pengetahuan, harusnya tidak merasa terzalimi, tetapi malu dan mengoreksi diri, kenapa kok “Yahudi” dan “kafir” itu cemerlang-cemerlang.

  1. Ini yang dirasakan oleh mereka yang tak suka kepada Islam, lalu berusaha singkirkan Islam lewat para pengemban dakwahnya, dengan mengkriminalisasi para ulamanya

Jawab: “Ulama” tidak bebas hukum ketika bersalah.

  1. Lihatlah citra yang ingin dibentuk, bahwa siapapun yang berpikir dan berbuat berdasarkan Islam, akan dikesankan sebagai orang yang radikal, ekstrim dan berpotensi teroris

Jawab: Yang memahami Islam, baik sebagai alat kekuasaan maupun sebagai doktrin yang menyerang dengan kekerasan memang layak disebut radikalis, ekstremis, dan teroris.

  1. Sementara mereka yang tidak menginginkan agama, selalu disebut-sebut dengan pro-kebhinekaan, keberagaman, toleran, pancasilais, nasionalis, dan pro-NKRI

Jawab: Definisi Islam Indonesia dalam konteks politik ialah Islam yang pro-kebinekaan, toleran, pancasilais, nasionalis, dan pro-NKRI.

  1. Kampanye si penista agama jadi buktinya, bagaimana mereka yang tak suka Islam membuat kesan “Kalau kamu ber-Islam, berarti kamu radikal dan ekstrimis”
Baca juga:  Iman dan Pilihan Sayang

Jawab: Tidak semua umat sepakat dengan istilah penista agama. Belakangan, istilah itu dan kofar-kafir malah dijadikan pop culture baru yang enteng sekali digunakan. Mereka yang tidak sepakat Islam dipolitisasi/dijadikan alat untuk memenangkan politik identitas tak berarti tak suka Islam.

  1. Dan sebaliknya, “Kalau kamu toleran, pancasilais dan pro-NKRI, artinya kamu harus dukung penista agama”. Itu yang diulang-ulang dalam berbagai kesempatan

Jawab: Istilah penista agama sedari awal sudah provokatif. Logika toleran, pancasilais, dan pro-NKRI memiliki konteks luas, tidak bisa dikerucutkan semata sebagai alat untuk melegitimasi istilah penista agama.

  1. Itu yang menjadi inti pesan dalam kasus penistaan “Jangan mau dibodohi pakai Al-Qur’an”, atau seolah mengatakan “Jangan pakai agama dalam kehidupanmu!”. Jelas.

Jawab: Peristiwa itu terjadi dalam situasi yang begitu politis. Buni Yani yang jadi sumber adu domba sedang diproses secara hukum.

  1. Maka saat semangat ummat bangkit, nyata ditunjukkan lewat aksi #BelaQuran 411 dan 212, mereka yang benci Islam dan munafik komplotannya lalu gerah

Jawab: Islam harusnya bangkit lewat demokrasi sehat, politik dan ekonomi yang berkeadilan, kemajuan pengetahuan yang berdampak baik buat manusia maupun alam raya, serta penuntasan persoalan-persoalan yang Allah tidak membatasinya untuk umat tertentu seperti kemiskinan dan kebodohan.

  1. Mulailah mereka dengan pengaruhnya mengarahkan opini, bahwa aksi ummat #BelaQuran itu motif politis, anarkis, ekstrimis, dibayar, sangar, makar, dan harus bubar
Baca juga:  Keyakinan Lukman Sardi Bukan Urusan Kita

Jawab: Sekali dua kali bolehlah bela Islam, tapi spektrumnya ternyata makin melebar. Daerah-daerah lain yang adem ayem dengan perekonomian stabil dan tradisi masyarakat yang toleran dan damai ikut dipanasi. Proses hukum tak dihargai. Dan memang banyak ujaran berbau makar.

  1. Tidak hanya itu, ulama-ulama mulai dikiriminalisasi dengan alasan yang dibuat-buat, dibesar-besarlan, dikarang-karang, agar ummat ini tak bangkit ke-Islamannya

Jawab: Ada bukti-bukti yang mengindikasikan mereka bersalah, jadi silakan sistem peradilan. Dan lagi, ulama yang tidak politis, tidak ikut ribut—ulama yang fokus mengembangkan ilmu lewat pengajaran dan pendidikan, juga mereka yang berkiprah dalam demokrasi dengan cara-cara elegan jumlahnya lebih banyak dan tidak bermasalah dengan hukum.

  1. Mereka lupa bahwa kebangkitan Islam itu bukan hajatan kita melainkan hajatannya Allah. Cahaya Allah akan disempurnakan walau mereka yak menyenanginya

Jawab: Allah tidak butuh hajatan apa pun. Kita ini hanya memohon-mohon berkah dan kasih sayang Allah, dan Allah menghisabi masing-masing diri, nggak pakai hajatan. Kebangkitan Islam adalah terwujudnya kehidupan yang baik buat semua manusia. Semua perbedaan ini Allah-lah yang menciptakan.

  1. Mari kita sampaikan kembali pada hari ini, bahwa kita masih terus #BelaQuran, apapun kata mereka, kita akan tetap ada di jalan dakwah ini sampai kapanpun jua

Jawab: Iya, kalau sekali dua kali bolehlah. Tapi kalau nggak sudah-sudah, itu menimbulkan kecemasan. Selanjutnya belalah Quran dengan cara yang tak teriak-teriak terus. Capek taug.

Dah ah 😐

Komentar
Add Friend
No more articles